Rabu, 23 Agustus 2017

#BincangKeluarga: Begini Rasanya Jadi Ibu

 "Kasih ibu, kepada beta... tak terhingga sepanjang masa.
Hanya memberi tak harap kembali, bagai sang surya menyinari dunia"

Lagu itu merupakan salah satu lagu yang sudah kita hafal di luar kepala sejak masih kecil sekali. Iya, Kan? Dengan segala keterbatasan kita, kita sepertinya sudah tau tentang pengorbanan dan cinta ibu yang luar biasa, sejak kita masih kecil.

Tapi untuk benar-benar tau rasanya jadi ibu, gak bakal bisa sekedar mendengar cerita orang lain atau membaca ulasan di buku atau artikel. Terlalu banyak hal ajaib yang gak bisa dijabarkan dari sebuah peran bernama ibu :')


Baca punya Ade:


Oh, ternyata begini rasanya jadi ibu. Entah berapa puluh kali kalimat itu saya gumamkan semenjak usai melahirkan hingga hari ini.

Emang gimana rasanya?

AJAIB! Ya, jadi ibu itu ternyata penuh keajaiban. Sesuatu yang sepertinya bisa membuat perubahan besar dalam diri seseorang, salah satunya adalah peran sebagai ibu. Saya sering sekali merasa banyak hal yang hari ini saya jalani, adalah hal yang saya kira gak mungkin mampu saya lakukan

Tidur satu jam, bangun untuk menyusui dan pumping, tidur lagi, lalu bangun lagi untuk menyetrika, tidur lagi, lalu bangun menyusui lagi. Gitu  terus. Selamat tinggal tidur nyenyak delapan jam yang dulu selalu saya junjung tinggi keberlangsungannya 😂 Ternyata, begini rasanya jadi ibu.

Apalagi saat masa awal menyusui. Puting lecet, kalo dikenyot perihnyaaaa, Allahu Akbar 😭 Tapi herannya, kok saya masih aja nyodor-nyodorin itu puting untuk dikenyot si Faza. Perih luar biasa, tapi bahagia tiada tara. Nah, aneh kan?

Soal gendong-menggendong juga. Dulu sebelum punya anak, kalo siang habis gendhong ponakan setengah jam, malamnya pundak dan tangan rasanya linu semua. Dua hari gak ilang-ilang. Waktu itu saya mengira fisik saya yang terlalu payah. Sampe sempat resah, gimana nanti kalau sudah punya anak dan fisik saya payah kayak gini 😔

Setelah punya anak, ternyata yang saya takutkan gak terjadi. Alhamdulillah.

Gendhong berjam-jam keliling swalayan atau saat ikut jalan sehat, sampe rumah pundak nyeri, tapi selang beberapa jam, saya bahkan kaget kenapa nyerinya tiba-tiba ilang sendiri. Hihi. Ini fakta, bukan sulap bukan sihir. Ternyata, begini rasanya jadi ibu 😂

Selama di kantor badan rasanya gak enak banget. Kepala berat, capek, cita-citanya kalau sampe rumah pengen rebahan tanpa diganggu anak. Gak lupa, sudah pesen dulu ke suami, pulang kerja plis handle si adek dulu.

Begitu sampe rumah, ketemu anak, eh dia senyum. Buyaaarrr sudah seketika cita-cita rebahan di kasur. Pengennya gendhong-gendhong, cium-cium, uyel-uyel si bocah. Masyaa Allah.

Gitu lah pokoknya. Begini rasanya jadi ibu.

Berarti jadi ibu itu gak pernah ngrasain capek, ya? Kalau capek, ketemu anak langsung ilang capeknya?

Ya gak juga sih 😑 Kan ibu juga manusia. Adakalanya capek banget dan butuh istirahat. Cuma, secapek apapun, rasanya gak bakal yang jadi bener-bener ogah ngapa-ngapain sama sekali. Minim, nyusuin lah.

Kemarin saya sakit perut sampai guling-guling juga tetap aja lihat Faza kehausan ya akhirnya memaksakan diri untuk nyusuin.

Ah, ini sekedar curhatan seorang ibu baru yang anaknya belum punya tingkah apa-apa. Nah, kalau jadi ibu yang polah anaknya udah banyak banget gitu gimana rasanya, ya?

2 komentar:

  1. Bener jadi ibu itu ajaib bgt. Kalau lagi lihat debay suka mikir duh ini dulu yg 'uyek-uyekan' di perut tau2 udah bisa dilihat, dipegang, dan diunyel-unyel. Hehe

    BalasHapus
  2. Aku ibu anak tiga, 5 tahun, 2 tahun dan bayi 5 bulan. rasanya luarbiasa lelah tapi bahagia, ada anak-anak yang dekat dan kita rawat sendiri, senang. Mereka titipan Allah yang perlu kita jaga dan didik hingga agama dekat disetiap langkahnya.

    BalasHapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)