Senin, 22 Oktober 2018

#MelawanMitos: Tentang Mitos (Jahat) yang Dipercaya



Minggu kemarin, saya mendapat kabar bahagia yang kemudia disusul dengan kabar menyedihkan.

Kabar bahagianya, sahabat dekat saya sejak SMP Alhamdulillah telah melahirkan seorang bayi laki-laki yang sehat dengan selamat. Proses melahirkannya sempat membuat saya iri karna terbilang sangat lancar dan cepat. Dia juga dengan enteng bilang, "ternyata melahirkan gak sesakit yang saya bayangkan".

Huaaa, iri sekali, jika mengingat proses melahirkan saya dulu yang Masyaa Allah, susah dijelaskan dengan kata-kata. Lebih iri lagi ketika dia bilang, ASI-nya sudah keluar. Gak perlu nunggu 10 hari seperti saya dulu.

Tapi sepulangnyadari rumah sakit, dia mengabarkan lagi sebuah berita pada saya melalui WA. Kabar yang bikin saya seketika bikin hati saya perih.

"Aku gak diijinin ngasih ASI ke dedek", begitu katanya.

Seketika saya ingat hari-hari pertama saya menjadi ibu, yang penuh dengan air mata saking inginnya saya memberi ASI untuk Faza. Tapi apa kuasa saya saat itu? Nyatanya ASI saya memang belum keluar sama sekali hingga 10 hari ke depan. Yang saya bisa hanya berusaha berusaha berusaha.

Sedangkan teman saya ini? ASI-nya sudah keluar, tapi TIDAK DIIJINKAN memberikan ASI itu pada anaknya. Bayangkan betapa sedihnya.

Gimana bisa sih ngasih ASI ke anak sendiri kok gak diijinin?

Oh, tentu saja bisa. Kalian mau tau apa sebabnya?

Karna MITOS lah. Apalagi!

Mitos yang jahat sekali kan?

Jadi, di daerah saya ada sebuah mitos yang dipercaya banyak orang, bahwa jika seorang perempuan bentuk putingnya (seperti) terbelah di tengah gitu, maka saat perempuan tersebut punya anak, ia gak boleh memberikan ASI untuk anaknya. Karna ASI-nya dipercaya tidak bagus. Jika memaksa diberikan, maka si anak akan 'kenapa-napa'.

Pernah ada kejadian (masih di daerah saya). Seorang ibu 3 anak yang juga punya puting terbelah, memberi 3 anaknya sufor. Karna saat anak pertamanya lahir, dan dia memberikan ASI-nya pada anaknya yang pertama, gak lama kemudian (entah karna sebab apa), anaknya meninggal.

Maka, makin KUAT dan DIPERCAYALAH mitos itu.

Padahal, mitos itu terjadi ya karna dipercaya!

Yang muslim pasti pernah dengar tentang hadist 'Allah sesuai persangkaan hamba-Nya'. Ya termasuk dalam hal mitos ini. Kita percaya jika melakukan A, sesuatu yang buruk akan terjadi. Yaudah sama Allah dikabulkanlah persangkaan kita tersebut.

Aku bersama sangkaan hambaku padaku, jika sangkaannya baik maka baiklah baginya, dan jika sangkaannya buruk maka buruklah baginya (HR Ahmad)

Ada yang nyebut itu dengan hukum LoA. Law of Attraction. Bahwa apapun yang kita pikirkan dan kita yakini, maka secara gak langsung akan otomatis 'menarik' hal itu untuk terjadi dalam hidup kita. Lebih jelasnya, baca artikel ini aja deh.

Termasuk soal mitos ini. Apalagi kalo yang percaya sama mitos itu adalah orangtua kita -- yang mana dikasih kelebihan sama Allah ucapan dan doanya itu makbul. Ya gimana engga serem kalo yang dipercaya mitos-mitos jahat macam yang di atas 😭

Orangtua saya sendiri termasuk yang masih percaya banyak mitos, termasuk mitos yang berhubungan dengan perbayian. Dulu saat hamil saya banyak dikasih wejangan tentang jangan ini, jangan itu, nanti begini, nanti begitu, yang tentu saja semuanya mitos.

Lalu apakah saya menaatinya? Tidak.

Lalu apakah saya terkena dampak karna saya membangkang? Mari saya ceritakan.

Salah satu yang ibu saya pesankan pada saya sejak saya dinyatakan hamil adalah: JANGAN MAKAN CUMI. NANTI ANAK SAYA KAKINYA LEMAH, ATAU BISA JADI LUMPUH/GAK BISA JALAN.

😭😭😭

Dimana letak masuk akalnya sodara-sodara? Padahal cumi kan enak bangettt, bergizi pula ya kan. Gimana bisa dilarang makan selama 9 bulan hamil. Dengan alasan gak masuk akal pula. Kecuali kalo saya alergi seafood.

Tapi saya IYA-kan saja atas perintah paksu. Yang penting ibu tenang, kata beliau. Tapi nyatanya, kalo saya lagi di Semarang (ibu saya di Jepara), ya saya tetep makan cumi kalo lagi pengen. Yang jelas ibu saya gak tau kalo saya makan cumi.

Waktu Faza usia 8 bulan dan kakinya belum terlalu kuat menjejak ketika diberdirikan, ibu saya langsung panas-dingin. Beliau mengintrogasi saya: kamu makan cumi ya dulu waktu hamil?!

Akhirnya saya ngaku. Tapi plus penjelasan, bahwa itu semua gak ada hubungannya. Saya mengingatkan ibu untuk ayolah jangan percaya. Doakan saja Faza gakpapa. Alhamdulillah tsumma Alhamdulillah, ternyata Faza kurang stimulus aja. Alhamdulillah dia bisa jalan sesuai usianya.

Dan mbahnya tentu saja bilang, "Alhamdulillah, mbahbuk lega akhirnya Faza bisa jalan. Mbahbuk deg-degan soalnya ibumu waktu hamil makan cumi" 😂

Begitulah. Mitos-mitos yang gak masuk akan seringkali membuat kita ragu-ragu atau takut melakukan sesuatu yang sebenernya sangat bermanfaat. Padahal semakin dipercaya dan terus didengungkan, mitos-mitos itu akan semakin kejadian.

Sedangkan jarang banget ada edukasi untuk meluruskan soal mitos ini. Akhirnya, yasudah terus mengakar dan mendarahdaging dalam kepercayaan.

Saya pengen banget deh bikin gerakan #melawanmitos dengan cara menulis mitos-mitos yang pernah kita langgar dan Alhamdulillah kita gak kena dampak buruk dari hal itu, di blog atau instagram. Biar makin banyak yang berani untuk #melawanmitos.

Biar semakin banyak orang yang tau bahwa percaya pada mitos hanya akan membuat kita sibuk sama prasangka buruk yang akhirnya justru bikin hal buruk itu benar-benar terjadi. 

Adakah teman-teman yang bersedia membantu saya?

Rabu, 17 Oktober 2018

#BincangKeluarga: Cemburunya Suami

Katanya, cemburu merupakan bumbu dalam sebuah hubungan. Yah meskipun yang namanya bumbu, kalo kebanyakan juga bisa bikin eneg ya kan? Pada dasarnya, segala sesuatu memang harus diletakkan sesuai porsinya sih. Jangan sampai kurang apalagi gak ada sama sekali, jangan pula berlebihan.

Saya termasuk orang yang cemburuan. Dulu adakalanya saya berlebihan soal cemburu. Tapi seiring berjalannya waktu, saya makin sadar bahwa cemburu yang berlebihan hanya akan membuat pasangan gak nyaman.

Sekian lama, hampir gak ada obrolan atau konflik yang berhubungan dengan cemburu antara saya dan mas suami. Hingga beberapa hari lalu, Ade mengajak saya untuk nulis soal cemburu, khususnya cemburunya suami. Saya iyakan, tapi saya juga mikir. Kok kayaknya mas suami gak pernah cemburu ya sama saya?


Baca punya Ade:


Sesaat setelah mengiyakan ide Ade, saya langsung tanya ke mas suami.

"Yah, kok kayaknya ayah gak pernah cemburu sih sama aku? Padahal katanya cemburu tanda cinta lhooo"

Mas suami ketawa. Lalu jawab, "Soalnya sinok (panggilan sayang beliau ke saya) pandai jaga hatinya ayah"

Saya auto-ngakak denger jawaban beliau. Ya soalnya saya tau jawabannya tu setengah ngegombal 😂

Tapi kalo dipikir-pikir, iya juga sih #eeaaa. Lha gimana mau cemburu coba? Saya dan mas suami kerja di lembaga yang sama. Pulang-pergi bareng. Teman beliau adalah teman saya. Semua aktivitas saya bisa beliau pantau langsung.

Lagipula ya, kami bekerja di lembaga Islam yang memantau banget pergaulan antar-karyawannya, terutama lawa jenis. Jadi gak pernah ada cerita di kantor ada pria-wanita ngobrol asyik dan cekikikan bareng. Ya ngobrol sih tetep, tapi ada batasnya banget.

Jadi, di bagian mana suami saya harus cemburu?

Anehnya, sampai malam pun saya masih kepikiran soal ini 😅

Saya mikir, masa sih mas suami gak pernah cemburu? Kok hati saya semacam gak terima yaa kalo beliaunya gak pernah cemburu 😂

Yang saya lakukan berikutnya tentu saja berusaha sekuat tenaga untuk mengorek ingatan, apakah mas suami pernah cemburu hanya mungkin saya lupa?! *ini semua gara-gara Ade!* 😂

Dan... berhasil nemu dong, YEAAYY!

Saya inget mas suami pernah cemburu sama driver gojek. Gara-gara saya memilih pulang duluan, dan naik gojeg, alih-alih ikut beliau naik mobil dan jemput ibu mertua dulu yang otomatis pulangnya akan jauh lebih sore.

Sampai rumah, beliau bilang, "Duh, istriku habis diboncengin orang lain ya tadi"

Saya melongo dong. Wajah beliau serius banget pula. Haha, berarti beliau cemburu.

Tiap saya dinas luar kantor dan di antar sopir, saya juga tau beliau cemburu. Beliau gak henti memantau saya melalui ponsel.

Cemburunya hanya semacam itu sih. Ya karna saya emang gak pernah lah sampai level chatt atau telfonan sama mantan. Hadeehh, jangan sampai lah.

Dari situ saya jadi menyimpulkan. Bukan hanya istri yang bisa cemburu. Suami pun pasti juga bisa cemburu. Tapi bentuk cemburunya biasanya beda.

Cemburunya suami cenderung masih pakai akal sehat. Beda sama cemburunya istri yang kadang kemana-mana gak jelas juntrungannya 😅

Jadi sebagai istri kita harus peka. Gak usah nunggu suami kita bilang 'aku cemburu' baru berusaha menjaga hati mereka.

Kalau suami buibu sekalian gimana, sering cemburu juga gak?

Senin, 01 Oktober 2018

Ibu Bekerja Tanpa ART, Gimana Caranya Agar Tidak Stress?



Saya pernah ditanya oleh seseorang. Jadi ibu bekerja dan tanpa ART di rumah, gimana caranya agar tidak stress? Gimana biar gak kepikiran kerjaan kantor saat di rumah dan kepikiran rumah saat di kantor? Gimana membagi waktunya untuk istirahat dan mengerjakan pekerjaan rumah?

Dan lain-lain, dan lain sebagainya. Macam wawancara saja.

Segala pertanyaan di atas juga pernah berputar-putar di kepala saya, terutama sebelum menikah. Masih mengurus diri sendiri saja saya merasa keteteran banget, sampai di kantor sering telat, lha gimana nanti saat sudah menikah dan punya anak ya?

Tapi nyatanya bisa kok 😍 Learning by doing.

Saya pernah sih merasa capeeekkk banget. Stress banget lah pokoknya menjalani peran sebagai ibu bekerja tanpa ART di rumah. Kok kayaknya kerjaan gak ada selasainya ya. Gak ada jeda sama sekali. Pulang kerja pengen leyeh-leyeh, harus nemenin Faza main. Setelah Faza tidur mau ikut tidur, ehh lihat setrikaan numpuk 😭

Tapi itu duluuu. Saat saya belum tau kunci agar tidak stress menjadi ibu bekerja tanpa ART.

Sekarang setelah saya tau kuncinya, Alhamdulillah perlahan-lahan hidup saya mulai tertata. Kerjaan kantor beres, kerjaan rumah stabil, kualitas istirahat oke. Kan katanya kalo ibu bahagia, suami dan anak juga pasti ikutan bahagia kan? 😊

Nah, di tulisan kali ini saya ingin berbagi tentang 3 kunci agar tidak stress menjalani peran sebagai ibu bekerja tanpa ART. Siapa tau di luar sana ada ibu bekerja tanpa ART yang sedang bingung harus gimana menata hidup, kayak saya dulu.

  • Bangun teamwork yang Oke dengan pasangan
Ini KUNCI UTAMA banget ya. Suami yang memutuskan untuk mengijinkan istrinya jadi ibu bekerja, dan memutuskan untuk sepakat gak pakai jasa ART, ya konsekuensinya harus siap bantu kerjaan rumah tangga

Lebih tepatnya bukan bantu sih. Kalau bantu kesannya kerjaan rumah tangga adalah kewajiban istri ya? Padahal sebenarnya ya kewajiban bersama kan 😊 

Intinya, jika kamu adalah seorang ibu bekerja tanpa ART di rumah, dan kamu ingin gak stress, maka tinggalkan jauh-jauh stigma 'kerjaan rumah tangga adalah kewajiban istri'. Bangun kerjasama dengan suami. Minta bantuan kalo emang gak sanggup ngerjain semuanya sendiri.

Saya dan suami Alhamdulillah sudah beres urusan ini. Udah gak pernah lagi ada eyel-eyelan soal 'aku ngerjain ini-kamu ngerjain itu'. Seperti sudah otomatis, siapa yang sempat ya sudah langsung aja dikerjakan.

  • Rendahkan ekspektasi dan Sub-kontraktor
Dulu saya sering stress gara-gara melihat tumpukan baju bersih yang belum dilipat atau disetrika. Kok rasanya gak pernah habis ya padahal saya sudah nyetrika setiap malam? 😭

Dll.

Maka, mari rendahkan ekspektasi kita jika kita adalah ibu bekerja tanpa ART di rumah yang gak pengen stress.

Lihat baju belum disetrika menggunung, tapi kok ngantuk. Yasudah tidur saja dulu. Nanti bangun dini hari, baru deh nyetrika. Atau, jangan lupakan tetangga yang bersedia menawarkan jasanya untuk menyetrikakan baju.

Pengennya sih masak tiap hari untuk suami dan anak. Tapi kok capeekkk banget yaaa 😭  Ya sudah sesekali beli lauk jadi pun gak langsung bikin gizi buruk laaah.

Pokoknya, beri pemakluman pada diri sendiri. Gak perlu dikit-dikit merasa bersalah. Berusaha tetap melakukan tugas kita sebaik-baiknya, tapi jangan terlalu keras pada diri sendiri 😊

  • Lakukan hal-hal yang menjadi hobi kita
Sesekali, luangkan waktu untuk melakukan hal-hal di luar rutinitas kita, yang sekaligus menjadi hobi kita. Jadi ibu bekerja bukan berarti sudah gak waktunya lagi melakukan hobi lho. Melakukan hobi bisa menjadi saran merefresh pikiran dari segala rutinitas.

Misal kita suka baca buku. Ya meski cuma 15 menit sebelum tidur, baca buku kesukaan dulu. Atau merajut. Tiap weekend saat anak tidur siang, bisa banget tuh diisi dengan merajut. Sesuaikan saja dengan apa hobi dan kesukaan kita.

Sejak menerapkan 3 point di atas dalam hidup saya, Alhamdulillah saya sudah hampir gak pernah lagi stress menjadi ibu bekerja tanpa ART. Ya kalo jenuh tetep ada sih kadang. Manusiawi. Tapi penyebabnya bukan lagi tentang peran saya sebagai ibu bekerja yang gak punya ART di rumah.

Jika kamu ibu bekerja tanpa ART juga, dan punya cara lain agar tidak stress, share di kolom komentar yaa 😊