Senin, 09 April 2018

#CeitaFaza: 13 Bulan, Cerita Tantrum Pertama

Credit: Pixabay.com
Kemarin pagi, saya dan mas suami melongo dan tercengang. Gimana enggak? Tanpa aba-aba dan pemanasan, Faza tiba-tiba TANTRUM.

Tantrum untuk pertama kalinya, di usia tepat 13 bulan. Oh, sungguh kebetulan yang sangat manis =D

Apa pemicunya?

Dia pengen mainan air di bawah kran air tempat wudhu subuh-subuh, gengs. Ya saya gak bolehin lah! Ohya, FYI, Faza ini anak rajin sejak lahir. Dia selalu bangun sebelum subuh.Errrr -_-

Jadi ceritanya, dia tadinya mainan mobil-mobilan di dekat saya yang lagi nyetrika bajunya. Ehh tiba-tiba dia ngesot ke belakang. Feeling saya langsung tau sih, dia pasti mau mainan air. Karna akhir-akhir ini dia emang lagi seneng banget main air di situ.

Terus saya angkat. Dan, jedeerrr tangisnya pecah! Nangis yang gak kayak biasanya dia nangis. Tangisa marah dan penuh kekecewaan. Halah. Bener-bener baru pertama dia nangis seheboh itu. Biasanya selalu kalem seperti ibunya 😂

Saya dan ayahnya beneran sempet melongo saling berpandangan. Kayaknya kami sama-sama sadar. Fase itu telah datang. Fase yang sudah berulang-kali kami diskusikan, karna merasa butuh banget mempersiapkan diri untuk itu. Dan sekarang sudah waktunya praktek! Omaigad.

Kami bisa dibilang kaget sekali karna gak nyangka fase ini akan datang secepat ini. Saya kira tantrum itu akan terjadi ketika usia anak sekitaran 2 tahun. Setelah baca-baca, katanya tantrum dimulai umur 14 bulan. Tetep kecepetan sebulan kan berarti. Huft.

Lalu apa yang kami lakukan untuk menenangkan Faza yang tantrum?

Yang pertama ayahnya berusaha mengambil alih dia dari gendongan saya, karna anaknya terus memberontak dan saya mulai kewalahan. Setelah dipegangi ayahnya, tangisnya malah makin menjadi.

Beberapa usaha yang dilakukan ayahnya mentah. Faza masih tetap menangis dan berteriak. Kami sempat saling berpandangan lagi. Beneran bingung, mak, kudu ngapain. Hahaha. Maklum, belum punya pengalaman.

Kalau yang kami pelajari selama ini kan kalo anak lagi tantrum katanya suruh dibiarin aja. Ditunggu sampe dia tenang sendiri. Tapi kayaknya kalo seumur Faza kok saya gak tega untuk membiarkan.

Saya berusaha mengalihkan perhatian Faza dengan hal-hal yang biasanya menarik buat dia.

Yang pertama, bola.

Mentah. Dilempar dengan marah sama anaknya. Hahaha.

Kedua, Hafidz Doll.

Gagal. Hampir dibanting, tapi sigap saya tangkap. Enak aja, ibu belinya aja nyicil 10 kali, naaakk!

Ketiga, kipas angin. Dia suka banget muter-muter kipas angin.

Dan, YES berhasil. Dia langsung diem, asyik muter-muter kipas angin.

Saya dan ayahnya buang napas lega. HOSH! Sambil liatin Faza asyik mainin kipas angin.

Eeehh lha kok tiba-tiba mulut saya gatel. Saya bergumam, "Nak, kok nangis teriak-teriak kayak tadi kenapa to?"

Faza noleh, melihat saya. Lalu... JEDEERRR, NANGIS HISTERIS LAGI! 😂😂😭😭

Antara nyesel, geli dan merasa bodoh bercampur jadi satu. Mas suami jelas langsung ngomelin saya. Ibaratnya, kecewanya belum bener-bener ilang, eh udah diingetin lagi. Ya nangis lagi lah. Haha.

Tapi saya langsung mikir cepet. Dialihin apa lagi, karna kipas angin udah gak gak menarik lagi sekarang.

Aha, BUKU!

Saya sodorin buku yang jarang banget saya sodorin ke dia karna bukan boardbook, takut sobek. Hehe, maklum, saya over-protektif kalo sama buku. Dan Alhamdulillah berhasil. Dia langsung semangat sekaliii bolak-balik halaman bukunya sambil bergumam entah-apa.

Alhamdulillah.

Kali ini saya mengunci mulut biar ga ngomong macem-macem. Trauma ih, nanti Faza nangis lagi 😂

Yah, sekian. Cerita 13 bulan kali ini cukup tentang tantrum pertama saja. Haha.

Kalau kalian gimana mak ngadepin anak yang lagi tantrum? Ceritain dong 😊

2 komentar:

  1. Anak saya juga tantrum pas umurnya 13 bulan, mbak. Gara-garanya nggak boleh nonton youtube. Nangis 1 jam lebih. Untung pas ada neneknya dia mau berhenti nangis. Tapi tetap ngambek sepanjang malam anaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mayan lama jugaaa yaa mbak huhu
      kalo saya udah ikutan nangis tu kayaknya, hihi

      Hapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)