Rabu, 05 Juli 2017

#CeritaFaza: Tiga Bulan Pertamanya Faza

Tadinya saya enggan mau nulis #CeritaFaza di blog ini. Gara-gara baca apa kata Mbak Icha di annisast.com bahwa cerita tentang anak itu hanya menarik bagi ibunya sendiri. Sama sekali gak menarik untuk ibu yang lain. Haha. Iya juga sih.

Tapi saya mikir lagi. Saya nulis #CeritaFaza tujuan utamanya bukan untuk dibaca orang lain. Ketika Faza sudah tumbuh semakin besar, pastilah akan ada hari dimana saya rindu dia hari ini. Saat masih manis sekali, belum kenal apa itu tantrum dll =D Pasti menyenangkan sekali membaca cerita kenangan tentang Faza saat saya merindukannya nanti.

Jadi, fix, saya mau mendokumentasikan tahap perkembangan Faza di blog ini.


Sebulan Pertamanya Faza

A post shared by Rosa Susan (@rosalinasusanti) on


Bulan pertama itu bisa dibilang bulan terberat. Bagi saya sebagai ibu, pun mungkin bagi Faza sebagai anak saya.

Saya yang tadinya bisa tidur kapanpun saya mau, bisa ngapain aja ke mana aja, tiba-tiba cliiing berubah 180 derajat. Malam tidurnya merem melek gara-gara Faza juga masih dalam tahap adaptasi sama kasur. Sebelumnya kan dia hangat sekali di dalam rahim saya. Nyaman. Eh tiba-tiba harus tidur di kasur busa yang terlalu empuk. Belum lagi kampung halaman tempat di mana saya numpang melahirkan itu udaranya sedang gak jelas. Kadang gerah luar biasa, kadang dingin tiada tara. Hmm...

Yang sempat bikin saya panik (sebenarnya banyak sih yang bikin panik, namanya juga ibu baru) adalah saat berumur sekitar 2-3 mingguan, Faza tu hobi banget ngulet. Nguletnya parah banget. Sambil ngeden-ngden pula. Dan semaleman bisa terus-terusan nguletnya. Jadi, dari bayi Faza emang Alhamdulillah gak pernah rewel kalo malem, tapi ya itu... dia ngulet terus. Ujung-ujungnya sama saja saya dan ibu saya gak bisa tidur sibuk menenangkan Faza biar gak ngulet terus. Gampang sih menenangkannya. Kalau dipangku dia langsung anteng.

Sebulan pertama di dunia, Faza masih tergolong susah tidur. Ini sempat bikin saya bete. Mungkin masih bagian dari baby blues ya, saya emang beberapa kali sempat merasa bete sama Faza =D Saya ngedumel, duh deeekk, tidur mbok tidur sajaaa, kok susah amat. Nenen, tidur, diletakkan di kasur, bangun. Ditimang-timang, tidur lagi, diletakkan di kasur, dengar suara resleting daster saya tutup (habis nenenin dia), eh bangun! Plisss deh, suara resleting ditutup doang lhooo -_-


Tapi dia gak rewel, gak nangis. Cuma saya kan baca katanya bayi itu tidurnya harus cukup dan harus berkualitas. Nah, panik dong saya. Takut Faza kenapa-napa kalo tidurnya kurang. Gara-gara ini saya juga sempat bete sama orang serumah. Karna kalau mereka bersuara sedikit saja, pasti Faza bangun. Ya masa' jadi harus puasa bicara semua ya =D

Kenangan termanis saat Faza umur satu bulan (10 hari pertama doang sih tepatnya) adalah betapa faza baik sekali, mau bantu ibunya. 10 hari pertama ASI saya belum keluar. Tapi Faza tetap selalu mau saya nenenin. Ngenyot dengan sungguh-sungguh meski tak setetespun ASI ia dapat. Huhu, ibu terharu :') Karna kalau Faza gak mau ngenyot kan ASI pasti makin gak keluar.


Eh tapi ada dramanya juga. 3 malam pertama, Faza selalu nangis heboh sekali setiap saya minta nenen PD sebelah kanan. Dia nolak banget. Berontak, sambil kakinya nendang-nendang dan nangis teriak-teriak. Heran karena... hei, kenapaaa dengan PD kananku kok Faza gak mau? Padahal kalo kiri langsung LHEP dikenyot. Dan padahal (saat itu) sama-sama belum ada ASInya! Tapi Alhamdulillah lama-lama mau sendiri karna terus saya biasakan.

Ohya, catatan tambahan, Faza pertama kali merespon dengan (seolah) berkata-kata ala dia saat diajak bicara tepat di umurnya yang ke 37 hari. Yeaay!

Bulan Keduanya Faza



Bulan kedua, kami sudah diboyong sama ayahnya Faza ke Semarang lagi. Babak baru lagiii buat saya. Yang tadinya di rumah ibuk apa-apa dilayani, apa-apa dibantu, apa-apa diturutin, eh harus berbalik jadi apa-apa sendiri (dibantu suami sih).

Tapi saat itu rencananya, selang sehari saya datang ke Semarang, yang mana cuti kerja saya masih tersisa satu bulan, Faza langsung 'disekolahkan' (istilah untuk mengganti kata dititipkan). Faza sekolah di rumah tetangga satu gang, namanya Budhe Hana. Itu keputusan suami saya sih. Sayanya sempat protes. Kenapa harus sekarang, padahal cuti saya masih sebulan.

Tujuan beliau baik sih setelah dijelaskan (ya memang gak mungkin bertujuan buruk lah). Pertama, agar Faza sedini mungkin adaptasi dengan Budhe Hana, dan Budhe Hana adaptasi sama Faza. Kedua, biar saya gak kerepotan sendirian. Karna di rumah Semarang kalo siang benar-benar gak ada orang. Beliau kasian kalo saya harus urus Faza seorang diri.

Ya sudah akhirnya saya setuju. Meski tetap saja, hari pertama mengantarkan Faza, saya berurai air mata. Lebay sekali. Haha. Fazanya sih santai senyam-senyum doang -_-

Qodarullah, skenario tak terduga terjadi. Pagi hari berikutnya, seusai subuh bapak mertua memberi kabar bahwa suaminya Budhe Hana baru saja meninggal dunia. Shock lah kami. Wong kemarin siang masih sehat. Sempat ajak ngobrol Faza juga. Ajal oh ajal :(

Otomatis keinginan saya terkabul. Faza di rumah sama saya sampai cuti saya habis sembari Budhe Hana menenangkan diri dari rasa kehilangan.

Gimana rasanya urus Faza seorang diri? Menyenangkan sih, meskipun yah cukup repot untuk ukuran saya yang terbiasa apa-apa dibantu. Tapi Faza baik sekali, gak pernah rewel dan bikin ibu panik.

Di usia dua bulan lebih beberapa hari, beratnya Faza 6,8 Kg. Katanya ini termasuk gendut. Banyak yang menyanjung. Apa saya senang disanjung-sanjung. Dikit iya, selebihnya malah khawatir. Khawatir kalo nanti ada masanya BB-nya Faza turun (naudzubillah), gantian saya dipojokkan =D #emakparnoan

Bulan ketiganya Faza




Usia tiga bulan, Faza makin pintar dan menggemaskan (boleh dong memuji anak sendiri =P).

Dia cerewet banget. Kalau diajak ngobrol pasti heboh sendiri ikutan ngomong yang mana hanya dia dan Tuhan yang tau artinya =D Kalau dicuekin pasti langsung ah uh bete, terus nangis. Haha. Ohya, udah pinter diajak selfie juga. Hasil didikan ayahnya nih, bukan saya. Hehe.

Boboknya sudah teratur, dan sudah gak sesensi saat masih sebulan pertama terhadap suara. Sudah pinter nenen sambil bobok juga, yeeayyy. Jadi sekarang ibu bisa tetep sambil bobok kalau Faza minta nenen. Selamat tinggal hari-hari kurang tidur :)

Apalagi ya yang mau diceritakan. Emm, segitu dulu deh. Maafkan terlalu panjang karna rapelan tiga bulan. Hehe. Doakan Faza sehat terus yaaa om tante pakdhe budhe :)

7 komentar:

  1. Semoga tumbuh menjadi anak yang baik ya nak. Aalam hangat tu faza...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiiin... makasih doanya utk faza om :)

      Hapus
  2. Hahaa iya mbaa biar aja ga ada yg baca, nulis kan bukan sekedar biar ada yang baca. Aku punya blog khusus cerita anak2 dan emang niatnya buat kenang2an kalo anak2 besar nanti.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mbak... seneng ya kalo bisa mendokumentasikan kenangan ttg anak-anak :)

      Hapus
  3. Aah dulu aku niat nulis perkembangan emir juga. Tapi pas empat bulan ksini malah ga nulis sama skali 😂 niatnya mau nulis lagi ttg dia yg udah setahun hihi..
    Eeh ini kok jadi curhat haha.

    Faza gemesin ya. Kapan dong main ke Surabaya 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga entah bakal kuat istiqomah sampai Faza usia berapa :D

      Hapus
  4. ya kalau merasa perlu ditulis... ditulis aja nggak papa cha
    nggak usah merasa nggak penting :)
    nulis buat diri sendiri dulu, baru mikirin orang lain :D

    BalasHapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)