Kamis, 05 Oktober 2017

#BincangKeluarga: MPASI, Antara Teori VS Praktek

Setiap melihat buibu yang ngepost menu MPASI anak-anaknya lengkap dengan resep, saya sering mikir, makanan bayi sekarang kenapa sih ribet-ribet amat. Dulu mah setau saya bayi ya makannya bubur sun, milna, dll itu. Atau paling cuma pisang kerok.

Mikir gitu terutama sebelum punya anak sih.

Saat hamil, otomatis baca banyak hal tentang serba-serbi dunia ibu. Tema MPASI tentunya gak kelewatan. Tapi lagi-lagi masih mikir, kok ribet amat yaaa. Apalagi kalo ngintip grup FB yang isinya khusus bahas MPASI.

Banyak buibu yang posting susunan menu dan minta dikoreksi oleh admin. Dan banyaaakkk banget susunan menu yang masih salah menurut admin. Allahu akbar! Nyusun menu makan bayi aja udah ngalah-ngalahin nyusun skripsi, wew 😑

Waktu itu saya akhirnya saya memutuskan untuk menunda belajar teori MPASI terlalu jauh sih. Takut stress duluan 😂


Baca punya Ade:


Memasuki usia Faza yang ke 4 bulan, akhirnya saya meniatkan diri mulai belajar tentang MPASI. Kebetulan saya dapet kado ultah buku ensiklopedia mini MPASI dari HHBF (Homemade Healthy Baby Food) dari teman-teman blogger buku. Jadi yawis, belajar dari buku itu, sekaligus sesekali belajar dari grup FB-nya HHBF.

Ternyata kalo udah diniatin, gak pusing-pusing amat sih. Haha.

Saya sempat pengen kasih MPASI si Faza secara serampangan tanpa teori. Toh dulu orangtua saya tanpa teori macem-macem juga sayanya baik-baik aja.

Tapi mikir lagi. Yakin pengen Faza tumbuh 'setara' dengan tumbuhnya saya? Apa gak pengen mengusahakan agar pertumbuhan Faza jauh lebih baik dari saat dulu saya tumbuh?

Dan lagi, saat ini kan para orangtua milenials udah semangat bangett memberikan MPASI terbaik untuk anak-anaknya. Yang mana anak-anak itu nantinya adalah teman-teman sepermainan Faza. Kalau Faza saya kasih MPASI secara serampangan sedangkan teman-teman sepermainannya saat ini sedang diberi MPASI berdasarkan teori dari WHO oleh orangtuanya, jangan-jangan dia akan ketinggalan banyak hal dari teman-temannya 😓 Saya gak mau itu terjadi 😭

Berdasarkan pemikiran di atas, akhirnya saya memutuskan untuk berusaha menaati teori MPASI versi WHO. Semata-mata sebagai bentuk ikhtiar terbaik. Soal hasil, tetap saja jadi hak prerogatifnya Allah.

MPASI, Antara Teori VS Praktek

Lalu gimana Teori VS Praktek setelah Faza mulai MPASI?

Awalnya saya memutuskan untuk taat pada teori, yaitu dengan mengawali MPASI dengan 2 minggu menu tunggal. Sudah nyusun menu tunggal untuk 2 minggu juga dong tentunya. Susuan menunya udah dibuat seideal mungkin.

Jangan ada makanan tinggi serat berurutan karna akan memicu sembelit.

Jangan ada pengulangan menu selama 2 minggu, agar bisa mengenalkan sebanyak mungkin rasa makanan ke anak di 2 minggu pertama.

Prakteknya?

TET TOOTTT, saya menyerah di hari ke tiga apa ya, lupa.

Lha gimanaa, gak boleh ngulang menu. Padahal makannya si bocah kan baru dikittt banget ya, maksimal 2 sendok makan orang dewasa, sedangkan beli labu kuning (misalnya) kan gak bisa secuil lah. Lah, masih sisa banyak, masa iya gak dipake lagi? Mubadzir dong 😑

Yang paling utama sih, harus ganti menu tiap hari itu ternyata boros banget sist. Kalo tiap hari biasa masak sih sisanya bisa dimasak untuk menu keluarga. Sedangkan saya hampir gak pernah masak selain untuk Faza 😆

Jadi dengan sukarela, akhirnya saya mengibarkan bendera putih pada teori harus ganti menu tiap hari itu.

Lalu soal teori menu tunggal selama 2 minggu pertama pun akhirnya saya mengkhianatinya. Hehe. Di hari ke 10 kalo gak salah, saya udah coba-coba kasih Faza menu 4 bintang. Dan Alhamdulillah so far oke-oke aja. Emm, sempet sembelit sih sekali. Tapi saya langsung tau apa pemicunya.

Intinya, MPASI itu menurut saya gak perlu saklek sama teori sih. Sesuaikan saja dengan kondisi anak dan orangtua. Termasuk kondisi finansial kita. Gak perlulah ngotot memberikan MPASI hingga membuat pengeluaran lebih besar pasak dari pada tiang.

Jangan lupa perhatikan juga kondisi psikologis kita. Kan gak lucu kalo gara-gara pengen memberi MPASI terbaik, kitanya sampe stress. Ingat, anak kita gak cuma butuh makan, tapi juga butuh diasuh oleh ibu yang bahagia 😇

4 komentar:

  1. Aku sampe ngobrol sama beberapa dokter tentang mpasi. Mereka semua pendapatnya sama, jadikan masa mpasi masa yang happy buat ibu & anaknya. Gak usah neko-neko soal menu, nanti stress 😂

    So far bikin mpasi bocah dari bahan untuk menu keluarga. Tetap dengan pedoman gizi seimbang. Pake bumbu rempah gapapa. Santan oke. Dan memang anak sebaiknya dikenalkan dengan cita rasa indonesia, ya dengan makanan/bahan ala indonesia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kereeenn mbak, sampe diskusi sama DSA juga. aku malah enggak lho, keputusannya serampangan aja. hehehe.

      setujuuu, anak indonesia yaudahlah makanannya yg ala-ala indonesia aja ya.

      Hapus
  2. Dulu sy juga smepat berpikir kasih MPASI instan aja. Eh, anak-anak saya gak ada yang suka. Udha berganti-ganti merk tetap gak suka. Giliran saya bikin sediri mereka suka. Untungnya dulu saya gak internetan. Jadi gak baca berbagai teori tentang MPASI yang begini-begitu dan kadang suka ada pro kontra. Pokoknya saya cukup beli beberapa buku resep MPASI. Beres deh kasih MPASInya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, harusnya gitu aja ya mbak.
      kebanyakan informasi malah kadang bikin mumet.

      Hapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)