Rabu, 07 November 2018

Demam Naik Turun Selama 10 Hari, Faza Sakit Apa?



Demam naik turun terus selama sepuluh hari, Faza sakit apa?

Pertanyaan itu terus berputar di kepala saya sepulu hari ke belakang kemarin. Pertanyaan yang bikin saya galau maksimal, gak tenang sepanjang hari, dan gak bisa kerja selama di kantor. Bener-bener blank. Huhu.

Jadi ceritanya, sehari setelah pulang berkunjung dari rumah Pakdhenya Faza alias kakak saya di Purworejo, Faza badannya anget. Tapi kami masih santai. Oh, paling karna kecapekan. Kami pantau demamnya dengan termometer. Dan karna panasnya sempat nyentuh angka 39 derajat, akhirnya kami memberinya parasetamol.

Demamnya sempet turun sebentar, tapi kemudian naik lagi. Sampai pagi Faza gak membaik. Sampai akhirnya saya memutuskan gak masuk kantor, dan memeriksakan Faza ke dokter keluarga (Faskes 1 BPJS).

Hasilnya standar aja sih. Batuk pilek. Saya juga nganggepnya juga gitu. Masih santai. Dikasih parasetamol dan antibiotik aja.

Tapi sampai obat habis, masih gak menunjukkan tanda-tanda Faza sehat. Panasnya naik-turun terus. Saya pun mulai was-was.

Yang perlu diingat, demam bukanlah penyakit, melainkan tanda bahwa ada sesuatu yang gak beres di dalam tubuh. Demam merupakan respon alami tubuh untuk melawan virus/bakteri yang sedang menyerang tubuh.  Makanya saya was-was memikirkan, ini virus/bakteri apaaa yang sedang bercokol di dalam tubuh Faza.

Hari Senin saya minta tolong ke akungnya untuk membawa Faza lagi ke dokter keluarga. Saya gak bisa ijin karna ada deadline kerjaan 😭

Oleh dokter, akhirnya Faza diminta untuk cek lab. Saya dikabari akungnya siang hari, langsung deh seketika nangis sesenggukan. Pertama bayangin Faza diambil darahnya, kedua parno bayangin hasil lab-nya. Saya takut banget Faza positif DB atau typhus 😭

Sepulang kerja, saya melihat hasil labnya, dan keparnoan saya makin menjadi-jadi. Karna beberapa angka menunjukkan ketidaknormalan. Contohnya, trombosit yang ada di bawah angka normal. Hemoglobin yang justru lebih tinggi dari angka normal, dll.

Sebagai emak milenial, tentu saja saya langsung googling cari tau itu kenapaaa bisa gitu angkanya. Dan seperti biasa, bukannya dapat pencerahan, saya malah makin parno. Hasil googlingnya serem-serem amat 😭

Ditambah lagi, paginya kami bawa Faza ke DSA di Hermina Banyumanik untuk mengonsultasikan hasil lab tersebut. Kebetulan, DSA yang biasa kami kunjungi kebetulan lagi gak praktek. Dengan pertimbangan biar Faza dapet penanganan secepat mungkin, akhirnya kami pindah ke DSA lain, yang belum kami tau sama sekali seperti apa track recordnya.

Dan bener aja. Kami keluar dari ruang praktek DSA dengan sangat tidak puas dan tanda tanya yang makin memenuhi kepala. Ya gimana enggak, dokternya ga jelasin apa-apa soal hasil lab-nya Faza. Waktu saya tanya, beliau malah menunjukkan raut bingung seolah berkata, "Iya ya, kok gini ya hasilnya, ini kenapa ya?" 😭

Sebelum keluar saya tanya lagi, "Terus ini diagnosanya apa ya, dok?"

Jawabnya, "Kayaknya radang sih". KAYAKNYA loh! *mulai emosi*

Beliaunya bilang, kalo 3 hari masih demam naik-turun, maka harus cek lab ulang. Huaaa, makin gak karuan rasanya hati ini.

Dan beneran aja, 3 hari berikutnya, demamnya Faza masih aweetttt banget. Batuknya aja yang lumayan berkurang.

Akhirnya ya lab lagi. Alhamdulillah kali ini angkanya sudah normal semua 😭😭😭

Malemnya kami konsultasi ke Hermina. Puji syukur sebanyak-banyaknya, karna saat itu dokter anak yang sebelumnya gak praktek, jadi kami diijinin ganti dokter. Akhirnya kami kembali ke DSA awal-nya Faza. Huhu, terharuu... ini namanya rejeki.

Kali ini kami mendapatkan penjelasan panjang lebar. Dokter bilang, diagnosa sementara memang radang. Tapi kalo seminggu ke depan masih demam, maka harus observasi lebih lanjut.

Faza diperiksa penisnya, takutnya ada kotoran yang bikin infeksi. Tenggorokan juga dilihat. Lalu dokter juga memeriksa perutnya Faza yang saat itu kencang sekali dan kembung. Setelah melihat resep obat sebelumnya, beliau bilang ada obat yang salah satu efek sampingnya bikin perut melilit dan kembung.

Pantesan beberapa kali Faza ngeluh perutnya sakit 😢

Gak cuma itu, kami juga dijelasin panjang lebar soal kebutuhan kalori anak seusia Faza. Berapa persen yang harusnya terdiri dari makanan padat, dan berapa persen cair, Yang kesimpulannya, konsumsi susu Faza harus dikurangi.

Diet yaaa, Nak 😁

Setelah itu kami dikasih rujukan agar Faza di nebul karna dahaknya Faza banyaakk banget dan bikin grok-grok. Nebul beres, kami ke apotek rumah sakit. Eh ternyata resep kali ini obatnya gak ada yang bisa dicover BPJS 😂

Gakpapa yang penting Faza sembuh Ya Allah.

Dan ALHAMDULILLAH, setelah dua hari minum obat, demamnya Faza pergiiii 😭

Ini bener-bener pengalaman Faza demam pertama kali. Udah pernah demam sih sebelumnya, tapi karna imunisasi yang paling lama 2 hari udah sehat lagi.

Pelajaran yang bisa diambil adalah, kalo anak sakit gak usah kebanyakan googling buibuuu. Bikin stress 😅

Udah sih gitu aja ceritanya. Maaf yaaa kalo kurang berfaedah 😅

3 komentar:

  1. rosa,,ini persis banget sama anak kembarku kemaren,mereka baru benar2 sembuh hari ahad tanggal 4,aku bingung sekali,,juga 2 kali lab dan 1 kali nebul,3 kali ke dokter keluarga,2 kali ke SpA

    BalasHapus
  2. Haha emang makin galau kl anak sakit trus googling tuh. Alhamdulillah ya Faza udah sehat. Sehat terus ya Nak ��

    BalasHapus
  3. Iya klo gugling aduh, kmana2. Biasa2 aja guglingnya hihii
    aku jg klo dokternya meragukan, cari alternatif lain..

    Faza sehat terus yaa.. smangat mamanyaa

    BalasHapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)