Senin, 02 Juli 2018

Ketika Bingung Puting Menghantui

kayak baru kemarin bingung puting, sekarang anaknya udah bisa push-up =D

Hampir semua ibu baru di era milenial ini, sepertinya pasti sempat dihantui ketakutan bayi kita akan bingung puting ya? Eh, terutama ibu bekerja sih. Kalo ibu full-time di rumah nemenin anak, mungkin gak akan seberapa takut karna kan bisa direct-breastfeeding 24 jam.

Jangan ditanya dulu saya takutnya kayak apa. Apalagi ASI saya keluarnya cukup lama kan -- 10 hari. Jadi ya mau gak mau Faza udah kenal dot di usia 5 hari. Gimana gak ngeri dia bakal bingung puting coba 😭

Baca juga: Bicara ASI, Bicara Rizki

Jadi combo banget. ASI belum keluar. Lalu stress takut Faza bingung puting gara-gara ASI gak kunjung keluar. Makin seret lah ASI-nya. Lingkaran setan banget 😂

Kenapa langsung dikenalin dot? Kenapa gak pake soft cup feeder atau disendokin?

Waktu hamil sempet sih mimpi pengen idealis: Faza minum ASIP-nya pake soft cup feeder aja, gak boleh pake dot! Tapi setelah lihat harga soft cup feeder di babyshop dan onlineshop, kulangsung keder. Dan tentu berubah pikiran seketika 😂

Entah kebangetan hemat atau kebangetan pelit ya saya ini. Idealisme saya bisa runtuh seketika saat melihat harga 😂 Jadi sebenernya saya emang udah beli dot sebelum Faza lahir. Cuma gak nyangka aja dia harus kenal dot di usia 5 hari 😔

Kenapa gak disendokin?

Sudah, sist, sudah. Pake sendok kecil. Bisa bayangin gak seberapa banyak stok sabar yang harus tersedia? Nyuapin susu pake sendok harus pelan-pelan kan, biar dia gak tersedak. Tapi bayi mana peduli. Yang dia tau, dia laper, dan disuapin pake sendok itu gak kunjung bikin dia kenyang. Nangis lah pasti. Haha. Jadi pake sendok cuma tahan 2 hari.

Harusnya tetep terus dineneni, biar ASI cepet keluar!

Ini sih udah banget. Soal teori ini udah khatam lah saya Insya Allah. Jadi dulu saya tuh ngasih dot ke Faza kalo Faza udah lapeeeerrr banget, yang ditandai dengan rewel atau gak bisa tidur. Kalo belu, ya bakal saya sodorin puting terus 😅

Jadi, sempet bingung puting gak?

Bingung puting banget sih Alhamdulillah belum ya. Tapi sudah sempat ada gejala-gejala ke arah sana. Semenjak kenal dot, tiap saya sodori puting, Faza pasti nangis kejer dulu. Ngamuk.
Ya saya paham sih. Ngenyot puting berjam-jam gak bikin kenyang (karna saat itu ASI belum keluar), sedangkan ngenyot dot gak ada 15 menit udah bisa bikin dia tidur nyenyak kekenyangan. Saya belum lupa sampe sekarang rasanya melihat Faza bisa tidur nyenyak karna dot (bukan karna saya). Periiiihhh, mak 😭

Pernah suatu saat, Faza nangis pengen nenen. Lalu saya sodori puting, dan nangis jejeritan. Saya ikutan nangis sejadi-jadinya sambil liatin Faza nangis 😂

Lalu masih sambil nangis, saya bilang, "Ayolah, Nak... bantu ibu! Kalo kamu gak mau nenen ibu, nanti ASI-nya ibu gak akan keluar. Ibu mohon, bantu ibu..." ngomong gitu terus-terusan, diulang-ulang. Sampe akhirnya Faza berhenti nangis (mungkin capek, haha), dan AMAZING-nya, dia mau nenen saya! 😍 Entahlah mau nenennya gara-gara putus asa yang penting bisa ngenyot sesuatu, atau karna ngerti tadi saya ngomong apa 😂

Baca Juga: Belajar Parenting, Belajar Mendidik Diri Sendiri

Setelah ASI keluar, Alhamdulillah Faza gak bingung puting lagi, karna dot langsung saya stop. Masalah muncul ketika menjelang cuti saya habis. Faza gantian nangis kejer tiap dikasih dot 😂

Dan Amazing-nya lagi, hari terakhir saya kasih dot Faza masih kekeuh gak mau, nangis jejeritan, eh paginya saya tinggal kerja, dikasih dot sama budhe yang momong langsung mau kayak gak pernah ada apa-apa. Allahu Akbar!

Kok bisa gitu sih? Apa tipsnya? *yakalik ada yang minta tips 😂*

Berikut usaha yang terus saya lakukan selama masa cuti:
 
- BERDOA. Yaiyalah. Ini harus jadi usaha pertama. Kan senjatanya orang beriman itu doa, to? Jadi jangan dianggap remeh dong.

Saya terus berdoa, seringnya sambil memandangi wajah Faza, agar Allah mengijinkan saya menyusui Faza hingga 2 tahun. Biar Faza gak bingung puting, sekaligus mau minum pake dot ketika saya tinggal kerja.

- SOUNDING. Tadinya sempet ngrasa 'ih apaan sih ngomong sama bayi, emang dia ngerti' gitu pas awal-awal. Tapi saya membuktikan sendiri betapa sounding sangat punya dampak.

Setiap Faza nenen, mulut saya gak berhenti ngedumel. Bilang 'Faza, nanti kalo ibu sudah masuk kerja, Faza minumnya pakai dot ya. Nah, kalo lagi sama ibu, nenen ibu lagi, gak usah pakai dot. Oke, Nak?! Kita doa sama-sama ya, semoga ASi-nya ibu banyak bla bla bla...'. Pokoknya ngomong aja terus.

Selain dua hal itu, saya juga menerapkan beberapa teori yang saya baca di artikel parenting. Semacam, sebaiknya yang memberi ASI dengan media lain (dot) bukan si ibu, melainkan orang lain. Dll.

Udah sih gitu aja. Cerita ini udah kelewat basi ya sebenernya, wong Faza udah hampir 1,5 tahun 😂 Tapi semoga memberi manfaat untuk siapapun yang baca, terutama untuk para ibu baru. Semangaaatt yaa buibu, jangan lupa bahagia 😘

2 komentar:

  1. Sama kek anakku seminggu mau kerja eh dy drama ga mau pake dot pdahal pas bulan puasa aja pake lancar jaya wkwkwk dan qoentjinya emang berdoa ya mba

    BalasHapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)