Jumat, 02 Agustus 2019

#BincangKeluarga: Yang Membuat Istri Terlihat Cantik di Mata Suami

Kemarin siang, saya nggak sengaja baca postingan IG Fahd Pahdepie. Isinya, sebuah screenshoot sebuah pertanyaan dari seorang netizen untuk Fahd yang bertanya apakah ia akan tetap mencintai istrinya, jika istrinya tidak cantik?

Ini nih SS-nya. Hihi.

Saya auto-like sih pas baca. Eehh terus ternyata Ade juga lihat postingan tersebut, dan tertarik. Lalu, dia nyolek saya untuk menjadikan itu sebagai bahan #BincangKeluarga kali ini, yang sudah entah sejak kapan gak jalan. Huhu.

Jadi, baiklah. Mari kita berbincang tentang 'apa sih yang membuat istri terlihat cantik di mata suami?'

Baca punya Ade:



Apa sih sebenarnya yang membuat istri terlihat cantik di mata suami? Apakah karna istrinya rajin nonton tutorial make up di Youtube lalu mempraktekkannya? Atau karna si istri rajin pake berlayer-layer skincare a la Korea, yang bikin wajahnya tampak glowing?

Kalau saya masih single, mungkin saya akan nge-like postingan Fahd di atas semata-mata karna saya menyukai hal-hal yang bersifat romantis. Mungkin juga, saya akan menganggap bahwa jawaban Fahd dan pantun seorang netizen di atas sebagai gombalan semata.

Tapi enggak. Saya nge-like postingan di atas benar-benar karna saya setuju. Karna saya mengaminkan.

Tau nggak? Saya pernah ada dalam kondisi di mana wajah saya super-duper semrawut nggak karuan. Jerawat buanyak. Wajah bengkak semua. Pokoknya nggak ada enak-enaknya dipandang mata. Yah gimana coba, nggak jerawatan dan nggak bengkak aja emang aslinya nggak cantik-cantik amat -__-

Jangan tanya tentang berapa banyak body shaming yang saya alami. Hhhh, ribuan kali mungkin! *biarin lebay*

Tapi saat itu, ada satu orang yang terus-menerus meyakinkan saya, bahwa saya cantik. Nggak terhitung berapa ratus kali dia bilang, saya tetap cantik. Saya tetap menawan. Siapa lagi kalo bukan Mas Suami?!

Apakah saya tersanjung?

Awalnya sama sekali enggak. Saya menganggap itu hanya omong kosong, karna dia pengen nenangin saya yang saat itu sedang hamil. Saya saat itu yakin dia juga nganggap saya jelek dalam hati, tapi nggak tega untuk ikutan bilang.

Tapi lama-lama saya ragu sendiri dengan pikiran saya. Kalau iya Mas Suami bohong, apa iya beliau akan 'se-istiqomah' itu bilang saya cantik? Bahkan hingga hari ini, ketika kami mengenang masa-masa saya hamil Faza, dan saya mengutuk wajah saya sendiri, Mas Suami masih selalu bilang, "kata siapa sih jelek? kok di mata ayah tetep cantik ya? apa ayah yang nggak normal?"

Akhirnya, saya mengakui. Selalu ada ketulusan yang membesamai kalimatnya.

Pernah nggak ketemu pasangan yang menurut istilah banyak orang 'njomplang' banget? Si suami tampan dan gagah, si istri B ajah. Beberapa orang akan berkomentar dalam hati, "dunia tidak adil" ketika melihatnya. Nahh, mungkin mereka lupa. Ada cinta yang membuat si suami, memandang wajah istrinya dengan cara yang berbeda.

Nah, kalo gitu, apakah istri nggak perlu usaha apapun biar terlihat cantik di hadapan suami? Toh kalo memang cinta, mau jelek kayak apa juga akan tetap terlihat cantik di mata suami?

Ya enggak gitu sih. Sebenernya, tanpa embel-embel ingin terlihat cantik di hadapan suami pun, sebenernya fitrahnya wanita itu pasti ingin merawat diri kok. Jadi, merawat diri itu lebih ke demi diri sendiri, yang akan membawa dampak baik ke yang lainnya -- termasuk, jadi makin disayang suami.

Yakin deh, yang pada pake skincare berlayer-layer itu, pasti kebanyakan bukan karna disuruh sama suami kan? Tapi karna keinginan dari diri sendiri untuk merawat diri.

Karna selama ada cinta, maka suami pasti akan melihat istrinya dengan cara yang berbeda dari semua orang. Yang perlu diingat: cinta butuh dirawat.

Jadi jangan sampai, kita para istri sibuk merawat diri, tapi lupa merawat cinta. Karna secantik apapun wajah kita, jika cintanya tidak terawat, maka akan ada lagi yang membuat suami kita memandang kita dengan 'cara berbeda'.