Kamis, 28 Juni 2018

Beberapa Milestone Faza yang Telat Tercapai



Faza baru bisa merangkak di usia setahun. Setahun lebih sebulan malah. Hahaha. Ada yang kaget?

Setelah nulis judul di atas, saya langsung menarik nafas dalam-dalam. Terkenang betapa galaunya saya saat Faza belum juga bisa merangkak di usia 10 bulan. Jangankan merangkak, bergerak maju alias merayap aja belum deh seingat saya. Umur 11 bulan baru pandai merayap.

Beberapa milestone Faza memang telat dicapai. Terutama bagian perkembangan motorik kasarnya. Padahal dia lahir cukup bulan dengan BB yang ideal. Artinya, secara syarat harusnya Faza bisa banget berkembang sesuai usia.

Apesnya, saat itu saya masih bener-bener blank soal tumbuh kembang anak. Akibatnya, saya telat banget menyadari bahwa Faza terlambat perkembangan motorik kasarnya.

Padahal selama hamil saya udah merasa baca banyaaakkk banget tulisan macem-macem soal per-bayi-an. Eh ternyata masih adaaa aja yang kecolongan. Saya jadi sadar ternyata ilmu saya masih dikiiittt banget. Jadi saran untuk para bumil atau calon ibu, jangan malas belajar yaa. Iya sih jadi ibu itu naluriah, gak belajar juga pasti bisa. Tapi kalo udah punya bekal ilmu, pasti beda hasilnya. Insya Allah.

Oke balik ke cerita soal Faza ya.

Jadi, baru bisa merangkak di usia setahun itu merupakan satu poin dari serangkaian keterlambatan yang terlambat saya sadari.

Pertama, tengkurap. Faza lancar tengkurap di usia 4 bulan, tapi belum bisa kembali ke posisi terlentang sendiri. Umur sekitar 5 bulan kayaknya dia baru bisa guling-guling -- dari terlentang ke tengkurap, terus balik terlentang lagi gitu. Kalo ini mungkin belum terlambat banget ya. Tapi udah mulai ada tanda-tanda nih kalau dicermati.

Saat Faza usia 5 bulan, dia saya ajak pulang kampung. Nah, mbahnya (ibu saja) kaget plus jadi resah ketika mendapati Faza belum kuat diberdirikan (menahan berat badan dengan kaki). Pulang dari kampung, saya galau banget gara-gara itu.

Bodohnya, bukannya jadi menyadari, saya malah nganggap ibu saya nyebelin dan parnoan 😅 Padahal bener lho, mampu menopang berat badan dengan kaki harusnya sudah bisa dilakukan saat anak berusia 4 bulan. Saya udah cerita di sini tentang ini.

Gara-gara gak kunjung sadar, keterlambatan milestonenya Faza terus berlanjut deh.

Gongnya yang akhirnya bikin saya sadar ada yang gak bener adalah ketika saya lihat status WA teman saya yang sedang memvideokan anaknya yang usianya lebih muda dari Faza, tapi udah lincah merangkak. Saat itu usia Faza 8 bulan kalo gak salah.

Saya langsung panik. Temennya udah bisa merangkak, kok Faza merayap maju aja belum bisa?

Bukan. Ini bukan soal membanding-bandingkan anak dengan anak orang lain. Saya juga panik sama sekali bukan karna gak mau anak saya kalah saing. Ah, sama sekali gak seremeh itu kepanikan saya. Sebagai orang tua saya cuma pengen tumbuh kembang Faza optimal.

Setelah lihat video anak teman saya yang sudah pandai merangkak itu, baru deh saya browsing tentang milestome bayi 0-12 bulan, lalu saya baca dengan cermat. Sebelumnya saya udah pernah baca, tapi cuma selintas lalu.

Dan, kecurigaan saya bener! Bayi itu harusnya mulai merangkak usia 8 bulan. Sedangkan Faza -- sekali lagi -- jangankan merangkak, merayap maju aja sama sekali belum bisa. Lalu ada satu point lagi yang sebelumnya sama sekali belum saya sadari. Yaitu beranjak ke posisi duduk sendiri tanpa dibantu. Ini idealnya usia 7 bulan sudah bisa. Sedangkan Faza belum 😭

Saat usia 9 bulan, Faza kena impetigo. Ketika saya bawa ke dokter spesialis anak, sekalian deh saya konsultasi tentang keterlambatan milestonenya Faza ini. Terutama soal belum bisa merangkak.

Nah, dokternya -- yang Alhamdulillah komunikatif banget -- bilang, gak papa, terus dilatih aja. Yang pertama harus bisa duduk sendiri dulu. Bayi gak akan bisa merangkak kalau belum bisa duduk sendiri. Lalu beliau mencontohkan gerakan untuk melatih Faza agar segera bisa bangkit duduk sendiri.

Amazingnya, hanya selang 2 mingguan setelah saya latih dengan gerakan yang dicontohkan dokter, Faza bisa bangkit ke posisi duduk tanpa dibantu. YEAY! 😍 Gak lama kemudian, dia bisa merayap maju, di usia menjelang 10 bulan kalo gak salah.

Sebenernya di lingkungan saya, kebanyakan menganggap fase merangkak itu gak wajib dilalui. Malah beberapa ada yang agak heran melihat saya yang ngotot pengen Faza tetep bisa merangkak dulu sebelum jalan.

"Lho, memang ada kok anak yang gak merangkak, tapi langsung bisa jalan. Malah bagus dong langsung bisa jalan"

Intinya, gak masalah gak merangkak dulu, yang penting bisa jalannya cepet. Iya sih, saya tau dan percaya, banyaaakk sekali anak yang melewatkan fase merangkak, dan baik-baik saja.

Tapi entahlah, saya tetap ingin Faza melewati fase merangkak. Gak papa deh meski udah telat. Gak papa bisa jalannya entar-entar aja, yang penting merangkak dulu. Karna saya percaya, fase merangkak punya banyak manfaat buat dia.
Terus gimana caranya biar Faza mau merangkak?

Sejujurnya saya sempat ngerasa stuck sih. Macem-macem stimulus udah dikasih, tetap aja dia ogah merangkak.

Usaha yang saya lakukan di antaranya:

-Kasih contoh ke dia. Jadi saya sering sengaja merangkak gitu biar dia lihat kayak gini lhoo merangkak. Ini saran dari teman.

-Kalo dia minta titah, sering saya tolak. Karna katanya kalo udah kesenengan dititah, makin males merangkak.

-Saya pijit kakinya, Terus ngikutin beberapa gerakan baby gym di yutub.

-BERDOA! Serius, saya doa banget supaya Faza bisa dan mau merangkak. Hehe.

Nah, di saat seperti inilah baru kita boleh bilang, anak punya waktunya masing-masing. Ketika saya udah hampir hopeless, eh tiba-tiba Faza mau merangkak! Alhamdulillah 😍

Wuiih, ternyata udah panjang banget yaa ceritanya 😆 Tapi belum mau udahan nulisnya 😅

Btw, atas beberapa milestone Faza yang terlat tercapai, saya membuat analisis sebab. Kenapa sih kok itu semua bisa terjadi. Saya tulis sekalian ya, biar buibu (terutama ibu baru atau calon ibu) yang baca bisa mengambil pelajajaran dari kesalahan saya ini:

-Saat bayi, Faza jarang sekali saya beri kesempatan untuk tummy time. Selain karna saya belum tau kalo tummy time manfaatnya banyak banget, saya juga masih kagok pegang bayi. Tengkurepin bayi bagi saya horor banget.

-Faza jaraaaang banget saya biarkan melantai. Saking 'sayang'nya, saya dan ayahnya selalu merasa ga tega naruh Faza di lantai. Huhu.

-Jarang banget ajakin Faza melakukkan gerakan-gerakan baby gym.

-dll, yang intinya bisa dirangkum dalam 2 poin: ayah-ibu yang kurang ilmu dan Faza yang kurang mendapat kurang stimulus

 Saya juga punya beberapa saran nih buat para calon ibu dan ibu baru *sungkem dulu sama para ibu senior* 😁

-Membekali diri dengan ilmu itu HARUS. Termasuk ilmu tentang tumbuh kembang anak. Kata teman saya, anak-anak kita berhak diasuh oleh orangtua yang gak malas belajar 😊 Duh sist, yang udah punya ilmu aja masih sangat mungkin salah, apalagi yang kosongan? Iya sih orangtua-orangtua kita mungkin urus kita juga dulu tanpa ilmu. Ngalir aja. Nah, apa iya kita pengen anak kita jadi generasi yang seperti kita? Pasti pengen lebih baik dari kita kan?

-Jangan baperan. Baper itu bikin kita stagnan. Tau bahwa beberapa milestone anak kita telat tercapai, eh langsung baper. Terus gak mau lagi cek-cek milestone atau cari tau harus kasih stimulus apa. Yaudah pasti telatnya bakal makin banyak.

-Jangan terlena dengan kalimat, "ah, nanti juga bisa sendiri". Iya, anak memang punya waktunya masing-masing. Tapi ada red flag yang harus diperhatikan. Kalo udah lewat red flag ya alangkah baiknya segera menemui yang berkompeten di bidang ini.

Untuk poin saran terakhir, rencananya mau saya bahas lebih lanjut di blogpost berikutnya 😊

Udah ah, udah panjang bangeettt. Makasih banget yaaa yang udah mau baca. Tetap semangat dan jadi ibu yang bahagia yaaa buibu 😘

Selasa, 05 Juni 2018

Catatan Dua Tahun Pernikahan


Dua tahun lebih sebulan deng tepatnya 😂

Gak lucu banget yaa nulis catatan anniversary pernikahan, tapi telat sebulan. Hahaha. Tapi lagi-lagi, gak papa lah, daripada gak ditulis sama sekali, kan sayang 😅

Tanggal 7 Mei 2018 kemarin, tepat dua tahun saya bergelar sebagai istri. Dari seorang lelaki yang banyak kekurangan tentu saja. Tapi dari banyaknya kekurangan itu, Alhamdulillah tertutupi dengan sedikit kelebihannya. Hingga saya gak lagi peduli pada kekurangan-kekurangan itu 😊

Dua tahun berumahtangga, Alhamdulillah tsumma Alhamdulillah, Allah karuniakan banyaaaakkk sekali nikmat yang Allah beri buat rumah tangga kami. Kalo lagi ngobrol berdua, kami sering merasa kufur nikmat banget. Karna apa yang Allah beri, sama sekali gak sebanding dengan usaha kami memperbaiki kualitas hubungan dengan-Nya 😭

Usia dua tahun pernikahan mungkin memang belum bisa dibilang matang. Tapi dibanding saat usia pernikahan kami baru setahun, tentu saja rumah tangga kami sudah lebih matang.

Jauh lebih tepatnya mungkin yang lebih matang dari sebelumnya itu saya sih. Mas suami mah dari dulu udah matang. Haha.

Matang seperti apa contohnya?

Dulu di tahun pertama, lihat mas suami nge-game itu rasanya pengen langsung mencak-mencak. Gak rela sekali. Buat apa sih nge-game, kan mending dipake buat ngobrol sama istri tercintanya ini?

Sekarang, saya lebih santai. Gak gampang lagi cemburu dan merasa diduakan sama hal-hal remeh macam game gitu. Mas suami nge-game, ya monggo saja. Asal tugas dan kewajibannya gak sampai keteter hanya karna game.

Intinya saya lebih menyadari, bahwa yang butuh me time itu gak cuma saya. Mas suami pun butuh. Butuh sendiri tanpa saya ataupun Faza.

Saya dan mas suami juga bisa dibilang sudah semakin saling memahami. Di tahun pertama pernikahan, kami lumayan dibuat kewalahan dengan seringnya kami miss komunikasi. Sebelum memutuskan nikah, bisa dibilang kami belum kenal lama. Jadi beberapa cara komunikasi kami masih sering bikin salah paham. Nah, tahun kedua ini Alhamdulillah makin smooth. Gak gampang baper lagi kalo salah satu dari kami bicara dengan nada mayan nyolot. Hehe.

Soal pembagian tugas juga udah makin berjalan natural. Dulu -- terutama setelah Faza lahir -- masih sering banget itung-itungan. Aku kan udah selesaiin ini, yang itu gantian kamu dong. Kamu kan udah tidur sekian jam, aku cuma tidur segini jam. Gitu-gitu lah.

Sekarang udah gak pernah Alhamdulillah. Siapa yang sempat dan bisa menyelesaikan, yaudah cuss aja. Gak pakai itung-itungan lagi.

Tapi tentu saja bukan berarti tantangannya jadi udah gak ada. Tantangan yang sebelumnya sudah terselesaikan, saatnya ganti tantangan baru 😂

Tantangan baru yang paling terasa adalah diskusi-diskusi tentang anak yang kadang berjalan alot. Terutama soal saya yang gampang banget terpengaruh tiap habis baca postingan instagram soal dunia-dunia parenting. Mas suami sering bete karna menurut beliau, gak semua yang orang lain lakukan itu harus langsung ikutan kita terapkan.

Yah begitulah, gak ada rumah tangga yang serba sempurna, seperti halnya gak mungkin ada manusia tanpa kekurangan. Semoga Allah mengijinkan kami untuk terus menghitung tahun bersama, hingga usia memasuki senja, dan kami duduk di teras sembari melihat anak-cucu tertawa riang, dan jemari saling menggenggam. Aamiin 😊