Selasa, 22 November 2016

Lika-Liku Adaptasi di Masa-Masa Awal Pernikahan (Part. 2)



Di postingan sebelumnya saya bilang bahwa lika-liku adaptasi di masa awal pernikahan hanya terdiri dari penyesuaian kebiasaan yang bisa dibilang sepele. Sepertinya saya harus klarifikasi. Jujur saya akui, adaptasi di masa awal pernikahan ada kalanya terasa berat dan rumit. Tapi kembali lagi kuncinya tetap pada gimana sikap kita saat menghadapinya.



Lika-liku adaptasi akan semakin terasa dinamikanya jika setelah menikah kita harus tinggal di rumah mertua - karna satu dan lain hal. Bagaimanapun, saat tinggal di rumah mertua kita seperti punya 'beban mental' untuk menunjukkan pada mereka bahwa anaknya gak salah memilihkan menantu. Di sisi lain, kita harus tetap bisa menjadi diri sendiri agar tetap nyaman dan gak merasa teriksa.


Saya anak bungsu dari tiga bersaudara. Ibu kandung saya adalah sosok ibu yang terlalu baik, sehingga gak pernah memaksa anak bungsunya ini memegang segala macam pekerjaan rumah. Jadilah, saya tumbuh jadi gadis yang gak terbiasa dan gak lincah mengerjakan pekerjaan-pekerjaan rumah tangga. Jujur saja bagian ini cukup saya sesali setelah menikah. Coba dari dulu saya membiasakan diri, pasti gak terlalu kaku setelah menikah. Jadi dulu saat masih tinggal di rumah, kegiatan sehari-hari saya: bangun subuh, sarapan sudah siap, kadang bantu nyapu ruang TV dan ruang tamu (itupun gak rutin), lalu berangkat sekolah atau kerja. Sore saat pulang sekolah atau kerja, mandi, makan malam, nonton TV, tidur. Saat mulai kerja di luar kota dan harus kost, kegiatan saya gak jauh beda -- lebih parah malah =D Bangun subuh, gegoleran di kasur sambil mainan gadget atau baca novel, mandi, sarapan, berangkat kerja. Pulang kerja sore, gegoleran di kasur, mandi, makan, ngrumpi sama temen-temen kost, tidur. Begitulah hidup saya di masa lalu.

Bisa bayangkan seperti apa lika-liku adaptasi yang harus saya lalui setelah menikah dan harus tinggal sama mertua? =D

Mertua saya dua-duanya rajin sekali. Bangun hampir selalu sebelum subuh. Saat habis sholat subuh saya turun (kamar saya dan suami di lantai dua, sedangkan mertua di bawah), ibu mertua saya sudah selesai nanak nasi, siap-siapin bahan masakan, beres-beres macem-macem. Lantai sudah kinclong, dan ternyata ibu mertua punya kebiasaan ngepel sebelum tidur, sedangkan menantunya yang cantik gak tau diri ini sudah bobok cantik di kamar. Bisa bayangkan betapa malunya saya? Gak usah ditanya seperti apa bingungnya saya di masa-masa awal menikah dulu -- ingung harus ngapain. Ini salah satu efek dari saya yang belum terbiasa dan terlatih mengerjakan aneka pekerjaan rumah tangga.


Alhamdulillah suami dan ibu mertua sabar membimbing saya =)) Perlahan-lahan saya mulai tau kalau pagi harus ngapain aja. Tapi, membiasakan diri untuk mengikuti pola bangun paginya mertua sungguh bukan hal mudah :( Mereka gak pernah menuntut dan memaksa saya untuk itu sih, tapi saya merasa butuh sendiri biar bisa lebih maksimal mengerjakan pekerjaan rumah sebelum berangkat kerja. Tapi apa daya, sampai sekarang usaha saya belum membuahkan hasil :(

Itu baru soal pola bangun tidur dan pekerjaan rumah tangga. Lika-liku lainnya saya rasakan soal lidah. Iya, lidah alias selera makan. Saya penggemar pedas. Lauk apapun kalau gak pedas rasanya hambar. Sedangkan keluarga suami terutama bapak-ibu mertua sama sekali bukan penggemar pedas. Di awal-awal masa pernikahan, ini cukup bikin saya galau. Hehe. Saya juga tipe orang yang kalau makan dengan lauk yang sama berturut-turut pasti langsung gak mood makan. Sedangkan ibu mertua tipe yang selama ada lauk yang belum habis, ya berarti makan itu lagi sampai lauk tersebut habis. Satu lagi yang lucu. Dari dulu saya sama sekali gak suka sayur lodeh. Dulu tiap ibu masak sayur lodeh, saya pasti ngambek gak mau makan. Sampai akhirnya beliau memilih untuk gak pernah masak sayur lodeh daripada saya ngambek. Sedangkan ibu mertua, saat belum tau saya gak suka sayur lodeh, dulu lumayan sering masak sayur tersebut. Berhubung masih baru banget jadi menantu, saya gak berani bilang gak suka. Ya sudah saya memaksa diri untuk tetap memakannya. Pernah juga saya disuruh masak sayur lodeh. Duh, gimana mau bisa kalao suka aja enggak, kan? Untung ada Mbah Google tempat saya bertanya =D Tapi dilema sayur lodeh sudah teratasi karna akhirnya mas suami membeberkan rahasia saya yang gak suka sayur lodeh. Hehe.

Itu cuma beberapa point tentang lika-liku adaptasi di masa-masa awal pernikahan. Di lapangan, tentu saja akan jauh lebih banyak dan beragam variasinya. Sekali lagi, bagi yang belum menikah, gak perlu takut apalagi parno. Lika-liku ini jika dihadapi dengan positif thinking akan menjadi salah satu fase pembelajaran yang luar biasa bagi kita. Terutama pelajaran tentang mengalahkan ego pribadi :) Saat sudah menikah, sudah bukan saatnya meletakkan ego pribadi di atas segala-galanya. Sudah bukan saatnya bilang 'Aku itu...", tapi harus mencari jalan tengah yang bisa membuat ego kita dan pasangan serta ego orang-orang di sekitar tak terkecuali mertua membaur menjadi satu perpaduan indah.

Yuk bagi cerita lagi bagi yang punya pengalaman lucu, menarik atau inspiratif tentang lika-liku adaptasi di masa-masa awal pernikahan :)

15 komentar:

  1. Wuih ada gitu yg suka ngepel malem2 kita yg org kantoran klo malem pengenya selonjoran ya say tp untunglah mertua baik n pengertian. Aku si ga sempet ngerasa tinggal dirumah mertua ketemu mereka aja cm beberapa x krn jauh di Aceh skr udh ga ada smuanya ;(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mbak, padahal ibu mertua juga ngantor lhoo, pulangnya juga sore banget... emang bawaannya rajin :D

      Hapus
  2. Karena aku belum menikah, baca postingan Mba Ocha ini cukup bikin aku deg degan. Aduuuuhhh nanti bagaimana ya? Terutama karena aku paling nggak bisa ngatur waktu. Kapan kerjain ini kapan kerjain itu. Haduuuu semoga aku bisa menghadapi fase awal menikah imi dengan baik nantinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, kalo deg2an sih wajar achaa, tapi gak usah takut yaaa...

      Hapus
  3. membaca ini, saya jadi ingat masa2 awal menikah dulu, lucu banget kalo diingat sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya mbak, kalo dikenang pasti jadi lucu yaa kelak

      Hapus
  4. aku dulu juga tinggal ma mertua mbak..untung cuman 1 tahun..mertuaku dua2nya juga super duper rajin...memang enak punya rumah sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, semoga saya juga bisa segera punya rumah sendiri ya mbak

      Hapus
  5. haha .. pernah juga salting dengan ibu mertua ya mbak. Saya juga pernah. Dulu waktu berkunjung ke rumah mertua, beliau rajin banget habis shalat subuh langsung sibuk di dapur. Sementara saya habis shalat subuh maunya kembali berselimut, nggak kuat dingin. Soalnya ibu tinggal di dekat gunung, jadi udaranya duingin banget. Aku nggak kuat dingin kebiasaan di surabaya yang panas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahihihi, saya banget ituu mbak. tp bukan krn ga kuat dingin, emang karna dasar males aja

      Hapus
  6. Hahahaa sama, aku nggak ngerti kerjaan rumah. Beruntung mertua punya beberapa ART. Tapi pas hidup misah malah kelabakan, bingung kerjaan rumah nggak habis2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mertua juga tadinya punya mertua mbak, tp keluar :(

      Hapus
    2. mertua tadinya punya pembantu maksudnyaaa, haha

      Hapus
  7. saya blom mnikah Mba, tapi pas mngetahuinya rasa deg-degan juga, saya sangat canggung berhadapan dgn orang baru..

    salam knal, Mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, santai aja mbak, gak bakal seseram yg kita bayangkan kok :)

      Hapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)