Kamis, 16 November 2017

Perjalanan Delapan Bulan Menyusui

Menyusui ternyata benar-benar moment yang WOW, amazing sekali yaaa. Saya gak nyangka menyusui itu seindah dan seromantis ini 😍

Meski dulu awal-awal ngeluh terus sih. Ya gimana gak ngeluh, nenen kok seperti tak berkesudahan, sampe lecet rasanya pantat karna waktu itu belum bisa neneni sambil tiduran.

ini jaman Faza masih nenen tak berkesudahan 😊

Ohya, ngomong-ngomong, awalnya saya ingin memberi judul postingan ini dengan "Manajemen ASIP Untuk Faza". Tapi malu ah. Biasanya yang nulis soal manajemen ASIP kan yang tabungan ASIP-nya banyakkk banget selemari gitu kan. Nah, tulisan ini justru mau cerita sebaliknya. Hehe.

Terus akhirnya saya memutuskan untuk gak jadi menulis postingan dengan judul "Manajemen ASIP", dan berubah pikiran memberi judul "Perjalanan Enam Bulan Menyusui" untuk menandai masuknya Faza ke tahap berikutnya, yaitu MPASI.

Baca juga: Cerita soal MPASI

Tapiii, bisa ditebaklah, ide tinggallah ide. Penundaan demi penundaan pun terjadi hingga hari ini. Dan Faza sudah usia delapan bulan sekarang. Yang berarti saya telah melewati delapan bulan perjalanan menyusui 😍

Halah, prolog aja panjang banget yak 😅 Hayuk lah saya mulai ceritanya.

Tentang kuantitas ASI

ASI saya tergolong gak banyak sepertinya. Terserah deh orang mau bilang pola pikir saya aja yang salah lah, pelekatannya mungkin belum bener lah, ASI itu supply by demand lah. Terserah.

Yang jelas, rasanya ASI saya ya segitu-segitu aja. Hasil sekali pumping selama delapan bulan menyusui adalah 200 ml. Itu udah dua PD ya. Padahal ada beberapa teman yang posting hasil menyusui, satu PD aja bisa 150 ml lebih. Saya gak pernah.

Baca juga: Lika-Liku Belajar Pumping

Tapi saya bersyukur sekali. ASI saya mungkin gak sebanyak orang lain yang sampe bisa bikin freezer penuh (Well, akhirnya saya mengakui bahwa adakalanya ketika melihat ada yang menunjukkan freezer yang penuh ASIP, hati saya dirundung gundah gulana, bertanya kenapa saya gak seberuntung mereka), tapi Alhamdulillah seenggaknya keinginan saya untuk memberi ASI saja hingga ia berusia enam bulan akhirnya tercapai.

Yup, meski di 10 hari pertamanya Faza sudah merasakan sufor, dan bikin dia gak berhak menyandang gelar bayi ASIX, Alhamdulillah sejak umur 11 hari hingga umur enam bulan Faza hanya minum ASI dari saya.

Meski akhirnya saya harus menyerah dan kembali memberikan sufor lagi untuk Faza sejak umur enam bulan lebih dua minggu.

Kenapa harus sufor lagi?

Karna saya capek *lalu dihujat para pejuang ASI* 😂😂

Silahkan hujat, yang jelas beneran, saya capek banget karna tepat Faza umur 6 bulan, saya harus full kejar tayang. Gara-garanya, sebulan sebelumnya saya opname di RS dua hari satu malam, dan itu bikin persedian ASIP menipis banget. Cuma tersisa 4 atau 5 botol di freezer.

Baca juga: Bicara ASI, Bicara Rizki

Setelah opname, ASI saya menurun banget, mungkin karna kondisi kesehatan juga belum stabil waktu itu. Ya udah deh lengkap, fix persediaan ASIP habis sudah tak tersisa.

Tadinya saya masih semangat 45 banget untuk kejar tayang. Gak papa ibu capek, ngantuk, kayak zombie, yang penting Faza minum ASI ibu. Tapi akhirnya saya harus jujur pada diri sendiri, bahwa saya gak sanggup.

Di kantor saya pumping 3x sehari. Hasil maksimal rata-rata 400 ml. Kadang cuma 350 ml 😭 Padahal Faza butuh 700 ml selama saya tinggal kerja. Udah MPASI pun tetep segitu habisnya 😪

Nah, kalo pengen cukup, maka saya harus pumping lagi di rumah minimal 3x (pulang kerja sebelum jemput Faza, malem sebelum tidur, pagi pas bangun tidur). Padahal masih mikir masak buat MPASI-nya Faza juga kan. Fix, kutaksanggup. Kalo saya ngotot, maka yang terancam adalah kesehatan jiwa saya. Halah.

Terus saya berhenti pumping? Enggak dong, saya tetep pumping di kantor.

Pumping di Kantor 

Ini merupakan salah satu aspek yang sangat saya syukuri selama delapan bulan perjalanan menyusui.

Bersyukur, karna saya bekerja di sebuah instansi yang sangat toleran. Gak ada cerita saya dibatasi saat mau pumping. Kapanpun, berapa kalipun, silahkan.

Meski saya sedih karna harus cerita bahwa di sini belum ada ruang laktasi 😭 Terus saya pumping di mana? Di ruang arsip. Di antara rak-rak dan tumpukan arsip 😂

Tapi gak masalah sih. Kalo fokus ke kurangnya terus nanti gak jadi bersyukur 😇

Delapan bulan yang luar biasa

Intinya, saya bersyukuuurrr sekali diberi kesempatan untuk bisa menyusui selama delapan bulan ini. Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah. Semoga Allah ijinkan saya terus menyusui hingga Faza berusia 2 tahun.

Gak kebayang kalo Faza bingung puting terus gak mau nenen saya langsung, seperti yang dulu selalu saya takutkan 😭 Mungkin saya gak bakal bisa peluk-peluk Faza tiap malem. Karna kalo gak gara-gara nenen kan bocah sering males dipeluk kenceng gitu. Dipeluk ayahnya aja sering teriak-teriak heboh 😂 Beda banget kalo saya peluk pas sambil nenen. Tangannya pasti langsung balas memeluk saya 😍

Ohya, kapan-kapan saya cerita soal ketakutan bingung puting ya. Fyi, Faza pake dot, tapi Alhamdulillah gak bingung puting, Alhamdulillah 😇

Kamis, 09 November 2017

#BincangKeluarga: Hal-Hal Yang Berubah Setelah Menikah dan Punya Anak

Hal-hal yang berubah setelah menikah dan punya anak. Ada berapa hal? Banyak lah pastinya! 

Saya sepertinya sudah sering cerita tentang masa muda yang terlalu banyak saya habiskan dalam kesia-siaan *tsah. Dan mungkin, itu jadi salah satu sebab yang bikin saya merasa kurang lihai melakukan penyesuaian terhadap segala perubahan yang terjadi setelah menikah dan punya anak. Kadang nyesel juga. Coba kalo dari dulu saya rajin dan gak hobi berleha-leha, pasti sekarang saya gak kaget-kaget banget.

Tapi ya gak jaminan juga kali ya. Ah, lagian penyesalan gak bakal bawa kita ke mana-mana kok. Mending usaha lah, biar hari ini dan seterusnya bisa tetap survive menghadapi segala perubahan.

Jadi, mending sekarang saya cerita aja ya, tentang hal-hal yang berubah setelah menikah dan punya anak. Siapa tau ada yang mau nikah, semoga nanti jadi lebih siap dan gak kaget setelah baca tulisan ini 😚

Baca punya Ade:


Pulang Kerja

Dulu sebelum nikah, pulang kerja ya leyeh-leyeh dong. Kan capek. Apalagi pas masih kerja di Jepara alias tinggal di rumah. Gak ada cerita deh pulang kerja bantu ibu *anak durjana* 😂. Habis leyeh-leyeh bentar, terus makan. Surgaaa!

Waktu mulai kerja di Semarang dan tinggal di kost, masih gak jauh beda. Leyeh-leyeh sambil ngrumpi sama teman kost. Cuma bedanya waktunya makan saya harus cari dulu mau makan apa.

Setelah menikah masih belum banyak berubah sih. Hahaha. Kelewat pemales anaknya 😂

Nah, setelah punya anak baru deh berubah. TOTAL berubahnya! Gak ada lagi cerita leyeh-leyeh mau secapek apa juga 😭 . Pernah waktu lagi bayar utang puasa, pulang kerja lemes banget. Lemes sampe level keluar keringat dingin. Suami nyuruh tiduran aja. Tapi denger anak merengek minta sama ibunya kok sungguh kutaktega 😭😭😭

Bangun Tidur

Gak jauh beda sih. Bangun tidur dulu sebelum nikah biasanya ngaji *kibas jilbab*, terus baca novel

Setelah menikah dan punya anak (terutama setelah punya anak sih), bangun tidur langsung main kejar-kejaran!

Kejar-kejaran sama siapa?

Sama waktu, biar gak telat berangkat kerja, dan semua kerjaan beres. Hu ha hu ha 😫

Soalnya dari bangun tidur sampai tidur lagi berangkat kerja, maksimal saya cuma punya waktu 3 jam. Dan kerjaan yang harus dibereskan diantaranya adalah masak maemnya Faza, siapin segala bekal Faza ke sekolah, mandiin Faza, nenenin, dll.

Bagian dll-nya banyak banget dibantuin sama suami, Alhamdulillah. Kalo gak dibantuin mungkin saya baru bisa berangkat kantor jam 10 😪

Urusan Baju

Dulu sebelum nikah ya nyuci sendiri dong. Pake tangan pula (pas tinggal di kost tapi). Nyetrikanya dadakan kalo pas mau dipake. Jadi sebelum mandi nyetrika dulu pasti. Nah, kalo pagi-pagi mau berangkat kerja, belum nyetrika terus tiba-tiba mati lampu, ya NASIB! Haha. Pernah kejadian kayak gitu, akhirnya pinjem baju teman yang rajin nyetrika 😂

Setelah menikah jadi rajin. Kan ceritanya mau berusaha jadi istri sholihah. Haha. Jadi tiap habis nurunin jemuran, langsung  saya setrika.

Walaupun, pernah tuh malem-malem udah capek banget, saya maksain nyetrika. Alhasil, saya nyetrika sambil nangis. Merasa tugas istri sungguhlah berat. Padahal yang bikin berat ya pikiran saya sendiri 😅

Setelah punya anak? Diserahin ke jasa penyetrika baju udahlah. Gak sanggup! Hehehe.

Urusan Makan

Sebelum nikah urusan makan riwil banget. Harus yang gini lah, gak doyan itu lah, pengen ini lah. Kalo yang dipengen gak ada, ya kesampaian gak makan.

Setelah nikah (hamil), lalu punya anak, yang penting kenyang pokoknya!

Tentang Hati

Wkwkwk, sub-judulnya gitu banget ya 😅 Tentang hati 😂

Ini sih jelas lah. Sebelum nikah hatinya kebat-kebit, banyak galaunya.

Iya sih pulang kerja bisa leyeh-leyeh. Tapi leyeh-leyehnya sambil galau. Bangun tidur baca novel genre romance. Ya  tambah galau dong pasti.

Setelah menikah dan punya anak, meski pulang kerja gak bisa leyeh-leyeh, bangun tidur kejar-kejaran, tapi hati bahagia tiada taraaa 💕💕💕

Bahagia karna secapek apapun, kalo udah kruntelan bercanda bertiga sama suami dan anak, rasanya capeknya terbayar lunas sudah. Tetep kerasa sih capeknya, bohong kalau bilang langsung ilang, tapi beneran ternyata, bahwa hati yang bahagia mampu mengalahkan fisik yang kepayahan. Yeay!

Kalau kalian gimana, apa aja yang berubah setelah menikah dan punya anak? Share di komen yaaa 😊

Rabu, 01 November 2017

#CeritaFaza: Rapelan Faza 5-7 Bulan


Ternyata berkomitmen nulis #CeritaFaza sebulan sekali bukan hal yang ringan, gengs 😂 Padahal dulu sih sok-sokan, ah gampil laahh, pasti bisaaa. Sebulan sekali doang kan. Ternyataaa 😅

Yasudahlah, dirapel lagi ajaa. Semoga gajinya ibu gak ikut-ikutan dirapel. Aamiin. Haha.

Faza 5 Bulan

Sejujurnya saya sudah agak lupa apa yang bisa diceritain tentang Faza saat umur 5 bulan. Dan saya sedih 😭
Yang pasti di umur 5 bulan Faza makin pinter, makin lucu, makin ganteng. Haha, abaikan. Ini sih penilaian klise bin super subjektifnya emak-emak kan.

Yang paling saya inget, umur 5 bulan Faza mulai lancar kembali ke posisi terlentang. Tadinya kan baru bisa tengkurap, tapi belum bisa kembali.

Ohiya, saat Faza umur 5 bulan, saya memasuki fase baru sebagai seorang ibu. Ini justru yang menarik untuk diceritakan.

Dulu, kalo baca tentang curhatan para ibu yang sedih atau baper anaknya dikomen kok belum bisa ini belum bisa itu, saya pikir saya gak akan kayak gitu. Masa' gitu aja baper sih, pikir saya.

Ternyata lagi-lagi saya kemakan omongan sendiri. Saat pulang kampung ke rumah mbah, mbahbuknya Faza menampakkan kecemasan ketika tau Faza kakinya belum kuat diberdirikan. Kata beliau, harusnya umur 5 bulan udah berdiri, udah minta lonjak-lonjak ketika dipangku.

Saya yang dari sononya parnoan, yawis langsung kebakaran bulumata lah. Sibuk browsing soal milestone anak umur 5 bulan. Dan gak satu pun sumber mengatakan bahwa anak umur 5 bulan harus sudah bisa berdiri. Terus saya jadi tenang? Enggak!

Soale saya scroll feed IG, dan nemu foto Iyas (ponakan saya) saat umur 5 bulan lagi pose berdiri dipangkuan kakaknya yang dulu saya post. Iyas umur 5 bulan udah berdiri, dan Faza belum. Kenapaaa bisa begituu 😭😭

Beneran lho, saya sempat galau parah waktu itu. Galau sampe level bangun tidur kepikiran, mau tidur kepikiran, di kantor kepikiran. Kepikiran terus pokoknya. Hiks. Apalagi saat telfonan sama ibu, lagi-lagi beliau mewanti-wanti saya untuk melatih Faza berdiri.

Tapi kemudian mas suami menenangkan. Ibu mertua juga menenangkan. Budhe Hana pun begitu (Soal Budhe Hana di postingan lain ya). Akhirnya lama-lama saya tenang. Dan Alhamdulillahnya, selang beberapa minggu, Faza sudah mulai mau dan kuat diberdirikan.

Gak cuma soal berdiri, saya juga sempat baper ketika melihat stories IG teman yang anaknya seumuran Faza udah bisa sesuatu yang Faza belum bisa. Lalu dijitaklah saya sama suami. Kayak gak ada syukur-syukurnya, kata beliau. Iya juga sih 😞

Jadi, menandai umur 5 bulannya Faza, saya masuk ke fase baru galaunya seorang ibu. Karna sepertinya baper dan galau model gini masih akan terulang lagi ya.

Faza 6 Bulan

Yeayy, Faza sudah 6 bulan!


Yang paling seru dari usia 6 bulan tentu saja fase mulai MPASI dong. Soal MPASI udah cerita panjang lebar lah di postingan ini: MPASI, Antara Teori VS Praktek.

Alhamdulillah Faza maemnya pinter. Doyan semua yang saya masak. Jadi saya suka bingung kalo ditanya apa menu favorit Faza. Lha soalnya semua dimakan dengan lahap. Hehe.

Ohiya, lalu ASI-nya apa kabar? Alhamdulillah cita-cita saya untuk memberi Faza full ASI minimal hingga 6 bulan (meski sudah gak berhak dapet gelar bayi ASIX), tercapai! 👏👏

Meski sempat ngos-ngosan bangettt. Karna H-3 minggu Faza 6 bulan, saya masuk Rumah Sakit gara-gara infeksi lambung, hiks. Selama di Rumah Sakit Faza full minum simpenan ASIP. Saya tetap pumping, tapi hasilnya jelas gak nutup dengan yang sudah dihabiskan Faza. Alhasil, stok ASIP menurun drastis tis tis. Soal ASI cerita di post terpisah aja ah, nanti kepanjangan.

Umur 6 bulan, Faza juga sempat jatuh dari tempat tidur yang tingginya kurleb 40cm 😭😭 Dia kalo tidur parah emang, gak bisa anteng. Padahal udah dipageri segala macem bantal guling loh. Tapi Alhamdulillah gak kenapa-napa sih. Sempat kami pijetin aja ke tukang pijet bayi.

Alhamdulillah dia juga udah mulai bisa duduk tanpa sandaran di usia ini. Tapi kalo tengkurep belum bisa maju. Bisanya baru muter doang.

Faza 7 Bulan

Masuk umur 7 bulan, saya tiba-tiba sadar Faza udah makin gedhe, dan cepat sekali rasanya. Antara seneng dan sedih. Sedih karna kalo cepat gedhe nanti saya pasti akan kangen sekali masa-masa dia lucu dan gemesin seperti saat ini.

Kenapa tiba-tiba saya sadar Faza udah makin gedhe? Karna dia makin pinter. Udah bisa menunjukkan ekspresi protes saat di tidurkan padahal dia pengen digendhong. Kadang nangis kalo ayah-ibu pamit berangkat kerja.

Ohya, giginya juga sudah tumbuh, yeayy. Pertama tumbuh langsung 2, gigi bawah. Tapi Faza sempat batuk pilek saat umur 7 bulan. Sampe harus beberapa kali dinebul. Hiks.

Udah panjang yaaa ceritanya. Maklumlah, kan rapelan. Haha. Segini dulu ah #CeritaFaza kali ini 😊