Rabu, 04 April 2018

Kriteria Baju Lebaran Untuk Ibu


 


Ternyata gini ya kalau sudah jadi ibu. Segala sesuatu harus memakai pertimbangan. Tidak terkecuali saat memilih hendak memilih baju lebaran, ada kriteria-kriteria tertentu yang harus dipenuhi.

Ramadhan aja belum, eh yang diomongin udah baju lebaran 😅 Ya gapapa dong. Kalau menurut saya malah mending mikirin baju lebaran sekarang. Pilihan masih banyak, harga masih wajar, jasa ekspedisi belum overload, dan yang terpenting nanti ramadhan udah gak ribet lagi mikirin baju lebaran. Hehe.

Kenapa setelah jadi ibu milih model baju lebaran harus ada kriteria tertentu?

Tentu dong. Demi peran sebagai ibu yang tetap bisa dijalankan dengan baik saat bersilaturahim di hari nan fitri nanti. Berikut ini adalah beberapa kriteria yang menurut saya harus terpenuhi.

1. Busui friendly


Ini wajib banget ya, khususnya untuk buibu yang masih menyusui. Kalo gak busui friendly terus gimanaa kalo si bocah pengen nenen kan?

Faza anak saya sebenernya udah cukup gedhe sih (setahun), jadi bisa sih sebenernya dikasih minum pakai botol. Tapi, tau sendirilah gimana bocah. Kalau nempel emaknya pasti nenen terasa jauh lebih menggoda 😅

Jadi ambil amannya, yasudah tetep kriteria busui friendly harus terpenuhi

2. Bahan yang comfy

Harga mati juga ya ini. Big no untuk baju sebagus apapun modelnya, tapi bahannya gak nyaman dan gak nyerah keringat. Bukannya jadi cantik dan anggun, bisa-bisa malah jadi cranky 😂

Ya gimana lagi. Ibu-ibu – terutama yang masih punya anak balita – kan pasti harus lari-larian ngejar si bocah yang jiwa eksplorasinya sedang membara.

Atau kalau saya, harus gendong Faza yang beratnya 10 Kg lebih. Apa kabar kalau saya pakai bahan yang gak nyerap keringat? Kecut dan kucel pastinya, sis!

3. Simple

Ini masih berhubungan erat dengan tugas mengejar atau menggendong bocah.

Dulu saat masih single atau pas anak belum lahir, model baju lebaran favorit saja adalah gamis lebaaarrr yang kalau ditiup angin melambai-lambai gitu. Halah.

Sekarang? Mikir ulang deh kayaknya kalau mau milih model gitu lagi. Gamis yang super lebar potongan bawahnya, kalau dipakai sambil gendong Faza entah kenapa sering bikin kesrimpet. Hiks. Apalagi kalau harus kesana kemari naik motor. Huaaa, ngeri bangettt nanti gamisnya masuk ke jeruji ban motor 😭

Soalnya saya udah pernah ngalami. Alhamdulillah saat itu masih diberi keselamatan.

Jadi enggak dulu deh pakai gamis lebar. Baju tunik modern sepertinya bisa jadi alternatif lain untuk dipakai di lebaran besok.

4. Anggun dan Elegan

Meskipun sudah jadi ibu – sebagian orang menyebut dengan istilah sudah laku, haha – bukan berarti kita jadi cuek bebek sama nilai estetika saat berpenampilan. Bolehlah sehari-hari cinta mati sama daster. Tapi saat momen spesial seperti lebaran, tetap harus tampil cantik dan elegan dong.

Kenapa kriteria ini juga saya masukkan?

Karna kalo gak hati-hati, kriteria bahan yang comfy di atas bisa menjebak. Bodo amat yang penting bahan comfy, terus lebaran pake gamis bahan kaos atau jersey yang lebih pas digunakan saat hendak belanja ke swalayan. Kan berabe!

Jadi memilih baju lebaran dengan bahan yang comfy juga tetap harus melihat juga modelnya kayak apa ya. Lagi-lagi, model baju tunik modern sepertinya bisa masuk ke dalam kriteria ini.

5. Syar’i

Yang ini jelas pasti dong ya. Kalau ada yang tanya syar’i itu yang seperti apa, saya akan jawab dengan sederhana, yaitu yang gak nerawang dan gak membentuk lekuk tubuh. Sekarang ini gak cuma gamis sih yang banyak menawarkan model syar’i. Baju tunik modern pun banyak yang syar’i kok.

Nah, 5 kriteria di atas merupakan garis besar yang harus terpenuhi saat memilih baju lebaran atau baju-baju untuk momen tertentu semenjak jadi ibu. Kalau buibu gimana, kriteria apa yang dipakai saat memilih baju lebaran? Share, yaa 😊

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)