Rabu, 01 Februari 2017

#BincangKeluarga: Periksa Hamil Pada Dokter Kandungan Laki-Laki, Yay or Nay??

Di kantor, salah satu teman saya sedang galau soal memilih dokter kandungan untuk istrinya yang juga sedang hamil anak pertama. Dan beliau memilih saya beserta suami sebagai tempat meminta pertimbangan. Mungkin karna saat ini saya juga sedang hamil, jadi pastilah sedang akrab dengan dokter kandungan.

Jadi, di beberapa bulan pertama kehamilan, dia periksa ke seorang dokter kandungan perempuan di sebuah rumah sakit. Tapi keluarga istrinya tiba-tiba mendesak teman saya untuk ganti dokter kandungan, gara-gara habis dengar cerita tentang track record si dokter perempuan tersebut.

Dia sempat tanya-tanya tentang dokter kandungan saya. Minta rekomendasi dokter-dokter kandungan yang saya tau juga. Tanya sana-sini. Eh, akhirnya mentok dipaksa untuk periksa ke dokter kandungan rekomendasi ibu mertuanya... yang mana adalah dokter kandungan laki-laki!

Galaunya adalah, karna si teman saya itu dari awal bilang kekeuh gak pengen istrinya periksa ke dokter kandungan laki-laki. Hihi.


Baca punya Ade:


Salah satu hal pertama yang terlintas dalam benak saya saat melihat dua garis merah di testpack adalah: mau periksa hamil ke mana??

Saya sempat tanya-tanya ke beberapa teman yang udah pernah hamil. Tentang ke mana mereka periksa hamil, dokter siapa, dan gimana dokternya, dll. Selain tanya-tanya, saya browsing juga tentang apa saja yang harus dipertimbangkan saat akan memilih dokter kandungan.

Tema ini juga sudah jadi bahan obrolan saya dengan mas suami, bahkan sebelum saya hamil. Hihi. Kalau saya pribadi sih pokoknya yang penting dokternya harus enak diajak ngobrol. Duh, jangan sampai deh saya periksa ke dokter kandungan yang kalau ditanya-tanya jawabannya jutek. Bisa naik darah nanti bumil. Haha.

Nah, kalau syarat dari saya cukup enak diajak ngobrol, beda dengan mas suami. Mas suami sudah sejak awal bilang, saya harus periksa hamil pada dokter kandungan perempuan. Beliau ga rela saya periksa hamil pada dokter kandungan laki-laki.

Waktu saya tanya apa alasannya, beliau bilang ini soal ego laki-laki. Egonya gak rela ada laki-laki lain yang melihat bagian tubuh istrinya yang seharusnya cuma buat dia. Cemburu, nih yeeee.... Haha.

Tapi saya seneeeng sih dia bersikap seperti itu. Artinya dia benar-benar pengen 'jaga' saya. Bagi saua itu sweet banget :')

Lagian kata beliau, kalau ada dokter kandungan perempuan yang juga bagus, kenapa harus periksa pada dokter kandungan laki-laki sih?

Jadi, kalau saya ditanya periksa hamil pada dokter kandungan laki-laki, yay or nay??

Saya, nay! Nay karna saya tau mas suami gak ridho. Jadi ini berkaitan sama taat saya pada suami.

Tapi tunggu dulu! Mas suami tetep punya toleransi kok. Kalau kondisi darurat dan memang harus ditangani sama dokter laki-laki, ya sudah gak papa. Keselamatan tetap jadi yang utama.

Contohnya mbak ipar saya. Beliau dari awal kehamilan selalu periksa pada dokter kandungan perempuan. Tapi pas hari H melahirkan ternyata si dokter perempuan gak ada di tempat, dan hanya ada dokter kandungan laki-laki. Yowis, mau gimana lagi??

Emm, berarti jawaban saya di atas perlu dilengkapi, ya. Periksa hamil pada dokter kandungan laki-laki, yay or nay??

Nay, selama situasi dan kondisi masih serba memungkinkan. Kecuali dalam kondiai darurat.

Kalau teman-teman gimana? Periksa hamil pada dokter kandungan laki-laki, yay or nay?

6 komentar:

  1. Iya track record dokter itu juga penting banget. Awal hamil dulu aku ke dokter kandungan perempuan, eh ternyata dokter itu kalo ditanya-tanya jawabannya singkat banget. Ga puas. Untung ketemu ibu-ibu yang rekomendasiin dokter kandungan perempuan yang lebih bagus. Jadi deh keterusan sama beliau sampe sekarang. Dan emang bener, dokternya enak buat jadi tempat nanya-nanya karena lebih detail :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. males banget ya kalo ketemu dokter yang kalo ditanya-tanya jawabnya asal-asalan gitu. Keluar ruangan pasti grundel deh..

      Hapus
  2. Tergantung situasi :), kalo bisa perempuan ya perempuan.. ehee..

    BalasHapus
  3. klo aku dr dulu dokternya perempuan mbak..ga boleh ma misua klo dokter cowok.lagian aku juga lebih sreg ma dokter cewek.

    BalasHapus
  4. jeng, kalau aku dulu periksa dokternya laki-laki, adanya sih. tapi lebih intens sama bidan malah. waktu lahiran alhamdulillah sama bidan juga.
    semoga kehamilannya lancar dan sehat selalu ya...

    BalasHapus
  5. Selama hamil sama bidan sih Mbak. Pernah ke dokter, alhamdulillah perempuan. Pernah sih dapat tawaran dari temen, "Eh, dokternya sini lho ganteng banget." Aku kok malah nggak srek. Bawaan bayi kah? Hahahaha.

    BalasHapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)