Rabu, 12 September 2018

#CeritaFaza: Faza 18 Bulan

Berasa udah lamaaaa banget gak nulis #CeritaFaza. Ternyata baru 3 bulan kok. (((BARU))). Hahaha.

Faza susah bgt difoto sekarang, Jadi ga punya stok foto dia sendirian yg bagus. Blur semua :(


Seperti biasa tulisan ini rangkuman cerita perkembangan Faza sejak usia 16 hingga 18 bulan.

Tiap nulis #CeritaFaza, saya selalu berpikir, beneran yaa ternyata, time flies. Waktu kok kayaknya cepet banget larinya. Kayaknya baru kemarin saya belajar nenenin Faza sembari menahan perihnya puting lecet. 

Ehh lha kok sekarang tiba-tiba udah lari-lari main bola, udah bisa diajak ngobrol pula. Huhu sungguh kuterharuu 😭

18 bulan adalah usia yang cukup bikin saya deg-degan. Kenapa? Karna usia ini merupakan red flag kemampuan berjalan bagi seorang anak. Jadi, kalo belum 18 bulan belum jalan, berarti 'ada yang salah' dan sebaiknya datang ke tenaga profesional untuk konsultasi.

Saya dega-degan mengingat Faza bisa merangkaknya aja telat banget kan. Usia setahun baru bisa. Nah, takutnya jalannya juga telat.

Ternyata Faza bikin surpraise banget buat ayah-ibunya, karna tiba-tiba bisa jalan dan langsung lancar di awal usia 16 bulan! 😍 Saya bilang tiba-tiba, karna beneran tiba-tiba banget.

Kemarinnya dia masih takuuttt banget disuruh coba jalan sendiri beberapa langkah dari saya menuju ke ayahnya gitu. Lalu malem seperti biasa saya sounding dia. "Nak, ayooo belajar jalan. Deadlinenya September yaa... kalo September belum bisa jalan, kita ketemu dokter".

Eh paginya saya suruh coba jalan, dia langsung mau dan BISA dan langsung lancar 😍 Masyaa Allah tabarakallah.

Selain jalan, di usia ini Faza juga Alhamdulillah udah mulai lancar diajak berkomunikasi. Kosakatanya udah mayan banyak. Dan kalo diajak ngobrol sudah nyambung, meskipun kadang jawabannya nyleneh.

Sukaaa banget sama cara dia berekspresi kalo lagi ngomong. Iyalah, anak sendiri masa' gak suka. Haha. Pengen banget bisa video-in kalo dia lagi ngomong, macam ibuk Retno Hening gitu. Tapi apalah daya, anak hamba kalo divideo atau difoto malah langsung cranky dan bernafsu merebut HP. Zzzzz 😞

Di samping semua kelucuan itu, adakalanya Faza labil bak ABG lagi PMS. Ayah-ibu serba salah. Kadang pengen ngakak, tapi gak jarang juga pengen salto ngadepin dia 😂

Salah satu contoh kelabilan itu, adalah ketika dia minta masuk kamar. Begitu masuk kamar ya saya buka jilbab lah pasti, Semarang panasnya to the max gitu, bisa buka jilbab adalah hal pertama yang pasti saya lakukan dong kalo udah di kamar.

Eeehh lha kok Fazanya tiba-tiba nangis teriak-teriak. Saya bingung dong. Kenapa pula ini anak -___-. Dia nangis sambil nunjuk-nunjuk kepala saya dan berkata, "baakk... bakkk...". Maksudnya "jilbab". Barulah saya mudeng, ternyata dia minta saya pakai jilbabnya lagi 😂😂😂

Jujur selain seneng melihat berbagai perkembangan Faza, saya juga kadang resah. Aduuuhh jangan terlalu cepat besar dong, nakk... nanti gak lucu lagi. Nanti ibu kangen kamu hari ini T__T. Cuma ayahnya sewot tiap saya ngomong gitu.

Pikiran macam apa itu, kata blio. Kalo Faza gak lucu lagi, ya nanti kan ada adeknya yang lucu lagi. Eeerrr -___-. Tapi ya saya aminkan sih 😊

Baiklah. Sampai jumpa di #CeritaFaza berikutnya. Saya gak yakin sih ada yang minat baca tulisan ini 😂


Rabu, 05 September 2018

#BincangKeluarga: 5 Perlengkapan Bayi Yang Tidak Terlalu Penting Untuk Dibeli

Namanya juga orangtua baru yah. Semua-mua rasanya bikin excited. Mulai dari USG, ngrasain gerakan pertama si janin, termasuk belanja perlengkapan bayi ketika udah dekat HPL.

Waktu pertama kali datang ke baby shop untuk belanja buat Faza dulu, rasanya pengen deh dibeli semua. Alhamdulillahnya sih saya masih ingat ya kalau uang yang kami punya terbatas 😂 Dan untungnya lagi sebelum belanja kami udah bikin list barang apa aja yang harus kami beli.

Baca juga: Daftar Perlengkapan Bayi Baru Lahir

Tapi ternyata, udah bikin list pun -- yang mana list tersebut kami bikin berdasarkan hasil baca banyak artikel tentang apa saja perlengkapan bayi yang harus dibeli -- pada akhirnya masih ada beberapa barang yang hampir gak kepake sama sekali. Misal gak dibeli pun rasanya gak ngaruh apa-apa.

Nah, berdasarkan pengalaman itu, di seri #BincangKeluarga kali ini, saya dan Ade bikin list 5 Perlengkapan Bayi Yang Tidak Terlalu Penting Untuk Dibeli.


Baca punya Ade:


1. Bouncer

Setiap melihat bouncernya Faza, saya pengen ketawa ngenes 😂 Dulu sebenernya kami gak punya budget untuk beli bouncer. Tapi saya pengen banget beli. Sempet udah berdamai sama diri sendiri, yaudahlah gak usah beli bouncer gak papa. Cuma rasanya masih pengeeeenn banget. Sedih banget lah pokoknya, masa anak pertama bouncer aja gak beli.

Sampai pada akhirnya, ada rejeki dari arah yang gak terduga-duga, dan nominalnya pas banget kalo buat beli bouncer, meskipun bukan merk yang sebelumnya saya idamkan. Okelah, akhirnya kebeli. Seneng banget.

Begitu Faza lahir, lha kok bouncernya gak kepake amat ya. Entahlah rasanya bingung kapan mau makenya. Pas berjemur pagi mau ditaruh bouncer, tapi sayanya lebih seneng mangku si Faza langsung.

Akhirnya bouncer hanya teronggok menjadi tempat gundukan baju Faza yang baru diangkat dari jemuran 😂

2. Kasur bayi

Ini juga awalnya suami bilang gak perlu. Tapi saya ngotot. Haha, iya, saya suka ngotot emang 😅

Maksudnya kasur bayi yang jadi satu sekalian ada kelambunya itu lho. Saya pikir ini penting banget lah, kan biar si dedek gak digigit nyamuk ya. Eh ternyata cuma kepake gak lebih dari 2 minggu 😑

Mending di bobok-in langsung di kasur yang sama dengan saya udah. Lha kalo ada tambahan kasur bayinya, berasa jadi sempit tempat tidurnya. Entahlah pokoknya terasa gak praktis.

Iya sih masih agak berguna kalau sewaktu-waktu mau bobokin Faza di tempat yang gak ada kasurnya. Tapi menurut saya kasur bayi gak dibeli pun gak papa. Tidak terlalu penting.

3. Gurita

Gurita juga kepake gak lebih dari dua minggu. Padahal udah beli banyak. Hahaha.

Kenapa kepake hanya dua minggu? Ada beberapa alasan lah pokoknya.

4. Bedak bayi & Parfum bayi

Bedak bayi yang saya beli buat Faza akhirnya gak terpakai sama sekali dan saya kasih ke tetangga. Soale kalo dipakein bedak bayi, kulitnya malah sering merah-merah. Lagian ngeri aja, takut kehirup dan masuk ke hidungnya.

Terus parfum juga gak pernah saya pakein. Gak tau ya, rasanya kasian aja, anak bayi dikasih wewangian macem-macem. Padahal bajunya juga udah wangi kan, wong dicuci pake pewangi. Kadang disetrika juga pake pelembut. Masak iya masih harus pake parfum lagi. Padahal bau badan alami bayi bukannya sedep kan.

5. Nail Care Set

Ya Allah mak, si bocah mau dipotongin kukunya sampai selesai dan tetap tenang aja udah Alhamdulillah banget. Jadi nail care set di saya yang kepake ya bener-bener cuma potongan kukunya. Yang lain-lain sama sekali gak sepake 😂

Eniwei, barang-barang di atas saya katakan tidak terlalu penting untuk dibeli itu dari sudut pandang bener-bener subjektif yaa. Jadi, tidak penting untuk saya bisa jadi penting banget untuk ibu-ibu yang lain 😊

Nah, boleh dong di share, kalo perlengkapan bayi yang tidak penting untuk dibeli menurut ibu-ibu apa sih? Siapa tau bisa bahan pertimbangan ulang saat akan membeli bagi para calon ibu yang lain 😊