Laman

Kamis, 25 April 2019

Inkonsistensi Dalam Mendidik Anak

Nasehat paling efektif, adalah nasehat yang disertai contoh nyata.

Iya apa iya?



Masalahnya, kita-kita para orangtua ini, seringkali hanya sibuk beretorika di hadapan anak, tapi sering lupa memberi teladan. Contoh paling simpel deh, kalo kitanya lagi ribet banget, terus anak rewel, kadang kita bilang, "Adek sabar dong!" -- tapi dengan nada nge-gas maksimal 😂

Lha gimana, jangan heran kalo kemudian anak kita nangkepnya sabar itu ya dengan nge-gas kayak emaknya 😅

Rumit beneran deh jadi orangtua tuh. Ahihihi.


Jujur aja saya sering merasa jadi orang yang paling inkonsisten sejak jadi orangtua. Malu sama diri sendiri 🙈

Dan, eh kok kebetulan Mbak Puty dan Mamamolilo ngajak nulis tentang inkonsistensi dalam mendidik anak lewat project #Modyarhood nya mereka. Karna topiknya menarik, cuss deh nulis ngebut meski udah hari terakhir deadline. Hihi. Seniat ituh!

Jadiii, berikut ini adalah daftar inkonsistensi saya dalam mendidik Faza. Sukses beneran deh bikin saya merenung gara-gara mau nulis ini. Muhasabah gitu loh mak ceritanya 😂

1. Membiasakan Berdoa

Sebagai orangtua yang ingin anaknya jadi anak sholih, tentu saja saya sudah membiasakan Faza berdoa di segala aktivitas.

Mau nenen, doa dulu. Mau makan, doa dulu. Mau pergi, doa dulu. Mau tidur, doa. Naik kendaraan doa dulu. Keluar masuk kamar mandi, tidak lupa berdoa juga. Dan lain lain, dan sebagainya.

Tapiii, kadang (atau malah sering 😭) pas gak lagi sama Faza, sayanya sendiri malah lupa berdoa. Makan, kadang langsung lhep. Baru inget di suapan ke dua -___-. Masuk kamar mandi, asal masuk. Sampai dalem baru inget.

Pernah nih pas kami mau pergi, sudah di mobil, saya-nya asyik buka chatt WA. Eh ditegur sama Faza. "Ibuuukk, doa!" katanya. Huaaaa, maluuuuu maksimal 😂


2. Rajin Baca Buku

Orangtua milenial mana yang gak hobi beliin anaknya buku demi cita-cita agar si anak jadi generasi yang rajin baca buku?

Otentu saja saya gak mau ketinggalan 😀

Demi beliin Faza buku, saya rela gak gak beli novel lagi. Pinjem temen dan langganan Gramedia Digital menjadi pilihan.

Tapi -- sekali lagi -- anak butuh contoh nyata. Teladan. Lha masalahnya, kalo saya sekarang jadi lebih sering baca buku digital pake gadget, ya mana tau Faza kalo ibu sedang baca buku. Di mata dia, ibu mainan HP terus kan. Inkonsisten -___-.

Dan lagi, pengen anak rajin baca buku gak akan cukup hanya dengan beliin dia buku tiap bulan. Sayanya harus banget dampingi dia, membacakan buku-buku itu untuk dia.

Masalahnyaaa, kadang kalo dia minta dibacain buku tuh sering gak mau udahan. Lagi, lagi dan lagi. Sayanya sampai bosan dan kehabisan kalimat untuk mendeskripsikan gambar yang itu-itu aja 😂

Akhirnya? Ya saya paksa udahan lah. Gimana sih ya, katanya pengen punya anak rajin baca buku, giliran anaknya masih ngotot pengen baca, malah dipaksa udahan. Lagi-lagi, inkonsisten 🙈

3. Tentang "Tidak Perlu Takut"

Saya itu penakut. Takut cicak. Takut ular (meski hanya gambar). Takut tikus. Takut kecoa. Dll.

Tapi ya saya gak pengen dong Faza jadi anak penakut. Apalagi dia cowok.

Jadi saya sering sok-sokan bilang, "tidak perlu takut, nak, kan dia gak ganggu, bla bla bla"

Masalahnya, saya ini tipe yang kalo takut pasti teriak heboh. Pernah nih, saya habis nasehatin Faza tidak perlu takut sama kecoa, eh habis itu pas saya nyuci piring, tiba-tiba ada kecoa. Saya reflek teriak histeris.

Faza melongo dong. Kalo bisa, mungkin dia akan bilang, "Katanya tidak perlu takut? Ibu gimana sih!"

😂😂😂

Sudahlah, akhiri saja sampai di sini. Kalo daftar ini saya teruskan, niscaya akan jadi sepanjang jalan kenangan. Ahahaha.

Beneran deh, nulis ini tu bikin perasaan saya gado-gado. Ada geli, sedih, miris dan malu. Huhu.

Yah, kita mungkin memang gak akan bisa jadi orangtua sempurna kok. Karna kesempurnaan memang bukan buat manusia. Tapi setidaknya, kita bisa menjadi orangtua yang gak malu mengakui kekurangan kita sebagai orangtua, dan selalu berusaha menjadi lebih baik setelahnya 😊

Hayooo, berani gak bikin daftar inkonsistensi emak-emak sekalian dalam mendidik anak? 😃

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)