Jumat, 15 September 2017

Pengalaman Memakai Breastpump Medela Harmony Manual

Dulu kala saat masih hamil, salah satu printilan yang bikin saya semangat banget pengen segera beli itu adalah breastpump. Dan yep, breastpump akhirnya benar-benar menjadi barang pertama yang saya beli. Bahkan kalo gak salah ingat saat usia kehamilan saya baru menjelang tujuh bulan.

Dan breastpump yang saya beli adalah Medela Harmony Manual.


Sebelum memutuskan memilih Medela Harmony, saya baca beberapa review para blogger yang udah makai ini breastpump. Sejak malang-melintang di dunia perbloggeran, entah kenapa saya gak mantep kalo mau beli apa-apa tanpa baca review para blogger dulu. Suka latah sih. Hahaha.

First impression saya sama Medela Harmony ini jujur saya kurang manis. Huhu, sempat agak kecewa gitu. Semacam... hah, gini doang?

 

Pertama yang bikin saya dan mas suami agak kecewa adalah, packagingnya kurang oke di mata kami. Harga mahal, cuma dibungkus plastik trus dimasukin kardus doang gitu. Harapan kami, mbok ya ditata dengan lebih manis, kayak kalo beli HP baru gitu. Ada tempat-tempatnya , apasih itu saya gak tau namanya. Hehe. Jadi biar terkesan sepadan lah antara tampilan dan harga. Hehe.

Kedua yang bikin mas suami kecewa adalah gak ada tutup untuk corong breastpumpnya 😑 Saya udah tau sih dari review. Tapi mungkin saya lupa menginformasikan itu ke mas suami. Mas suami sampe sempet mikir pengen jual lagi si Medela ini dan beli breastpump lain yang kasih tutup corong. Gak higienis banget di mata beliau. Hihi.

jadi pas masih baru, breastpum dalam kondisi dipreteli gini, terus dibungkus plastik yg ada di foto ituu, udah gitu doang!
Saya yang agak serampangan soal kebersihan ini sih santai aja. Bismillah, pokoknya kekeuh pengen pakai breastpump Medela harmony manual ini.

Dua minggu setelah Faza lahir, saya mulai pumping. Ceritanya kan mau pumping sedini mungkin biar nanti pas cuti habis udah punya stok buanyaaakkk #goals. Ternyata ZONK pemirsa. Gimana mau punya stok banyak kalo tiap pumping keluarnya tetesan-tetesan yang cuma bikin pantat botolnya basah 😭

Saat itulah saya menuduh Medela sebagai penyebabnya. Pasti gara-gara Medela nih yang payah, jadi ASI-nya gak bisa terpompa keluar! Haha, padahal karna sayanya aja yang kurang belajar.

Baca yuk: Lika-Liku Belajar Pumping

Setelah lancar pumping, kini hubungan saya dengan Medela sudah bak soulmate yang tak terpisahkan. Dulu kalo kerja HP ketinggalan pasti kelimpungan banget. Sekarang jauh lebih ketinggalan kalo Medela yang ketinggalan.

Lalu apa kelebihan Medela Harmony Manual?

Jujur dulu saya bingung karna belum pernah nyoba breastpump lain selain Medela. Jadi ya gimana, susah untuk mengidentifikasikan kelebihan Medela dibanding breastpump merk lain.

Tapi suatu hari, breastpump saya pernah ketinggalan, huhu. Gak mungkin lah saya gak pumping. Alhamdulillahnya, ada teman kantor yang juga bawa breastpump dan kebetulan gak dipakai karna beliaunya males pumping (anaknya udah hampir satu tahun). Yasudah daripada PD bengkak nyut-nyutan akhirnya saya pinjem breastpump beliaunya aja.

Nah, saat itulah saya langsung tau apa kelebihan Medela!
Medela itu jauh lebih enteng tuasnya daripada merk tetangga. Gak bikin capek. Bentuk tuasnya juga ergonomis sekali. Breastpump Medela uga bisa dipreteli, dan ketika dipreteli bisa jadi ringkas sekali. Merakitnya juga simpel bangettt.

Corong breastpump Medela itu kan gak ada silikonnya, ya. Dulu saya mikir, apa gak sakit. Eh ternyata enggak sama sekali! Nah, karna udah terbiasa pakai corong Medela yang tanpa silikon, saya jadi merasa gak nyaman ketika memakai corong breastpump lain yang ada silikonnya. ASI-nya jadi mbleber semua ke silikonnya gitu, huft.

Kalau kekurangannya Medela yang sering bikin saya sedih adalah, sambungan antara corong dan botol itu entah kenapa rawan banget bocor. Botol dimiringin dikit aja ASIP udah langsung netes-netes, hiks. Makin sedih kalo pas ASI lagi rada seret. Huhu, tiap tetesnya berarti banget buat saya 😭

Tapi over all, saya gak nyesel sama sekali memutuskan untuk memilih Medela. Cinta bangettt lah pokoknya! Medela telah menjadi bagian yang tak terpisahkan dari diri saya enam bulan ini *halah*.

Teman-teman busui, kalian pakai breastpump apa? Bagi ceritanya dong 😊

3 komentar:

  1. Saya pakai pompa claire's mbak. Sejauh ini masih memuaskan sih pompanya

    BalasHapus
  2. Medela memang pilihan utama deh untuk perlengkapan breastpump :)

    BalasHapus
  3. Aku udah 2x ganti pompa. Medela harmony so far yg debest sih hehehehehe...

    BalasHapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)