Laman

Kamis, 02 Mei 2019

#BincangKeluarga: Kriteria Mainan yang Saya Beli Untuk Faza

 Saya tu sering merasa menjadi orangtua yang pelit banget sama anak gara-gara jarang membelikan dia mainan. Kadang nelangsa sendiri. Tiap hari ditinggal kerja, tapi mainan jarang dibelikan.

Tapi itu pikiran kalo lagi emosional aja. Kalo lagi rasional sih, yah Faza mah butuhnya happy ya. Mainan itu cuma salah satu sarana bikin dia happy. Kalo saya bisa bikin dia happy tanpa sering-sering membelikan mainan, ya berarti bukan masalah besar kan?

Anak kecil kan bukan kita , yang seringkali harus selalu punya barang baru hanya demi bisa merasakan bahagia. Anak kecil gak kayak gitu. Diajak nyobek-nyobek kertas aja dia happy bukan main.

Tapi ya tetep aja sih. Gak mungkin saya jadi gak beliin mainan sama sekali buat Faza. Meski jarang banget. Hehe. saya punya beberapa kriteria saat akan membelikan mainan buat Faza. Agar tepat guna dan tepat sasaran. Halah. Haha.

Baca punya Ade:


Apa aja sih kriteria mainan yang akan saya beli untuk Faza? Ini nih:

1. Harga Terjangkau

Iyap, harga terjangkau. Dalam artian, masih sesuai kemampuan budget keluarga kami. Enggak yang sampe hutang gitu. Eh btw, emang ada yang beli mainan sampai hutang? *nanya serius*

Faza punya Hafidz Doll yang harganya bagi saya lumayan mihil. Tapi saya belinya sebelum nikah. Haha. Sebelum nikah, bagi saya hafidz doll masih terjangkau. Karna belum banyak kebutuhan yang harus dibiayai.

Misal saya belum beli sebelum nikah, kayaknya saya gak akan beliin Faza Hafidz Doll setelah dia lahir. Karna menurut kami harganya sudah gak lagi terjangkau.

2. Fokus Manfaatnya

Fokus manfaatnya. Bukan kualitasnya. Wakakaka.

Iya, saya termasuk yang kayak gitu. Contohnya mobil-mobilan. Saya biasa membelikan yang harganya semurah mungkin. Karna, yah mau semahal apapun, ya akan tetep jadi 'sekedar' mobil-mobilan, kan? Bedanya, kalo yang mahal mungkin bisa sekalian dijadikan koleksi.

Untuk mainan yang memang punya manfaat khusus, dan Faza butuh bantuan mainan itu untuk mendapat manfaatnya, ya meski mahal akan saya perjuangkan. Aseekk 😅

Contohnya balance bike. Saya lagi nabung untuk bisa membelikan Faza balance bike, karna dari beberapa artikel tentang balance bike, saya merasa Faza butuh itu.

3. Bikin Faza Happy

Ini sih pasti dong. Lah ngapain juga beli mainan tapi bikin anak gak happy?

Tadinya saya mau saklek hanya mau beliin mainan yang ada manfaat khususnya ya. Tapi lama-lama berubah pikiran. Kata Bu Elly Risman, anak usia dini tu yang penting happy dulu.

Nah, berhubung Faza suka banget mobil-mobilan, ya saya beliin. Tapi yang se-terjangkau mungkin, hehe. Yang penting mah Faza happy punya mobil dengan berbagai model. Gak masalah mau bahan plastiknya setipis apa, dan secepat apa rusaknya. Alhamdulillahnya Faza bukan anak yang suka memasukkan apapun ke mulutnya.

Kalau macam robot-robotan gitu, saya belum pernah membelikan sama sekali. Karna Faza gak happy lihat robot. Dia masih cenderung takut lihat  robot yang wajahnya menurut dia serem. Dipakein baju gambar spiderman aja dia gak suka 😂

Udah sih, syaratnya cuma 3 itu. Dan udah kelihatan banget ya, saya bukan termasuk orantua yang loyal soal mainan. Hihi.

Ekspektasinya dulu sih pengen bisa bikinin mainan-mainan DIY gitu yaa buat Faza. Biar bisa sekalian ngajarin dia kreatif. Tapi apalah daya, sering lebih menang ngantuknya saya mah 😂

Jadi yaudahlah, beliin mainan aja, tapi dengan batasan, biar gak lepas kendali.

Kalo buibu yang lain, kriterianya apa sih kalau mau membelikan mainan untuk anak?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)