Rabu, 15 Februari 2017

#BincangKeluarga: Semua Urusan Domestik Rumah Tangga Tanggung Jawab Istri. Oh Ya?

Semua Urusan Domestik Rumah Tangga Tanggung Jawab Istri. Oh Ya? Salah satu teman saya tanya setengah protes ke saya.

"Kenapa sih kalau suami ngerjain pekerjaan domestik rumah tangga, misal nyapu atau nyuci, pasti langsung banyak banget yang memuja-muji? Dianggap suami idaman lah, suami rajin lah, dll. Sedangkan kalau istri yang mengerjakan pekerjaan domestik rumah tangga, seolah dianggap hal yang wajar dan jarang yang mengapresiasi."

Baca punya Ade:


Saya gak bisa langsung menjawab saat itu. Iya juga, ya... pikir saya. Saya sering mendapati fakta seperti yang diutarakan oleh teman saya tersebut. Suami yang tadinya gak pernah nyapu halaman rumah, sekalinya nyapu langsung dipuji oleh para tetangga yang kebetulan melihat. Sedangkan istri yang setiap hari mengerjakannya, gak pernah sekalipun mendapat pujian. Memang sudah tugasnya kok. Memang sudah jadi kewajibannya kok.

Oh ya? Benarkah semua pekerjaan domestik rumah tangga itu hanya menjadi urusan istri?
Harusnya sih enggak, ya =((

Gak adil sekali jika semua pekerjaan domestik rumah tangga dibebankan pada istri saja. Terlebih lagi jika istri juga bekerja. Contohnya saya.

Saya gak bisa bayangin kalau suami saya gak bersedia berbagi pekerjaan domestik rumah tangga dengan saya. Mungkin tingkat kewarasan saya akan semakin merosot dari hari ke hari. Alhamdulillah, suami saya gak keberatan berbagi tugas dengan saya soal pekerjaan domestik. Sejak awal menikah hingga hari ini, mencuci baju menjadi urusan beliau. Kalau yang jemur sih gantian, siapa yang sempat saja. Mencuci piring juga beliau yang mengerjakan sejak saya hamil tua dan gak tahan berdiri lama-lama.

Kalau istri bekerja tapi suami gak mau berbagi pekerjaan domestik rumah tangga gimana? Gampang. Minta aja dicariin pembantu. Hehe.

Terus apa kalau istri di rumah (gak kerja di luar rumah), artinya sudah seharusnya semua pekerjaan domestik rumah tangga menjadi urusan istri?

Ya gak gitu juga dong. Apalagi jika sudah ada anak. Apalagi jika anaknya masih batita atau balita yang sedang sangat aktif sehingga butuh pengawasan penuh.

Saya belum pernah mengalami sendiri langsung. Tapi saya sudah sering melihat contoh nyata. Ada anak dua tahun di rumah itu hampir gak bisa ngapa-ngapain sama sekali saat si anak gak sedang tidur. Lengah dikit saja -- misal si ibu sambil ngawasi sambil nyetrika -- meleng dikit aja bisa-bisa si anak sudah lari ke luar rumah. Terus jatuh dan kepalanya benjol. Terus saat suami pulang, ia memarahi istrinya, menganggap istrinya gak bisa jaga anak. Hallooooo! -_____-

Ayolah, istri itu konon memang sosok yang pandai multitasking. Tapi ia tetaplah punya keterbatasan dan butuh bantuan.

Saya jadi inget cerita Teh Kiki Barkiah di buku 5 Guru Kecilku. Teh Kiki selalu bertanya pada sang suami, "apa tugas utama saya di rumah?". Dan sang suami menjawab bahwa tugas utamanya di rumah adalah menyusui anak mereka yang masih membutuhkan ASI. Jadi, ketika rumah berantakan dan Teh Kiki gak sempat beresin, sang suami akan memaklumi dan gak segan membantu. Yang penting tugas menyusui gak terbengkalai.

Jadi, jika masih saja ada suami yang menuntut istrinya menyelesaikan semua pekerjaan domestik rumah tangga seorang diri dan gak berkenan membantu, lalu menyalah-nyalahkan jika ada pekerjaan yang gak beres, mungkin ia perlu diikutsertakan dalam program konseling rumah tangga =D

Buat para istri, yuk jangan segan untuk mengkomunikasikan hal-hal yang mengganjal di hati pada suami. Jika pekerjaan domestik yang ada dirasa  terlalu membebani, ungkapkan. Jangan sampai kita jadi tertekan dan gak bahagia hanya karna kita enggan mengkomunikasikan. Mari jadi istri yang berbahagia menjalani peran kita ^_^

9 komentar:

  1. Duh ada ya suami yang nyalahin begitu >_< Nggak tahu apa kalo istrinya udah kerepotan dan kewalahan -_-

    BalasHapus
  2. Alhamdhulilah suamiku ga perhitungan malahan klo pas libur dan ga ada acara dia suka sibuk bersih2 rumah n taman :)

    BalasHapus
  3. Dulu di awal pernikahan agak takut ngomong langsung ke suami, eh tetiba dia ikut bantuin juga tanpa di bilang hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mbaaa, pas awal2 sih gak enak banget kalo bilang minta dibantuin.. hehe

      Hapus
  4. Kadang ada ya suami yang gengsi melakukan kerjaan RT, tapi bersyukur saya suami mau bantuin terutama masak memasak, malah jagoan dia dari pada saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, kalo masak suamiku gak bisa mbak. sukanya bersih2 :)

      Hapus
  5. haha bener, saya malah sering nyuci dan bikin makanan buat istri saya mbak. Kasihan juga kalau semuanya harus dilimpahkan kepada istri

    BalasHapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)