Kamis, 09 November 2017

#BincangKeluarga: Hal-Hal Yang Berubah Setelah Menikah dan Punya Anak

Hal-hal yang berubah setelah menikah dan punya anak. Ada berapa hal? Banyak lah pastinya! 

Saya sepertinya sudah sering cerita tentang masa muda yang terlalu banyak saya habiskan dalam kesia-siaan *tsah. Dan mungkin, itu jadi salah satu sebab yang bikin saya merasa kurang lihai melakukan penyesuaian terhadap segala perubahan yang terjadi setelah menikah dan punya anak. Kadang nyesel juga. Coba kalo dari dulu saya rajin dan gak hobi berleha-leha, pasti sekarang saya gak kaget-kaget banget.

Tapi ya gak jaminan juga kali ya. Ah, lagian penyesalan gak bakal bawa kita ke mana-mana kok. Mending usaha lah, biar hari ini dan seterusnya bisa tetap survive menghadapi segala perubahan.

Jadi, mending sekarang saya cerita aja ya, tentang hal-hal yang berubah setelah menikah dan punya anak. Siapa tau ada yang mau nikah, semoga nanti jadi lebih siap dan gak kaget setelah baca tulisan ini 😚

Baca punya Ade:


Pulang Kerja

Dulu sebelum nikah, pulang kerja ya leyeh-leyeh dong. Kan capek. Apalagi pas masih kerja di Jepara alias tinggal di rumah. Gak ada cerita deh pulang kerja bantu ibu *anak durjana* 😂. Habis leyeh-leyeh bentar, terus makan. Surgaaa!

Waktu mulai kerja di Semarang dan tinggal di kost, masih gak jauh beda. Leyeh-leyeh sambil ngrumpi sama teman kost. Cuma bedanya waktunya makan saya harus cari dulu mau makan apa.

Setelah menikah masih belum banyak berubah sih. Hahaha. Kelewat pemales anaknya 😂

Nah, setelah punya anak baru deh berubah. TOTAL berubahnya! Gak ada lagi cerita leyeh-leyeh mau secapek apa juga 😭 . Pernah waktu lagi bayar utang puasa, pulang kerja lemes banget. Lemes sampe level keluar keringat dingin. Suami nyuruh tiduran aja. Tapi denger anak merengek minta sama ibunya kok sungguh kutaktega 😭😭😭

Bangun Tidur

Gak jauh beda sih. Bangun tidur dulu sebelum nikah biasanya ngaji *kibas jilbab*, terus baca novel

Setelah menikah dan punya anak (terutama setelah punya anak sih), bangun tidur langsung main kejar-kejaran!

Kejar-kejaran sama siapa?

Sama waktu, biar gak telat berangkat kerja, dan semua kerjaan beres. Hu ha hu ha 😫

Soalnya dari bangun tidur sampai tidur lagi berangkat kerja, maksimal saya cuma punya waktu 3 jam. Dan kerjaan yang harus dibereskan diantaranya adalah masak maemnya Faza, siapin segala bekal Faza ke sekolah, mandiin Faza, nenenin, dll.

Bagian dll-nya banyak banget dibantuin sama suami, Alhamdulillah. Kalo gak dibantuin mungkin saya baru bisa berangkat kantor jam 10 😪

Urusan Baju

Dulu sebelum nikah ya nyuci sendiri dong. Pake tangan pula (pas tinggal di kost tapi). Nyetrikanya dadakan kalo pas mau dipake. Jadi sebelum mandi nyetrika dulu pasti. Nah, kalo pagi-pagi mau berangkat kerja, belum nyetrika terus tiba-tiba mati lampu, ya NASIB! Haha. Pernah kejadian kayak gitu, akhirnya pinjem baju teman yang rajin nyetrika 😂

Setelah menikah jadi rajin. Kan ceritanya mau berusaha jadi istri sholihah. Haha. Jadi tiap habis nurunin jemuran, langsung  saya setrika.

Walaupun, pernah tuh malem-malem udah capek banget, saya maksain nyetrika. Alhasil, saya nyetrika sambil nangis. Merasa tugas istri sungguhlah berat. Padahal yang bikin berat ya pikiran saya sendiri 😅

Setelah punya anak? Diserahin ke jasa penyetrika baju udahlah. Gak sanggup! Hehehe.

Urusan Makan

Sebelum nikah urusan makan riwil banget. Harus yang gini lah, gak doyan itu lah, pengen ini lah. Kalo yang dipengen gak ada, ya kesampaian gak makan.

Setelah nikah (hamil), lalu punya anak, yang penting kenyang pokoknya!

Tentang Hati

Wkwkwk, sub-judulnya gitu banget ya 😅 Tentang hati 😂

Ini sih jelas lah. Sebelum nikah hatinya kebat-kebit, banyak galaunya.

Iya sih pulang kerja bisa leyeh-leyeh. Tapi leyeh-leyehnya sambil galau. Bangun tidur baca novel genre romance. Ya  tambah galau dong pasti.

Setelah menikah dan punya anak, meski pulang kerja gak bisa leyeh-leyeh, bangun tidur kejar-kejaran, tapi hati bahagia tiada taraaa 💕💕💕

Bahagia karna secapek apapun, kalo udah kruntelan bercanda bertiga sama suami dan anak, rasanya capeknya terbayar lunas sudah. Tetep kerasa sih capeknya, bohong kalau bilang langsung ilang, tapi beneran ternyata, bahwa hati yang bahagia mampu mengalahkan fisik yang kepayahan. Yeay!

Kalau kalian gimana, apa aja yang berubah setelah menikah dan punya anak? Share di komen yaaa 😊

7 komentar:

  1. Capek, iya bangeeeet. Tapi kalo lagi becanda ma anak dan suami emang lupa deh capeknya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya... kok bisa yaaa... kirain itu semua dulu bohong. ternyata beneran!

      Hapus
  2. Yang kejar2an itu kerasa banget, bahkan sampai sekarang. tiap pagi hectic, kadang kalau nggak hectic malah merasa aneh hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mbak, malah kayak orang bingung... haha

      Hapus
  3. wkwkwk mba i feel you yang nyetrika sambil nangis kupun pernah dulu sebelum menemukan ART aku wes pengen pengsan pulang kerja cucian, setrikaan numpuk, anak minta nenen alhasil setrika sambil nangis wkwkwkwkwk *klo diinget sekrang kok jd lucu tp itulah bnyk perubahan y mba setelah nikah apalagi punya anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaakkk, kirain cuma aku yg kayak gitu mbaa :D

      Hapus
  4. Niat banget maksain masalah hati wakakka... Doh.. kalo gueh mah gak usah setrika juga, kadang juga sungkan sama suami pas nyari baju buat ke masjid eee.. pada kusut semua wkkkaka..

    Sebelum punya anak makan riwil, setelah punya anak, sayur bening wakakak..

    Intinya buat santai aja kan ya..

    BalasHapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)