Rabu, 08 Februari 2017

#BincangKeluarga: Menjaga Penampilan di Hadapan Suami, Antara Ekspektasi VS Realita

Menjaga Penampilan di Hadapan Suami, Antara Ekspektasi VS Realita. Saya pernah dengar (atau baca, ya?) sebuah lelucon yang mengatakan bahwa daster adalah pakaian penghancur rumah tangga. Konon laki-laki (suami) itu cenderung gak suka istrinya memakai daster, sedangkan kebanyakan perempuan (istri) suka sekali memakai daster. Dan itu katanya menjadi salah satu pemicu perselingkuhan.

Duh, waktu tau soal itu, saya (yang saat itu belum menikah) langsung bertekad dalam hati: saya gak akan memakai daster di hadapan suami! Mau selalu pakai baju tidur yang seksi-seksi. Pokoknya BIG NO buat daster. Itu ekspektasi saya.

Realitanya hari ini gimana?




Pada akhirnya, saya harus mengakui bahwa saya perempuan biasa yang gak bisa menolak pesona dari daster =D Pernah dengar gak, daster itu semakin jelek dan buluk semakin nyamaaaannn banget dipakai? Itu benar sekali menurut saya! =D

Pernah sih sok-sokan saya berbaju lumayan 'rapi' waktu di rumah. Ehh mas suami malah tanya, "Lho, mau kemana kok pakai baju bagus?" -___-

Saya bilang, ya gak kemana-mana, kan biar gak sepet lihat saya pakai daster. Beliaunya bilang, "Ah, gak sepet kok. Kalau di rumah pakai baju rapi gitu malah kesannya sumpek". Xixixi. Lagian kalau saya pakai daster, mas suami rasanya lebih... ah, sudahlah, gak usah dibahas =D

Yup, daster adalah point pertama atas ekspektasi saya yang gak sesuai dengan realita yang terjadi hari ini.

Dan ekspektasi saya soal menjaga penampilan di hadapan suami masih sangat banyak. Soalnya, katanya kelemahan suami itu ada pada matanya, sedangkan kelemahan perempuan ada pada telinganya. Itulah sebabnya laki-laki paling lemah lihat paha perempuan, sedangkan kita mah lihat paha laki-laki kok blas gak ada tertarik-tertariknya, ya? Padahal kan sama-sama aurat. Tapi di sisi lain, cuma dengar kalimat 'kaulah segalanya bagiku' aja udah bikin kita perempuan melayang-layang =D

Dulu sebelum nikah, saya rajin facial muka sendiri di rumah. Facial sederhana aja sih. Pake peeling dan masker gitu. Luluran juga lumayan rajin. Seringnya, setiap melakukan hal tersebut saya sambil berekspektasi.  
Nanti kalau sudah nikah, saya akan tetap rajin rawat badan kayak gini, ah. Biar suami senang.

Realitanya?

Aduh mak, kalau pulang kerja rasanya kasur lebih menggoda. Sedangkan saat weekend, setumpuk setrikaan dan kamar yang berantakan sudah menanti sentuhan tangan untuk dibereskan. Mendadak susah sekali meluangkan waktu untuk sekedar luluran.

Ah, jangankan luluran. Ekspektasi yang lebih sederhana dari itu saja ternyata masih gak sesuai sama realita. Belajar dari pengalaman kakak saya yang diperintah oleh suaminya untuk selalu 'cantik', minimal pakai lipstik jika dihadapannya, saya pun dulu berekspektasi seperti itu.

Sayang, lagi-lagi realitanya gak sesuai. Karena apa? Mas suami gak suka lihat saya pakai lipstik, apalagi pakai make up macem-macem. Dia jauh lebih suka liat wajah polos saya katanya. Haha, yasudahlah.

Saya kadang mikir. Duh, saya kok gak 'nyunnah' banget, ya =(( Kan menjaga penampilan di hadapan suami itu sunnah, kan? Eh, atau wajib?

Pernah juga saya sampai minta maaf pada mas suami, karna saya belum bisa menjaga penampilan di hadapan beliau.

Mas suami cuma ketawa. Kata beliau, menjaga penampilan itu jangan diartikan sempit dengan cara selalu berpakaian bagus dan pakai make up saja. Yang paling utama itu justru menampilkan wajah yang selalu 'enak dilihat' -- yang mana artinya (bagi mas suami) adalah: gak cemberut, MESKIPUN LAGI PMS!

Haha, iya, soal 'meskipun lagi PMS' itu ditekankan sekali sama mas suami. Soale kalau lagi PMS saya seringnya kayak mak lampir =D

Yah, begitulah. Ekspektasi-ekspektasi sederhana tentang menjaga penampilan di hadapan suami, pada kenyataannya gak selalu mudah direalisasikan. Butuh niat dan tekad yang kuat.

Saya belum setahun nikah, jadi belum berani sesumbar bahwa suami saya gak masalah saya tampil sangat apa-adanya seperti saat ini. Saya tetap merasa butuh dan menyimpan ekspektasi untuk selalu menjaga badan dan penampilan untuk suami. Terutama setelah ada anak nanti, pastilah tantangannya lebih berat.

Kalau teman-teman gimana? Seperti apa ekspektasi VS realita soal menjaga penampilan di hadapan suami? Share ceritanya, ya :)

12 komentar:

  1. Halo mbak.. :)
    Menarik banget nih. Aku udah 15 tahun menikah. Sesekali pake daster, sesekali pake kaos sama celana 3/4. Yang jarang itu nyisir. Ampuun dah, kok ya males sisiran :D
    kalo dandan, pengennya pake bedak, lipstik. Cuma suka lupa. Apalagi kalo pas rempong nyiapin sarapan. Trus kalo tiba-tiba inget n nyamber lipstik suami malah bilang : "ngapain sih pake2 lipstik. Sama aja pake gak pake mah!" huahahaha, aneeh ya :D

    BalasHapus
  2. Suami gk mslh klo pake daster asal daster yg bgs, motifnya jg cantik. Apalagi klo beli bj selalu mnta saran suami jd sesuai selera suami. Dan berdandan versi suami cukup pake lip balm/gloss aja udh bikin seneng haha

    BalasHapus
  3. hahahah... bener banget
    kerjan lebih menggoda daripada memanjakan diri
    bahkan kalau weekend, mandi pagi ajah syulitttttt

    BalasHapus
  4. Hahaha.. Yg bagian daster jangan diterusin yaa saa 😹😹
    Pak suami sukanya terserah istrinya aja, dandan juga nggak apa2..
    Pms jadi horor gitu yaaa, mak lampir :))

    BalasHapus
  5. Wkwkwk...bener yak, daster itu makin lama makin anyes...ga bikin gerah. Entah kenapa.

    BalasHapus
  6. Aku pake lipstik sama alis Aja di rumah, suami aku Bilang "sayang kamu mau kemana?"
    Aku cuma bisa hening.. hahaha

    hai-ariani.com

    BalasHapus
  7. Hihihihi mana mana coba lihat dasternya maaaak

    BalasHapus
  8. Hahaha iya ya, aku juga ekspektasi mau tampil cakep tapi entahlah realita 😂

    BalasHapus
  9. senyum senyum baca ini, daster is the best yaa mbak, semakin tua usia daster semakin adem dipakainya, alhamdulillah suami ga pernah masalahin meskipun kadang-kadang merasa enggak juga sih kalau di rumah dasteran terus.

    BalasHapus
  10. Hahaha. daster is never failed. *eh

    pakai daster kan nyaman banget.. kiwir2 apalagi di semarang yang panas ini.

    sama banget mba.. dulu pengen belajar dandan biar bisa tampil cantik di depan suami, eh malah suami ga suka aku pakai lipen :P

    BalasHapus
  11. Akuuu dan suami yg termasuk big no sama daster, hihi. Awalnya emang suami yg nglarang pake daster. Lebih seneng pake kaos sama celana pendek aja. Jadi yaudah sampe hampir 7th jadi emak-emak, belum pernah jadi emak dasteran :p

    Emang masing-masing keluarga beda-beda ya, seperti yg suami Mba Rosa bilang, bahwa menyenangkan dan menyejukkan pandangan buat suami itu beda-beda. Ada suami yg oke istrinya dasteran, tapi ada juga yang nggak boleh. Yang penting diomongin sadja, hihi^^

    BalasHapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)