Rabu, 17 Oktober 2018

#BincangKeluarga: Cemburunya Suami

Katanya, cemburu merupakan bumbu dalam sebuah hubungan. Yah meskipun yang namanya bumbu, kalo kebanyakan juga bisa bikin eneg ya kan? Pada dasarnya, segala sesuatu memang harus diletakkan sesuai porsinya sih. Jangan sampai kurang apalagi gak ada sama sekali, jangan pula berlebihan.

Saya termasuk orang yang cemburuan. Dulu adakalanya saya berlebihan soal cemburu. Tapi seiring berjalannya waktu, saya makin sadar bahwa cemburu yang berlebihan hanya akan membuat pasangan gak nyaman.

Sekian lama, hampir gak ada obrolan atau konflik yang berhubungan dengan cemburu antara saya dan mas suami. Hingga beberapa hari lalu, Ade mengajak saya untuk nulis soal cemburu, khususnya cemburunya suami. Saya iyakan, tapi saya juga mikir. Kok kayaknya mas suami gak pernah cemburu ya sama saya?


Baca punya Ade:


Sesaat setelah mengiyakan ide Ade, saya langsung tanya ke mas suami.

"Yah, kok kayaknya ayah gak pernah cemburu sih sama aku? Padahal katanya cemburu tanda cinta lhooo"

Mas suami ketawa. Lalu jawab, "Soalnya sinok (panggilan sayang beliau ke saya) pandai jaga hatinya ayah"

Saya auto-ngakak denger jawaban beliau. Ya soalnya saya tau jawabannya tu setengah ngegombal 😂

Tapi kalo dipikir-pikir, iya juga sih #eeaaa. Lha gimana mau cemburu coba? Saya dan mas suami kerja di lembaga yang sama. Pulang-pergi bareng. Teman beliau adalah teman saya. Semua aktivitas saya bisa beliau pantau langsung.

Lagipula ya, kami bekerja di lembaga Islam yang memantau banget pergaulan antar-karyawannya, terutama lawa jenis. Jadi gak pernah ada cerita di kantor ada pria-wanita ngobrol asyik dan cekikikan bareng. Ya ngobrol sih tetep, tapi ada batasnya banget.

Jadi, di bagian mana suami saya harus cemburu?

Anehnya, sampai malam pun saya masih kepikiran soal ini 😅

Saya mikir, masa sih mas suami gak pernah cemburu? Kok hati saya semacam gak terima yaa kalo beliaunya gak pernah cemburu 😂

Yang saya lakukan berikutnya tentu saja berusaha sekuat tenaga untuk mengorek ingatan, apakah mas suami pernah cemburu hanya mungkin saya lupa?! *ini semua gara-gara Ade!* 😂

Dan... berhasil nemu dong, YEAAYY!

Saya inget mas suami pernah cemburu sama driver gojek. Gara-gara saya memilih pulang duluan, dan naik gojeg, alih-alih ikut beliau naik mobil dan jemput ibu mertua dulu yang otomatis pulangnya akan jauh lebih sore.

Sampai rumah, beliau bilang, "Duh, istriku habis diboncengin orang lain ya tadi"

Saya melongo dong. Wajah beliau serius banget pula. Haha, berarti beliau cemburu.

Tiap saya dinas luar kantor dan di antar sopir, saya juga tau beliau cemburu. Beliau gak henti memantau saya melalui ponsel.

Cemburunya hanya semacam itu sih. Ya karna saya emang gak pernah lah sampai level chatt atau telfonan sama mantan. Hadeehh, jangan sampai lah.

Dari situ saya jadi menyimpulkan. Bukan hanya istri yang bisa cemburu. Suami pun pasti juga bisa cemburu. Tapi bentuk cemburunya biasanya beda.

Cemburunya suami cenderung masih pakai akal sehat. Beda sama cemburunya istri yang kadang kemana-mana gak jelas juntrungannya 😅

Jadi sebagai istri kita harus peka. Gak usah nunggu suami kita bilang 'aku cemburu' baru berusaha menjaga hati mereka.

Kalau suami buibu sekalian gimana, sering cemburu juga gak?

2 komentar:

  1. Hahaha aku jadi ga enak karena harus ngorek-ngorek nih �� tapi akhirnya terkuak kan kalo cemburu itu pasti ada. Hanya tinggal bentuknya aja yg beda ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, iyaaa, terima kasih sudah mengingatkan sesuatu yg sebelumnya gak aku ingat

      Hapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)