Rabu, 05 September 2018

#BincangKeluarga: 5 Perlengkapan Bayi Yang Tidak Terlalu Penting Untuk Dibeli

Namanya juga orangtua baru yah. Semua-mua rasanya bikin excited. Mulai dari USG, ngrasain gerakan pertama si janin, termasuk belanja perlengkapan bayi ketika udah dekat HPL.

Waktu pertama kali datang ke baby shop untuk belanja buat Faza dulu, rasanya pengen deh dibeli semua. Alhamdulillahnya sih saya masih ingat ya kalau uang yang kami punya terbatas 😂 Dan untungnya lagi sebelum belanja kami udah bikin list barang apa aja yang harus kami beli.

Baca juga: Daftar Perlengkapan Bayi Baru Lahir

Tapi ternyata, udah bikin list pun -- yang mana list tersebut kami bikin berdasarkan hasil baca banyak artikel tentang apa saja perlengkapan bayi yang harus dibeli -- pada akhirnya masih ada beberapa barang yang hampir gak kepake sama sekali. Misal gak dibeli pun rasanya gak ngaruh apa-apa.

Nah, berdasarkan pengalaman itu, di seri #BincangKeluarga kali ini, saya dan Ade bikin list 5 Perlengkapan Bayi Yang Tidak Terlalu Penting Untuk Dibeli.


Baca punya Ade:


1. Bouncer

Setiap melihat bouncernya Faza, saya pengen ketawa ngenes 😂 Dulu sebenernya kami gak punya budget untuk beli bouncer. Tapi saya pengen banget beli. Sempet udah berdamai sama diri sendiri, yaudahlah gak usah beli bouncer gak papa. Cuma rasanya masih pengeeeenn banget. Sedih banget lah pokoknya, masa anak pertama bouncer aja gak beli.

Sampai pada akhirnya, ada rejeki dari arah yang gak terduga-duga, dan nominalnya pas banget kalo buat beli bouncer, meskipun bukan merk yang sebelumnya saya idamkan. Okelah, akhirnya kebeli. Seneng banget.

Begitu Faza lahir, lha kok bouncernya gak kepake amat ya. Entahlah rasanya bingung kapan mau makenya. Pas berjemur pagi mau ditaruh bouncer, tapi sayanya lebih seneng mangku si Faza langsung.

Akhirnya bouncer hanya teronggok menjadi tempat gundukan baju Faza yang baru diangkat dari jemuran 😂

2. Kasur bayi

Ini juga awalnya suami bilang gak perlu. Tapi saya ngotot. Haha, iya, saya suka ngotot emang 😅

Maksudnya kasur bayi yang jadi satu sekalian ada kelambunya itu lho. Saya pikir ini penting banget lah, kan biar si dedek gak digigit nyamuk ya. Eh ternyata cuma kepake gak lebih dari 2 minggu 😑

Mending di bobok-in langsung di kasur yang sama dengan saya udah. Lha kalo ada tambahan kasur bayinya, berasa jadi sempit tempat tidurnya. Entahlah pokoknya terasa gak praktis.

Iya sih masih agak berguna kalau sewaktu-waktu mau bobokin Faza di tempat yang gak ada kasurnya. Tapi menurut saya kasur bayi gak dibeli pun gak papa. Tidak terlalu penting.

3. Gurita

Gurita juga kepake gak lebih dari dua minggu. Padahal udah beli banyak. Hahaha.

Kenapa kepake hanya dua minggu? Ada beberapa alasan lah pokoknya.

4. Bedak bayi & Parfum bayi

Bedak bayi yang saya beli buat Faza akhirnya gak terpakai sama sekali dan saya kasih ke tetangga. Soale kalo dipakein bedak bayi, kulitnya malah sering merah-merah. Lagian ngeri aja, takut kehirup dan masuk ke hidungnya.

Terus parfum juga gak pernah saya pakein. Gak tau ya, rasanya kasian aja, anak bayi dikasih wewangian macem-macem. Padahal bajunya juga udah wangi kan, wong dicuci pake pewangi. Kadang disetrika juga pake pelembut. Masak iya masih harus pake parfum lagi. Padahal bau badan alami bayi bukannya sedep kan.

5. Nail Care Set

Ya Allah mak, si bocah mau dipotongin kukunya sampai selesai dan tetap tenang aja udah Alhamdulillah banget. Jadi nail care set di saya yang kepake ya bener-bener cuma potongan kukunya. Yang lain-lain sama sekali gak sepake 😂

Eniwei, barang-barang di atas saya katakan tidak terlalu penting untuk dibeli itu dari sudut pandang bener-bener subjektif yaa. Jadi, tidak penting untuk saya bisa jadi penting banget untuk ibu-ibu yang lain 😊

Nah, boleh dong di share, kalo perlengkapan bayi yang tidak penting untuk dibeli menurut ibu-ibu apa sih? Siapa tau bisa bahan pertimbangan ulang saat akan membeli bagi para calon ibu yang lain 😊

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)