Rabu, 30 Agustus 2017

Tak Cuma Kuil, Thailand pun Punya Banyak Theme Park Untuk Kamu Kunjungi

sumber foto: patoma.com
Jika tujuan utama kamu ke Thailand hanya ke kuilnya saja, mengapa tak mencoba menjajal adrenalin di beberapa theme park yang bisa menjadi alternative tempat wisata di Thailand?

Salah satu tempat wisata di Thailand yang bisa kamu kunjungi berada di Petchaburi, di sini ada taman bermain yang unik, tak hanya memacu adrenalin, tetapi juga banyak wahana seru lainnya, bahkan salah satunya ada wahana yang mewujudkan impianmu untuk menunggangi Dinosaurus. Ada taman bermain apa saja sih di Thailand? Yuk, cek satu-persatu!

Camel Republic Theme Park

sumber foto: edtguide.com
Berlokasi di utara Cha-Am, Petchaburi yang ini merupakan theme park yang memiliki gaya ala Maroko. Tentu saja hampir semua bangunannya dibuat mirip dengan bangunan di Maroko. Saat memasuki area taman bermain, kamu akan merasakan seperti berada padang pasir. Apalagi, di sini juga terdapat unta yang bisa kamu lihat dari jarak yang sangat dekat atau jika tertarik, kamu juga bisa  menaikinya.

Untuk kamu yang senang dengan dengan permainan ekstrem, di sini banyak wahana seperti Midi Dance 360, Drop Twist, Zero Gravity dan Flying Macaw yang pastinya akan pemacu adrenalinmu dan wahana yang wajib di coba. Camel Republic Theme Park dibuka setiap hari dari jam 10.00 sampai 19.00 waktu setempat. Harga tiket masuknya pun relatif terjangkau, yaitu mulai dari 200 THB atau sekitar Rp120.000.

Santorini Park

sumber foto: airportthai.co.th
Jika Camel Republic merupakan taman bermain bertemakan Maroko, makan Santorini, sesuai namanya memiliki desain ala Yunani. Tempat ini didominasi warna putih dan biru, Santorini Theme Park merupakan taman bermain yang bisa dinikmati oleh seluruh keluarga

Mulai dari naik Ferris Wheel setinggi 40 meter, Double Deck Carousel, G-Max Giant Swing, XD Dark Ride 7 D, dan Wallholla climbing structure. Di sini juga terdapat area shopping di puluhan toko dan juga beberapa tempat makan yang menyajikan makanan khas Eropa. Selain berbagai wahana dan tempat shopping, Santorini Park juga memiliki pusat seni dan budaya. Sebuah theme park yang lengkap, bukan? Santorini di buka setiap hari dari jam 10.00 sampai 22.00 waktu setempat.

Dinosaur Planet Theme Park

sumber foto: coconuts.co
Yeay, jika kamu merupakan fans berat binatang purba ini, maka Theme park di Thailand yang satu ini wajib di coba. Tempat wisata di Thailand yang baru di buka pada bulan Maret 2016 ini menawarkan sensasi berpetualang bersama hewan-hewan purba. Bahkan, kamu juga bisa merasakan adrenalinmu memcuncak saat berlali dari sekumpulan raptor yang mengejar.

Taman bermain Dinosaur Planet ini memiliki banyak wahana yang bisa kamu jajal, seperti Dino Eye yang merupakan kincir angin bertema Dinosaurus yang memungkinkan kamu untuk bisa melihat seluruh area taman bermain dari ketinggian.

sumber foto: news.cn
Berlokasi di Sukhumvit 22 The Emsphere, Khlong Tan, Khlong Toe, Bangkok, yang bisa di tempuh dengan cara menggunakan transportasi umum, atau bisa juga menggunakan kereta Bangkok Mass Transit System (BTS) dan turun Phrom Phong BTS Station (Exit 6). Kamu juga bisa merasakan sensasi menaiki Dinosaurus berkeliling taman, cobalah pergi ke area Dino Farm.

Untuk biaya masuk ke Dino Planet Them park adalah seharga 600 baht untuk dewasa. Sementara anak-anak (tinggi 90-140 cm) dikenakan tiket masuk 400 baht. Taman wisata ini buka dari jam 10.00 hingga 22.00 waktu setempat.

Rabu, 23 Agustus 2017

#BincangKeluarga: Begini Rasanya Jadi Ibu

 "Kasih ibu, kepada beta... tak terhingga sepanjang masa.
Hanya memberi tak harap kembali, bagai sang surya menyinari dunia"

Lagu itu merupakan salah satu lagu yang sudah kita hafal di luar kepala sejak masih kecil sekali. Iya, Kan? Dengan segala keterbatasan kita, kita sepertinya sudah tau tentang pengorbanan dan cinta ibu yang luar biasa, sejak kita masih kecil.

Tapi untuk benar-benar tau rasanya jadi ibu, gak bakal bisa sekedar mendengar cerita orang lain atau membaca ulasan di buku atau artikel. Terlalu banyak hal ajaib yang gak bisa dijabarkan dari sebuah peran bernama ibu :')


Baca punya Ade:


Oh, ternyata begini rasanya jadi ibu. Entah berapa puluh kali kalimat itu saya gumamkan semenjak usai melahirkan hingga hari ini.

Emang gimana rasanya?

AJAIB! Ya, jadi ibu itu ternyata penuh keajaiban. Sesuatu yang sepertinya bisa membuat perubahan besar dalam diri seseorang, salah satunya adalah peran sebagai ibu. Saya sering sekali merasa banyak hal yang hari ini saya jalani, adalah hal yang saya kira gak mungkin mampu saya lakukan

Tidur satu jam, bangun untuk menyusui dan pumping, tidur lagi, lalu bangun lagi untuk menyetrika, tidur lagi, lalu bangun menyusui lagi. Gitu  terus. Selamat tinggal tidur nyenyak delapan jam yang dulu selalu saya junjung tinggi keberlangsungannya 😂 Ternyata, begini rasanya jadi ibu.

Apalagi saat masa awal menyusui. Puting lecet, kalo dikenyot perihnyaaaa, Allahu Akbar 😭 Tapi herannya, kok saya masih aja nyodor-nyodorin itu puting untuk dikenyot si Faza. Perih luar biasa, tapi bahagia tiada tara. Nah, aneh kan?

Soal gendong-menggendong juga. Dulu sebelum punya anak, kalo siang habis gendhong ponakan setengah jam, malamnya pundak dan tangan rasanya linu semua. Dua hari gak ilang-ilang. Waktu itu saya mengira fisik saya yang terlalu payah. Sampe sempat resah, gimana nanti kalau sudah punya anak dan fisik saya payah kayak gini 😔

Setelah punya anak, ternyata yang saya takutkan gak terjadi. Alhamdulillah.

Gendhong berjam-jam keliling swalayan atau saat ikut jalan sehat, sampe rumah pundak nyeri, tapi selang beberapa jam, saya bahkan kaget kenapa nyerinya tiba-tiba ilang sendiri. Hihi. Ini fakta, bukan sulap bukan sihir. Ternyata, begini rasanya jadi ibu 😂

Selama di kantor badan rasanya gak enak banget. Kepala berat, capek, cita-citanya kalau sampe rumah pengen rebahan tanpa diganggu anak. Gak lupa, sudah pesen dulu ke suami, pulang kerja plis handle si adek dulu.

Begitu sampe rumah, ketemu anak, eh dia senyum. Buyaaarrr sudah seketika cita-cita rebahan di kasur. Pengennya gendhong-gendhong, cium-cium, uyel-uyel si bocah. Masyaa Allah.

Gitu lah pokoknya. Begini rasanya jadi ibu.

Berarti jadi ibu itu gak pernah ngrasain capek, ya? Kalau capek, ketemu anak langsung ilang capeknya?

Ya gak juga sih 😑 Kan ibu juga manusia. Adakalanya capek banget dan butuh istirahat. Cuma, secapek apapun, rasanya gak bakal yang jadi bener-bener ogah ngapa-ngapain sama sekali. Minim, nyusuin lah.

Kemarin saya sakit perut sampai guling-guling juga tetap aja lihat Faza kehausan ya akhirnya memaksakan diri untuk nyusuin.

Ah, ini sekedar curhatan seorang ibu baru yang anaknya belum punya tingkah apa-apa. Nah, kalau jadi ibu yang polah anaknya udah banyak banget gitu gimana rasanya, ya?

Jumat, 11 Agustus 2017

#CeritaFaza: Faza Empat Bulan

Yeeaayy, Alhamdulillah Faza sudah 5 bulan!

Tapi saya mau ceritanya soal Faza 4 bulan. Haha. Molor gapapa lah, gak ada yang nyuruh push up ini 😂


Mau mulai cerita dari mana ya. Emm, intinya di umur empat bulan ini, Faza makin asyik anaknya. Jadi di usia segini, saya dan ayahnya mulai bener-bener tau, oh iya lho.. ternyata punya anak itu seru dan membahagiakan sekali.

Soalnya, di usia empat bulan Faza udah mulai bisa banget diajak bercanda. Responnya sudah bagus sekali. Kalo saya atau ayahnya bertingkah lucu, dia ketawa ngakak-ngakak. Ngakaknya lucu banget, bikin nagih pengen denger terus. Ini bagi kami sih tentunya 😋

Selain tambah nyenengin, Faza juga sudah mulai bisa menunjukkan keinginan secara frontal. Misal, dia pengennya digendhong sambil jalan-jalan. Eh dia cuma saya pangku. Pasti langsung berontak, badannya ngulet-ngulet sambil merengek-rengek. Aduh, istilah apa ini. Haha.

Mungkin ada ya anak yang dari bayi juga sudah seperti itu. Kalo Faza enggak soalnya. Baru-baru ini aja.

Kemampuan motorik yang dicapai di usia empat bulan adalah tengkurap dengan lincah. Tapi belum bisa balik badan ke posisi terlentang lagi sendiri -_-

Jadi sekarang saya kudang tidur bukan karna nyusuin, tapi karna berkali-kali kebangun gara-gara Faza tengkurep dan gak bisa balik lagi, lalu nangis -_-

Kosakatanya juga udah nambah. Dulu kalo ngoceh cuma 'ngkee... ngkee...', kalo sekarang lagi suka banget bilang 'apapapapa... apapapapa...'. Rame banget dia. Tiap jam 4 pagi udah ngoceh, padahal ibu masih pengen bobok manis. Faza sih begadang gitu siangnya bisa balas dendam tidur banyak yaa... lha ibu kan harus kerja, naaakkk.

Tapi meskipun kadang masih ngomel kalo Faza ngajak begadang, sekarang cenderung sudah enjoy sih. Soale sekarang kalo begadang Fazanya ngajakin ketawa-ketawa seru, jadi lupa sama ngantuk. Lha kalo dulu pas masih bayi kan gak ada seru-serunya tu anak 😂😂

Pokoknya intinya Faza umur empat bulan itu SERU! 😚