Rabu, 17 Mei 2017

#BincangKeluarga: Popok Sekali Pakai, Kenapa Tidak?

Saat saya dan suami berdiskusi tentang list perlengkapan bayi baru lahir yang akan kami beli dulu, saya bilang padanya bahwa saya akan membeli cukup banyak popok kain. Karena saya berniat selama masih cuti kerja, saya gak akan memakaikan popok sekali pakai. Kenapa? Biasalah, syndrom calon ibu baru, masih sok idealis. Belum tau sih rasanya tengah malem ganti popok satu jam empat kali =D


Baca Punya Ade:


Memasuki umur satu minggu, tiap malam Faza saya pakaikan popok sekali pakai. Pertimbangannya saat itu, yang pertama kasihan kalau pakai popok kain dia tidurnya jadi gak nyenyak -- karna bentar-bentar pasti kebangun kalau merasa popoknya basah. Pertimbangan kedua, biar ibunya juga gak terlalu kurang tidur gara-gara terlalu sering bangun untuk mengganti popok. Kan ibu harus jaga kondisi biar tetap fit :)

Tapi pagi sampai siang, saya masih kekeuh memakai popok kain. Sisa-sisa sok idealisnya masih tersisa =D Lama-lama hayati lelah. Faza yang saat itu entah kenapa tidurnya sering gak nyenyak kalau malam, bikin saya pengeeen banget bisa sedikit istirahat kalau siang. Tapi mana bisa kalau dalam satu jam, si Faza bisa pipis sampai lima kali. Apalagi saat itu di kampung halaman saya curah hujan sedang lumayan tinggi. Sampai kewalahan nyuci popok kain. Alhamdulillah, dukungan untuk memakaikan popok sekali pakai di siang hari akhirnya saya dapatkan dari mbah putrinya Faza. Hihi.

Yepp, memasuki umur satu bulan (kalau gak salah), Faza sudah full pakai popok sekali pakai siang maupun malam. Ruam gak? Alhamdulilllah, enggak. Padahal saya pakai popok sekali pakai yang ekonomis, bukan yang premium :) Modalnya cuma Bismillah waktu memilih merk diapers yang akhirnya saya pakai sampai sekarang. Gak baca review sama sekali, tanya-tanya pun juga enggak.

Kenapa gak pakai clodi aja?

Emm, gak tau kenapa saya kok belum kepikiran pakai clodi sampai sekarang. Hihi. masih kurang edukasi mungkin? Iya, bisa jadi. Soalnya jujur saja saya hampir belum pernah 'belajar' soal per-clodi-an ini.

Cuma bayangin harus nyuci insertnya kok... repot. Hehe. Sekali lagi, mungkin saya masih kurang edukasi soal ini.

Yang jelas, saya sih merasa sangat nyaman dan mantep memilih popok sekali pakai untuk anak saya saat ini. Entah nanti.

Kalau kalian gimana buibu? Apa alasan memilih popok sekali pakai atau sebaliknya? Share alasannya, yaaa :)



4 komentar:

  1. Klo saya idealisnya pakein dd popok kain sampai 6 bulan bun. Selanjutnya pakein diapers. Soalnya dd nya udah lincah ke sana kemari. Jadi aduhhh ga kuat klo harus sering ngepel juga kena ompol dd. Tp memang pake diapers ada sisi negatifnya jdi ddnya suka ruam pantatnya. Memang beda2 ya bun tingkat sensitif kulit bayi. Untungnya sih pake diapersnya dr usia 6 bulan. Klo dari bayi pke diapers ga cocok bgt di kulit anakku. Jadi memang ya bun segala sesuatunya ada positif dan negatifnya dan disesuaikan juga dengan kulit anak kita. Kita ambil yang banyak manfaatnya aja ya. Salam buat anaknya bun 😘

    BalasHapus
  2. Umumnya dokter menyarankan popok kain bagi bayi baru lahir sampai usia 3 bulan karena kulitnya masih sensitif, sebenernya tergantung kondisi kulit bayinya. Bisa jadi untuk bayi A aman-aman saja pakai popok sekali pakai sejak lahir, ada juga bayi lain yang timbul ruam bila pakai popok sekali pakai. Yang jelas butuh tenaga ekstra untuk mencuci popok-popok kain hehehe

    BalasHapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)