Rabu, 08 Agustus 2018

#BincangKeluarga: Pertemanan Setelah Menikah

Sebenernya udah pernah nulis soal ini sih di rosasusan.com

Cuma kayaknya seru juga kalo tema ini dijadikan tema #BincangKeluarga minggu ini.



Baca Punya Ade:


Saya sebenarnya bukan tipe orang yang temannya buanyaakk. Bisa dibilang saya cukup pemilih untuk urusan teman. Milih yang bener-bener nyaman dan klik, karna pada dasarnya saya ini kurang supel dan gak gampang akrab sama teman baru.

Maka dari itu, saya tipe yang temannya itu-itu aja. Jadi, sejak SD hingga kuliah, saya selalu punya sekelompok teman dekat yang kemana-mana ya sama mereka terus. Bahkan ada yang sampe level kayak sodara saking deketnya.

Sama para teman rasa saudara ini, kami pernah saling merajut mimpi. Merawat pertemanan sampai kapanpun, sampai nanti masing-masing dari kami sudah bawa pasangan dan anak masing-masing.

Realisasinya?

Susah sekali yaaa ternyata! Lulus SMA, kita punya dunia baru di kampus masing-masing. Punya kepentingan sendiri-sendiri, termasuk punya teman-teman baru yang gak kalah akrabnya. Mau bikin janji ketemu sama teman SMA, duh lha kok ternyata syusyah sekaliii atur jadwal supaya match antara satu dengan yang lain. Huhu.

Padahal itu masing sama-sama single. Lha apalagi kalo sudah sama-sama menikah? Makin ribet urusannya, karna sudah bukan lagi tentang antara kita dan teman kita.

Apalagi dalam kasus saya, 2 teman dekat saya saat SMA adalah laki-laki. Dulu sih udah kayak kakak-adek banget ya. Udah sama sekali gak kepikiran macem-macem lah. Pokoknya kami adalah sahabat. Titik.

Beda cerita saat kami sudah sama-sama punya pasangan seperti saat ini. Ada hati pasangan kami yang harus dijaga. Jangankan mau ketemuan, mau sekedar menyapa melalui WA aja saya mikir-mikir dulu. Karna bisa jadi buat saya itu sekedar sapaan biasa. Tapi mungkin bisa dianggap beda kan jika sapaan itu dibaca istrinya, atau suami saya -- meski baik suami saya maupun istri teman saya sama-sama tau, dan kami semua saling mengenal.

Saya lebih memilih untuk berhati-hati sekali soal pertemanan dengan lawan jenis, setelah menikah. Karna, ya, mungkin pertemanan memang harus dirawat. Tapi merawat pernikahan jauuhhh lebih prioritas bagi saya. Bodo amat kalo ada yang bilang saya terlalu kaku, dll.

Nah, beda cerita kalo sama beberapa teman dekat saat kuliah. Selain semua teman dekat saya saat kuliah adalah perempuan, beberapa dari kami juga masih tinggal satu kota hingga hari ini. Beda sama teman SD, SMP dan SMA.

Sekali waktu, kami menyempatkan bertemu. Seringnya sih makan bareng.

Alhamdulillahnya, dengan teman-teman kuliah yang ini, pertemanan kami bukan saja tentang diri kami sendiri. Setiap ketemuan, kami pasti ngajakin pasangan untuk ikut gabung. Jadi suami-suami kami pun jadi berteman. Bisa dibilang ini mendekati idelaisme kami soal pertemanan 😍

Yah meski momen kayak gitu langkaaa banget ya terjadinya. Lagian kalo sering-sering juga gak seru jadinya.

Sering curhat soal masalah rumah tangga gak sama sahabat atau teman dekat?

Alhamdulillahnya enggak. Saya ke mereka enggak, mereka ke saya pun enggak. Bukan karna kami gak saling percaya, Insya Allah. Tapi karna kami sama-sama paham, bahwa kami punya kewajiban untuk menjaga aib rumah tangga kami masing-masing.

Jadi intinya, menurut saya pertemanan setelah menikah adalah pertemanan yang sarat dengan rule dan batasan.

Menurut kalian gimana?

6 komentar:

  1. Iyes penting banget dibatesin. Aku sama suami apalagi termasuk yang saling cemburuan orangnya hehe. Makanya, kami pun nggak pernah berlebihan kalo berteman apalagi dg lawan jenis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaaa, aku dan suami juga sama2 cemburuan.. haha

      Hapus
  2. Iya banget. Bahas curcol pun jadi lebih berbobot dan kalo sepele,yaaa sesepele gimana caranya bikin omelet lah. Serunya, walaupun semakin punya batas dan aturan, jadinya semakin lebih dekat dan saling mendukung untuk impian masing masing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yaa cha, anehnya makin banyak batas tapi berasa makin kayak sodara malah

      Hapus
  3. Bener..
    Aku dan suami punya sahabat juga. Sang istri sahabat saya, suaminya jg sahabat kita. Jadi ya ini udah kayak sodara ��
    Nggak pernah bahas yg nggak seharusnya dibahas hehe. .

    BalasHapus
    Balasan
    1. seneng yaaa mbak jadinya kalo yg bersahabat gak cuma kita, tapi juga suami kita :)

      Hapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)