Selasa, 05 Juni 2018

Catatan Dua Tahun Pernikahan


Dua tahun lebih sebulan deng tepatnya 😂

Gak lucu banget yaa nulis catatan anniversary pernikahan, tapi telat sebulan. Hahaha. Tapi lagi-lagi, gak papa lah, daripada gak ditulis sama sekali, kan sayang 😅

Tanggal 7 Mei 2018 kemarin, tepat dua tahun saya bergelar sebagai istri. Dari seorang lelaki yang banyak kekurangan tentu saja. Tapi dari banyaknya kekurangan itu, Alhamdulillah tertutupi dengan sedikit kelebihannya. Hingga saya gak lagi peduli pada kekurangan-kekurangan itu 😊

Dua tahun berumahtangga, Alhamdulillah tsumma Alhamdulillah, Allah karuniakan banyaaaakkk sekali nikmat yang Allah beri buat rumah tangga kami. Kalo lagi ngobrol berdua, kami sering merasa kufur nikmat banget. Karna apa yang Allah beri, sama sekali gak sebanding dengan usaha kami memperbaiki kualitas hubungan dengan-Nya 😭

Usia dua tahun pernikahan mungkin memang belum bisa dibilang matang. Tapi dibanding saat usia pernikahan kami baru setahun, tentu saja rumah tangga kami sudah lebih matang.

Jauh lebih tepatnya mungkin yang lebih matang dari sebelumnya itu saya sih. Mas suami mah dari dulu udah matang. Haha.

Matang seperti apa contohnya?

Dulu di tahun pertama, lihat mas suami nge-game itu rasanya pengen langsung mencak-mencak. Gak rela sekali. Buat apa sih nge-game, kan mending dipake buat ngobrol sama istri tercintanya ini?

Sekarang, saya lebih santai. Gak gampang lagi cemburu dan merasa diduakan sama hal-hal remeh macam game gitu. Mas suami nge-game, ya monggo saja. Asal tugas dan kewajibannya gak sampai keteter hanya karna game.

Intinya saya lebih menyadari, bahwa yang butuh me time itu gak cuma saya. Mas suami pun butuh. Butuh sendiri tanpa saya ataupun Faza.

Saya dan mas suami juga bisa dibilang sudah semakin saling memahami. Di tahun pertama pernikahan, kami lumayan dibuat kewalahan dengan seringnya kami miss komunikasi. Sebelum memutuskan nikah, bisa dibilang kami belum kenal lama. Jadi beberapa cara komunikasi kami masih sering bikin salah paham. Nah, tahun kedua ini Alhamdulillah makin smooth. Gak gampang baper lagi kalo salah satu dari kami bicara dengan nada mayan nyolot. Hehe.

Soal pembagian tugas juga udah makin berjalan natural. Dulu -- terutama setelah Faza lahir -- masih sering banget itung-itungan. Aku kan udah selesaiin ini, yang itu gantian kamu dong. Kamu kan udah tidur sekian jam, aku cuma tidur segini jam. Gitu-gitu lah.

Sekarang udah gak pernah Alhamdulillah. Siapa yang sempat dan bisa menyelesaikan, yaudah cuss aja. Gak pakai itung-itungan lagi.

Tapi tentu saja bukan berarti tantangannya jadi udah gak ada. Tantangan yang sebelumnya sudah terselesaikan, saatnya ganti tantangan baru 😂

Tantangan baru yang paling terasa adalah diskusi-diskusi tentang anak yang kadang berjalan alot. Terutama soal saya yang gampang banget terpengaruh tiap habis baca postingan instagram soal dunia-dunia parenting. Mas suami sering bete karna menurut beliau, gak semua yang orang lain lakukan itu harus langsung ikutan kita terapkan.

Yah begitulah, gak ada rumah tangga yang serba sempurna, seperti halnya gak mungkin ada manusia tanpa kekurangan. Semoga Allah mengijinkan kami untuk terus menghitung tahun bersama, hingga usia memasuki senja, dan kami duduk di teras sembari melihat anak-cucu tertawa riang, dan jemari saling menggenggam. Aamiin 😊

1 komentar:

  1. yang penting saling komunikasi, saling berbagi apa yg pasangan inginkan dan butuhkan. saling mengerti itu kuncinya ya Mbak :)
    menikah itu tentang belajar sepanjang masa :D

    BalasHapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)