Rabu, 01 November 2017

#CeritaFaza: Rapelan Faza 5-7 Bulan


Ternyata berkomitmen nulis #CeritaFaza sebulan sekali bukan hal yang ringan, gengs 😂 Padahal dulu sih sok-sokan, ah gampil laahh, pasti bisaaa. Sebulan sekali doang kan. Ternyataaa 😅

Yasudahlah, dirapel lagi ajaa. Semoga gajinya ibu gak ikut-ikutan dirapel. Aamiin. Haha.

Faza 5 Bulan

Sejujurnya saya sudah agak lupa apa yang bisa diceritain tentang Faza saat umur 5 bulan. Dan saya sedih 😭
Yang pasti di umur 5 bulan Faza makin pinter, makin lucu, makin ganteng. Haha, abaikan. Ini sih penilaian klise bin super subjektifnya emak-emak kan.

Yang paling saya inget, umur 5 bulan Faza mulai lancar kembali ke posisi terlentang. Tadinya kan baru bisa tengkurap, tapi belum bisa kembali.

Ohiya, saat Faza umur 5 bulan, saya memasuki fase baru sebagai seorang ibu. Ini justru yang menarik untuk diceritakan.

Dulu, kalo baca tentang curhatan para ibu yang sedih atau baper anaknya dikomen kok belum bisa ini belum bisa itu, saya pikir saya gak akan kayak gitu. Masa' gitu aja baper sih, pikir saya.

Ternyata lagi-lagi saya kemakan omongan sendiri. Saat pulang kampung ke rumah mbah, mbahbuknya Faza menampakkan kecemasan ketika tau Faza kakinya belum kuat diberdirikan. Kata beliau, harusnya umur 5 bulan udah berdiri, udah minta lonjak-lonjak ketika dipangku.

Saya yang dari sononya parnoan, yawis langsung kebakaran bulumata lah. Sibuk browsing soal milestone anak umur 5 bulan. Dan gak satu pun sumber mengatakan bahwa anak umur 5 bulan harus sudah bisa berdiri. Terus saya jadi tenang? Enggak!

Soale saya scroll feed IG, dan nemu foto Iyas (ponakan saya) saat umur 5 bulan lagi pose berdiri dipangkuan kakaknya yang dulu saya post. Iyas umur 5 bulan udah berdiri, dan Faza belum. Kenapaaa bisa begituu 😭😭

Beneran lho, saya sempat galau parah waktu itu. Galau sampe level bangun tidur kepikiran, mau tidur kepikiran, di kantor kepikiran. Kepikiran terus pokoknya. Hiks. Apalagi saat telfonan sama ibu, lagi-lagi beliau mewanti-wanti saya untuk melatih Faza berdiri.

Tapi kemudian mas suami menenangkan. Ibu mertua juga menenangkan. Budhe Hana pun begitu (Soal Budhe Hana di postingan lain ya). Akhirnya lama-lama saya tenang. Dan Alhamdulillahnya, selang beberapa minggu, Faza sudah mulai mau dan kuat diberdirikan.

Gak cuma soal berdiri, saya juga sempat baper ketika melihat stories IG teman yang anaknya seumuran Faza udah bisa sesuatu yang Faza belum bisa. Lalu dijitaklah saya sama suami. Kayak gak ada syukur-syukurnya, kata beliau. Iya juga sih 😞

Jadi, menandai umur 5 bulannya Faza, saya masuk ke fase baru galaunya seorang ibu. Karna sepertinya baper dan galau model gini masih akan terulang lagi ya.

Faza 6 Bulan

Yeayy, Faza sudah 6 bulan!


Yang paling seru dari usia 6 bulan tentu saja fase mulai MPASI dong. Soal MPASI udah cerita panjang lebar lah di postingan ini: MPASI, Antara Teori VS Praktek.

Alhamdulillah Faza maemnya pinter. Doyan semua yang saya masak. Jadi saya suka bingung kalo ditanya apa menu favorit Faza. Lha soalnya semua dimakan dengan lahap. Hehe.

Ohiya, lalu ASI-nya apa kabar? Alhamdulillah cita-cita saya untuk memberi Faza full ASI minimal hingga 6 bulan (meski sudah gak berhak dapet gelar bayi ASIX), tercapai! 👏👏

Meski sempat ngos-ngosan bangettt. Karna H-3 minggu Faza 6 bulan, saya masuk Rumah Sakit gara-gara infeksi lambung, hiks. Selama di Rumah Sakit Faza full minum simpenan ASIP. Saya tetap pumping, tapi hasilnya jelas gak nutup dengan yang sudah dihabiskan Faza. Alhasil, stok ASIP menurun drastis tis tis. Soal ASI cerita di post terpisah aja ah, nanti kepanjangan.

Umur 6 bulan, Faza juga sempat jatuh dari tempat tidur yang tingginya kurleb 40cm 😭😭 Dia kalo tidur parah emang, gak bisa anteng. Padahal udah dipageri segala macem bantal guling loh. Tapi Alhamdulillah gak kenapa-napa sih. Sempat kami pijetin aja ke tukang pijet bayi.

Alhamdulillah dia juga udah mulai bisa duduk tanpa sandaran di usia ini. Tapi kalo tengkurep belum bisa maju. Bisanya baru muter doang.

Faza 7 Bulan

Masuk umur 7 bulan, saya tiba-tiba sadar Faza udah makin gedhe, dan cepat sekali rasanya. Antara seneng dan sedih. Sedih karna kalo cepat gedhe nanti saya pasti akan kangen sekali masa-masa dia lucu dan gemesin seperti saat ini.

Kenapa tiba-tiba saya sadar Faza udah makin gedhe? Karna dia makin pinter. Udah bisa menunjukkan ekspresi protes saat di tidurkan padahal dia pengen digendhong. Kadang nangis kalo ayah-ibu pamit berangkat kerja.

Ohya, giginya juga sudah tumbuh, yeayy. Pertama tumbuh langsung 2, gigi bawah. Tapi Faza sempat batuk pilek saat umur 7 bulan. Sampe harus beberapa kali dinebul. Hiks.

Udah panjang yaaa ceritanya. Maklumlah, kan rapelan. Haha. Segini dulu ah #CeritaFaza kali ini 😊

3 komentar:

  1. alhamdulilah semoga Fazza sehat terus yah mba :)

    BalasHapus
  2. Haha fase galau itu kayaknya semua ibu pasti ngalamin. Dan ngeliat anak tau-tau udah gede pasti sedih. Ini Emir yg udah 18 bulan aja aku sering sedih. Dia udah mau jadi bujang eh huhu

    BalasHapus
  3. asiknya menganmati tumbuh kembang anak ya mba

    BalasHapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)