Senin, 18 September 2017

Belajar Parenting, Belajar Mendidik Diri Sendiri


Sebagai orangtua baru, belajar parenting sepertinya merupakan hal yang mutlak untuk saya lakukan. Soalnya materi di sekolah, gak sekalipun ngajarin saya tentang ini. Soal gimana caranya nenangin bayi ketika rewel, atau soal gimana pelekatan yang baik biar puting gak lecet. Iya, kan?

Belajar parenting bisa dibilang sudah saya lakukan sejak sebelum menikah. Yah meskipun gak maksimal. Saya belajar melalui buku-buku bertema parenting, salah satunya adalah seri buku 5 Guru Kecilku karya Kiki Barkiah. Sewaktu kuliah, saya juga pernah beberapa kali ikut kajian yang membahas tentang peran ibu sebagai madrasah utama bagi anak-anaknya.

Tapi yang paling intens, tentu saja saya belajar melalui orang-orang di sekitar saya. Belajar dari keteladanan ibu saya pada saya dan kakak-kakak, dari sikap kakak-kakak saya pada ponaka-ponakan saya, atau bahkan dari sikap tetangga pada anak-anaknya.

Ya, sumber untuk belajar parenting luas dan banyaaakk sekali. Seperti yang dipaparkan Mbak Inna Riana dalam tulisannya yang berjudul Belajar Parenting dari Sekitar Kita dalam #KEBloggingCollab.


Lalu, kalo sudah belajar parenting banyaaakkk sekali melalui berbagai sumber, apakah menjamin kita akan menjadi orangtua yang berhasil mencetak anak-anak hebat dan cemerlang dalam segala hal?

Saya rasa gak ada jaminan soal ini.

Sebagai orang tua baru, jujur kadang terlalu banyak membaca teori malah bikin saya bingung menghadapi suatu kondisi. Aduh, kok gini ya, berarti saya harus gini. Eh tapi kemarin teori di buku A kan seharusnya gini. Lalu mabok sendiri 😂

Mas suami juga kadang gemes sama saya. Misal ada kondisi tertentu, beliau bersikap A. Lalu saya akan nyerocos, "Yah, enggak kayak gitu seharusnya! Kalau kata artikel yang kemarin aku baca, seharusnya itu bla bla bla" -- yang mana kadang bla bla bla itu juga gak pas untuk diterapin secara saklek saat itu.

Lalu saya merenung. Apa iya jadi orang tua itu sesulit ini? Bisa jadi iya. Karna kalo jadi orang tua itu gampang, gak mungkin hadiahnya adalah surga. Mungkin cuma kipas angin 😂

Tapi ketika Allah mempercayai seseorang untuk menjadi orang tua, pastilah Allah telah membekali kita dengan sesuatu yang bikin kita pasti bisa jadi orang tua.

Apa itu? Insting sebagai orang tua.

Contohnya, gak usah deh kita baca tentang macam-macam arti tangisan bayi. Pasti lama-lama kita akan paham. Ooh si dedek nangis karna lapar. Ooh si dedek nangis karna bosen. Dan seterusnya.

Lalu, apakah itu artinya belajar parenting itu gak perlu?

Oh, tentu bukan seperti itu. Maksud saya, mari tetap belajar tentang ilmu parenting sebanyak mungkin. Tapi tetap sandingkan dengan insting kita sebagai orang tua. Jadi biar gak kaku banget harus selalu sesuai teori. Kan mengasuh anak gak sama seperti praktikum jaman sekolah yang harus plek dengan buku, kan?

Ada satu lagi yang gak boleh kita lupakan ketika belajar parenting.

Yaitu, keteladanan. Ini sering sekali kita (atau cuma saya?) lupa, ya 😑

Kita sibuk belajar mendidik anak agar menjadi pribadi yang jujur, eh kitanya justru mengajarkan kebohongan dengan bilang kalau gak mau makan nanti disuntik dokter. Kita belajar keras tentang tips dan trik agar anak gak terdistraksi gadget, eh kitanya nemenin anak bermain sambil selalu sibuk dengan gadget.

Kan jadi lucu 😭

Artinya, semakin banyak kita belajar ilmu parenting, harusnya semakin banyak juga usaha kita untuk terlebih dahulu mempraktekkan dan menerapkannya pada diri kita. Gitu, kan? Belajar parenting sejatinya adalah belajar mendidik diri sendiri untuk menjadi pribadi yang jauh lebih baik 👸

Hayolohhh, jangan jadi hopeless terus ngambek gak mau belajar lagi yaaa 😂 Yuk ah, semangaatttt! 😇

Diclaimer: tulisan ini hanyalah opini dari seorang ibu baru yang masih belajar jadi orang tua. Feel free kalo mau diskusi atau mengoreksi opini saya yaaa 😉

Jumat, 15 September 2017

Pengalaman Memakai Breastpump Medela Harmony Manual

Dulu kala saat masih hamil, salah satu printilan yang bikin saya semangat banget pengen segera beli itu adalah breastpump. Dan yep, breastpump akhirnya benar-benar menjadi barang pertama yang saya beli. Bahkan kalo gak salah ingat saat usia kehamilan saya baru menjelang tujuh bulan.

Dan breastpump yang saya beli adalah Medela Harmony Manual.


Sebelum memutuskan memilih Medela Harmony, saya baca beberapa review para blogger yang udah makai ini breastpump. Sejak malang-melintang di dunia perbloggeran, entah kenapa saya gak mantep kalo mau beli apa-apa tanpa baca review para blogger dulu. Suka latah sih. Hahaha.

First impression saya sama Medela Harmony ini jujur saya kurang manis. Huhu, sempat agak kecewa gitu. Semacam... hah, gini doang?

 

Pertama yang bikin saya dan mas suami agak kecewa adalah, packagingnya kurang oke di mata kami. Harga mahal, cuma dibungkus plastik trus dimasukin kardus doang gitu. Harapan kami, mbok ya ditata dengan lebih manis, kayak kalo beli HP baru gitu. Ada tempat-tempatnya , apasih itu saya gak tau namanya. Hehe. Jadi biar terkesan sepadan lah antara tampilan dan harga. Hehe.

Kedua yang bikin mas suami kecewa adalah gak ada tutup untuk corong breastpumpnya 😑 Saya udah tau sih dari review. Tapi mungkin saya lupa menginformasikan itu ke mas suami. Mas suami sampe sempet mikir pengen jual lagi si Medela ini dan beli breastpump lain yang kasih tutup corong. Gak higienis banget di mata beliau. Hihi.

jadi pas masih baru, breastpum dalam kondisi dipreteli gini, terus dibungkus plastik yg ada di foto ituu, udah gitu doang!
Saya yang agak serampangan soal kebersihan ini sih santai aja. Bismillah, pokoknya kekeuh pengen pakai breastpump Medela harmony manual ini.

Dua minggu setelah Faza lahir, saya mulai pumping. Ceritanya kan mau pumping sedini mungkin biar nanti pas cuti habis udah punya stok buanyaaakkk #goals. Ternyata ZONK pemirsa. Gimana mau punya stok banyak kalo tiap pumping keluarnya tetesan-tetesan yang cuma bikin pantat botolnya basah 😭

Saat itulah saya menuduh Medela sebagai penyebabnya. Pasti gara-gara Medela nih yang payah, jadi ASI-nya gak bisa terpompa keluar! Haha, padahal karna sayanya aja yang kurang belajar.

Baca yuk: Lika-Liku Belajar Pumping

Setelah lancar pumping, kini hubungan saya dengan Medela sudah bak soulmate yang tak terpisahkan. Dulu kalo kerja HP ketinggalan pasti kelimpungan banget. Sekarang jauh lebih ketinggalan kalo Medela yang ketinggalan.

Lalu apa kelebihan Medela Harmony Manual?

Jujur dulu saya bingung karna belum pernah nyoba breastpump lain selain Medela. Jadi ya gimana, susah untuk mengidentifikasikan kelebihan Medela dibanding breastpump merk lain.

Tapi suatu hari, breastpump saya pernah ketinggalan, huhu. Gak mungkin lah saya gak pumping. Alhamdulillahnya, ada teman kantor yang juga bawa breastpump dan kebetulan gak dipakai karna beliaunya males pumping (anaknya udah hampir satu tahun). Yasudah daripada PD bengkak nyut-nyutan akhirnya saya pinjem breastpump beliaunya aja.

Nah, saat itulah saya langsung tau apa kelebihan Medela!
Medela itu jauh lebih enteng tuasnya daripada merk tetangga. Gak bikin capek. Bentuk tuasnya juga ergonomis sekali. Breastpump Medela uga bisa dipreteli, dan ketika dipreteli bisa jadi ringkas sekali. Merakitnya juga simpel bangettt.

Corong breastpump Medela itu kan gak ada silikonnya, ya. Dulu saya mikir, apa gak sakit. Eh ternyata enggak sama sekali! Nah, karna udah terbiasa pakai corong Medela yang tanpa silikon, saya jadi merasa gak nyaman ketika memakai corong breastpump lain yang ada silikonnya. ASI-nya jadi mbleber semua ke silikonnya gitu, huft.

Kalau kekurangannya Medela yang sering bikin saya sedih adalah, sambungan antara corong dan botol itu entah kenapa rawan banget bocor. Botol dimiringin dikit aja ASIP udah langsung netes-netes, hiks. Makin sedih kalo pas ASI lagi rada seret. Huhu, tiap tetesnya berarti banget buat saya 😭

Tapi over all, saya gak nyesel sama sekali memutuskan untuk memilih Medela. Cinta bangettt lah pokoknya! Medela telah menjadi bagian yang tak terpisahkan dari diri saya enam bulan ini *halah*.

Teman-teman busui, kalian pakai breastpump apa? Bagi ceritanya dong 😊

Kamis, 07 September 2017

#BincangKeluarga: Jangan Cintai Aku Apa Adanya

"Jangan cintai aku apa adanya, jangan...
Tuntutlah sesuatu biar kita jalan ke depan"

Pertama tau lagunya Tulus yang judulnya Jangan Cintai Aku Apa Adanya itu, saya langsung suka! Apalagi video klipnya manis banget kan. Tapi sempat agak heran sih sama liriknya. Jangan cintai aku apa adanya? Bukannya selama ini yang umum malah minta dicintai apa adanya?

Baca punya Ade:

Tapi setelah diresapi (cieh 😂), saya mengamini lirik lagu tersebut sih. Jangan cintai aku apa adanya. Karna kalau terus-terusan dicintai apa-adanya, ya saya gak bakal ke mana-mana. Gini-gini aja alias stuck!

Lhah, emang pernah merasa dicintai apa adanya?

Ya pernah doooong 😜 Kalo gak pernah merasa dicintai apa adanya, pastilah gak akan minta untuk jangan dicintai apa adanya. Btw, rasa-rasanya (menurut saya), dua fase tersebut hanya bisa benar-benar dirasakan setelah menikah. Kalo belum menikah tu masih abu-abu antara benar-benar mencintai apa adanya, atau masih jaim aja mau kritik macem-macem. Hahaha.

Saya jadi pengen cerita tentang sebuah momen lucu yang bikin saya merasa dicintai apa adanya oleh mas suami.

Waktu itu kami masih tinggal di rumah kontrakan. Masih tergolong pengantin baru sih, tapi gak baru-baru banget. Hari itu mas suami puasa sunnah -- kalo gak senin ya kamis, lupa. Sebagai istri baru, saya pengen masak untuk buka puasa si mamas.

Sampai kontrakan sekitar jam 5 sore, langsung buru-buru mulai masak. Jam 5 sore ke maghrib itu kan waktunya pendek ya. Ditambah saya yang masih amatiran di dunia dapur, plus memang sifat lelet bawaan 😂 Bisa ditebak banget lah sampai waktu buka tiba, masakan saya belum kelar 😪

Mas suami yang sudah terlihat kelaparan, membatalkan puasa dengan segelas teh hangat dan beberapa iris buah semangka. Wajahnya tetap teduh, gak kelihatan marah sama sekali. Tapi tetap saja saya merasa bersalah dan meminta maaf.

Setelah masakan hampir jadi, semangat 45 mau segera menghidangkan untuk suami tercinta, eeehhh ternyata saya lupa BELUM MASAK NASI 😭😭

Saya beneran hampir nangis saking merasa bersalahnya dan takut mas suami marah. Nyatanya? Sama sekali enggak! Beliau hanya dengan kalemnya mengobati rasa lapar dengan terus-menerus makan semangka hingga habis satu buah, yang akhirnya bikin beliau diare paginya 😂😢 Inget kejadian itu bikin saya terharu, sekaligus pengen ngakak.

Saat itu, saya benar-benar merasa mas suami mencintai saya apa adanya.

Ah, karna masih pengantin baru aja tuh! Adakah yang membatin seperti itu? Kalo ada, saya kasih tau bahwa belum lama ini saya kembali melakukan kekhilafan yang hampir sama.

Beberapa minggu lalu, saat beliau sedang puasa sunnah, beliau melongo ketika pulang kerja tepat saat maghrib tanpa ada satu pun hidangan di meja -- termasuk teh hangat. Saya malah kayak gak punya dosa asyik main sama Faza di kamar. Ya Allah, pelupa kok parah banget yah 😭😭

Beliau tetap gak marah. Tapi bedanya, saat ini beliau sudah masuk ke tahap gak lagi mencintai saya apa adanya. Jadi, meskipun gak marah, beliau tetap mengoreksi dan menasihati saya. Gak cuma dalam hal ini tentunya. Dalam banyak hal yang saya memang payah banget dan butuh bimbingan, ya beliau terus berusaha membimbing.

Satu yang saya sadari. Ternyata tidak dicintai apa adanya itu gak kalah manis dengan ketika dicintai apa adanya. Malah kalo dipikir-pikir, kalau terus-terusan dicintai apa adanya malah jadi gak manis lagi. Ya masa' lihat orang yang dicintai payah dalam banyak hal eh dibiarin aja?

Kan lebih manis kalo pelan-pelang dibimbing dengan sabar. Catet, kesabaran lah yang akan membuat tidak dicintai apa adanya akan tetap terasa manis 😊

Tapi ya gak muna sih kadang ada saatnya bete kalo pas salah terus dikoreksi. Hihi. 😂