Kamis, 16 November 2017

Perjalanan Delapan Bulan Menyusui

Menyusui ternyata benar-benar moment yang WOW, amazing sekali yaaa. Saya gak nyangka menyusui itu seindah dan seromantis ini 😍

Meski dulu awal-awal ngeluh terus sih. Ya gimana gak ngeluh, nenen kok seperti tak berkesudahan, sampe lecet rasanya pantat karna waktu itu belum bisa neneni sambil tiduran.

ini jaman Faza masih nenen tak berkesudahan 😊

Ohya, ngomong-ngomong, awalnya saya ingin memberi judul postingan ini dengan "Manajemen ASIP Untuk Faza". Tapi malu ah. Biasanya yang nulis soal manajemen ASIP kan yang tabungan ASIP-nya banyakkk banget selemari gitu kan. Nah, tulisan ini justru mau cerita sebaliknya. Hehe.

Terus akhirnya saya memutuskan untuk gak jadi menulis postingan dengan judul "Manajemen ASIP", dan berubah pikiran memberi judul "Perjalanan Enam Bulan Menyusui" untuk menandai masuknya Faza ke tahap berikutnya, yaitu MPASI.

Baca juga: Cerita soal MPASI

Tapiii, bisa ditebaklah, ide tinggallah ide. Penundaan demi penundaan pun terjadi hingga hari ini. Dan Faza sudah usia delapan bulan sekarang. Yang berarti saya telah melewati delapan bulan perjalanan menyusui 😍

Halah, prolog aja panjang banget yak 😅 Hayuk lah saya mulai ceritanya.

Tentang kuantitas ASI

ASI saya tergolong gak banyak sepertinya. Terserah deh orang mau bilang pola pikir saya aja yang salah lah, pelekatannya mungkin belum bener lah, ASI itu supply by demand lah. Terserah.

Yang jelas, rasanya ASI saya ya segitu-segitu aja. Hasil sekali pumping selama delapan bulan menyusui adalah 200 ml. Itu udah dua PD ya. Padahal ada beberapa teman yang posting hasil menyusui, satu PD aja bisa 150 ml lebih. Saya gak pernah.

Baca juga: Lika-Liku Belajar Pumping

Tapi saya bersyukur sekali. ASI saya mungkin gak sebanyak orang lain yang sampe bisa bikin freezer penuh (Well, akhirnya saya mengakui bahwa adakalanya ketika melihat ada yang menunjukkan freezer yang penuh ASIP, hati saya dirundung gundah gulana, bertanya kenapa saya gak seberuntung mereka), tapi Alhamdulillah seenggaknya keinginan saya untuk memberi ASI saja hingga ia berusia enam bulan akhirnya tercapai.

Yup, meski di 10 hari pertamanya Faza sudah merasakan sufor, dan bikin dia gak berhak menyandang gelar bayi ASIX, Alhamdulillah sejak umur 11 hari hingga umur enam bulan Faza hanya minum ASI dari saya.

Meski akhirnya saya harus menyerah dan kembali memberikan sufor lagi untuk Faza sejak umur enam bulan lebih dua minggu.

Kenapa harus sufor lagi?

Karna saya capek *lalu dihujat para pejuang ASI* 😂😂

Silahkan hujat, yang jelas beneran, saya capek banget karna tepat Faza umur 6 bulan, saya harus full kejar tayang. Gara-garanya, sebulan sebelumnya saya opname di RS dua hari satu malam, dan itu bikin persedian ASIP menipis banget. Cuma tersisa 4 atau 5 botol di freezer.

Baca juga: Bicara ASI, Bicara Rizki

Setelah opname, ASI saya menurun banget, mungkin karna kondisi kesehatan juga belum stabil waktu itu. Ya udah deh lengkap, fix persediaan ASIP habis sudah tak tersisa.

Tadinya saya masih semangat 45 banget untuk kejar tayang. Gak papa ibu capek, ngantuk, kayak zombie, yang penting Faza minum ASI ibu. Tapi akhirnya saya harus jujur pada diri sendiri, bahwa saya gak sanggup.

Di kantor saya pumping 3x sehari. Hasil maksimal rata-rata 400 ml. Kadang cuma 350 ml 😭 Padahal Faza butuh 700 ml selama saya tinggal kerja. Udah MPASI pun tetep segitu habisnya 😪

Nah, kalo pengen cukup, maka saya harus pumping lagi di rumah minimal 3x (pulang kerja sebelum jemput Faza, malem sebelum tidur, pagi pas bangun tidur). Padahal masih mikir masak buat MPASI-nya Faza juga kan. Fix, kutaksanggup. Kalo saya ngotot, maka yang terancam adalah kesehatan jiwa saya. Halah.

Terus saya berhenti pumping? Enggak dong, saya tetep pumping di kantor.

Pumping di Kantor 

Ini merupakan salah satu aspek yang sangat saya syukuri selama delapan bulan perjalanan menyusui.

Bersyukur, karna saya bekerja di sebuah instansi yang sangat toleran. Gak ada cerita saya dibatasi saat mau pumping. Kapanpun, berapa kalipun, silahkan.

Meski saya sedih karna harus cerita bahwa di sini belum ada ruang laktasi 😭 Terus saya pumping di mana? Di ruang arsip. Di antara rak-rak dan tumpukan arsip 😂

Tapi gak masalah sih. Kalo fokus ke kurangnya terus nanti gak jadi bersyukur 😇

Delapan bulan yang luar biasa

Intinya, saya bersyukuuurrr sekali diberi kesempatan untuk bisa menyusui selama delapan bulan ini. Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah. Semoga Allah ijinkan saya terus menyusui hingga Faza berusia 2 tahun.

Gak kebayang kalo Faza bingung puting terus gak mau nenen saya langsung, seperti yang dulu selalu saya takutkan 😭 Mungkin saya gak bakal bisa peluk-peluk Faza tiap malem. Karna kalo gak gara-gara nenen kan bocah sering males dipeluk kenceng gitu. Dipeluk ayahnya aja sering teriak-teriak heboh 😂 Beda banget kalo saya peluk pas sambil nenen. Tangannya pasti langsung balas memeluk saya 😍

Ohya, kapan-kapan saya cerita soal ketakutan bingung puting ya. Fyi, Faza pake dot, tapi Alhamdulillah gak bingung puting, Alhamdulillah 😇

2 komentar:

  1. Hai...hai Bunda 😃. Tenang, bunda. Walau saya pejuang ASI, saya tidak suka menghujat orang orang hihihi 😂. Semangatttt terus pokonya buat bunda. Semoga tetap bisa memberikan ASI ampe 2 tahun seperti harapan bunda. Smga dimudahkan ya 🙏

    BalasHapus
  2. lebih tua Rifqi anak saya mba, itu postingan saya sbtulnya foto2 Rifqi dari lahir karena udah lama gak ngebloging dan mulai ngeblog lagi. Iya anak saya juga ASI Ekslusif kemarin 6 bulan pertama, sekarang umurnya 15 bulan. Bundanya juga rajin lihat2 resep MPASI hehe..

    BalasHapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)