Kamis, 17 November 2016

Lika-Liku Adaptasi di Masa-Masa Awal Pernikahan (Part. 1)



Lika-Liku Adaptasi di Masa-Masa Awal Pernikahan. Bagi yang masih single dan sedang merencanakan pernikahan, bayangan awal masa pernikahan pastilah menjadi salah satu yang mendominasi pikiran. Masa-masa awal pernikahan adalah masa yang penuh bunga dan madu, begitu kata banyak orang. Gak salah sih, tapi juga gak sepenuhnya benar.

Baca juga: Cerita Tentang Seminggu Pertama Pernikahan

Memang di masa awal pernikahan gairah cinta masih amat menggelora. Dunia serasa milik berdua. Itulah potret yang sering kita tangkap saat melihat pengantin baru. Tapi bagi kita yang sudah menikah pasti tau, bahwa di balik itu juga ada dinamika dan lika-liku yang terkadang ingin kita simpan sendiri.

Dan lika-liku di masa-masa awal pernikahan itu bernama adaptasi.

Jangan dikira menikah dan hidup bersama dengan orang yang sangat kita cintai gak memerlukan adaptasi. Sayangnya cinta gak seampuh itu untuk mampu membuat dua orang atau lebih hidup bersama tanpa perlu adaptasi. Lha wong sama orangtua kandung yang hidup bersama sejak orok dan cintanya gak pernah kita ragukan saja kadang butuh adaptasi, kan?

Masa adaptasi di awal pernikahan, seringkali menguras perasaan. Gak perlu merasa parno bagi yang belum menikah. Yang menguras perasaan sebenarnya bukan hal-hal yang serem-serem kok. Kadang malah lebih sering hal-hal sepele. Contohnya...

Kita terbiasa selalu meletakkan barang ke tempat semula setelah digunakan, sedangkan pasangan kita terbiasa menaruh sembarangan.

Kita terbiasa memencet pasta gigi dari ujung bawah, sedangkan pasangan kita terbiasa memencetnya dari tengah.

Kita terbiasa dengan jam tidur yang teratur dan mengidamkan 'pillow talk' sebelum tidur, sedangkan pasangan kita terbiasa begadang dan menghabiskan waktu di depan komputer sebelum tidur.

Dan lain sebagainya...

Tuuu kan, apa saya bilang, cuma masalah-masalah sepele, kan? Saya bukannya gak punya gambaran tentang ini sih sebelum menikah. Saya melahap banyak buku-buku tentang pernikahan saat masih single, dan hal-hal di atas hampir selalu menjadi bagian dari isi buku. Tapi mengalaminya secara langsung ternyata tetep saja seru-seru gimanaaaa gitu. Meskipun lika-liku adaptasi di masa awal pernikahan kebanyakan hanya seputar masalah kebiasaan yang bisa dibilang sepele, tetep aja jangan dianggap remeh. Kalau kita gak punya kesiapan menghadapinya, lika-liku yang harusnya bisa terasa seru jika dihadapi dengan bekal kesiapan bisa menjadi sesuatu yang menguras air mata dan makan hati. Hehe.

Tapi sekali lagi, lika-liku adaptasi tersebut bisa kita transformasikan menjadi keseruan yang membuat suasana dengan pasangan jadi cair. Contohnya teman saya. Gara-gara suaminya yang kebiasaan menaruh handuk sembarangan setelah mandi, akhirnya teman saya memberlakukan sistem denda. Siapa di antara mereka yang lupa menaruh handuk ke tempatnya, harus bayar denda yang dimasukkan ke sebuah tempat khusus yang telah dipersiapkan. Apa cara itu efektif? Yup! Ternyata dengan sistem denda, si suami teman saya itu jadi termotivasi dan merasa malu kalo harus bayar denda, meski nominal gak seberapa. Yang bikin makin seru, ketika suatu saat teman sayalah yang lupa menaruh handuk. Derai tawa dan saling bully pun tak terelakkan =D

Saya sendiri pernah menangis tersedu-sedu pada suatu malam. Apa sebabnya? Malam itu saya punya kewajiban menyetrika baju yang sudah semakin menggunung, padahal saya sudah pengeeennn banget selonjoran di kasur sambil FB-an #halah. Kalau gak salah saat itu belum ada dua bulan saya menikah, jadi 'jiwa single' saya masih kental. Biasanya jam segitu saya sudah leyeh-leyeh di kasur sambil mainan HP, eehhh itu harus nyetrika dan kuantitasnya dobel karna yang saya setrika sekarang gak cuma baju saya, melainkan ditambah baju suami saya. Padahal dulu nyetrika baju sendiri saja selalu dadakan saat mau dipakai -_- Itulah sebabnya saya menyetrika sambil menangis saat itu. Kok nikah seberat ini, gitu pikir saya. Haha. Saat suami datang dan bertanya kenapa saya menangis, saya ngakunya kangen sama ibu. Buahahaha. Gak mungkin lah saya ngaku, jaim dikit lah =D

Yah, begitulah. Sesungguhnya di balik status-status berbunga-bungan serta postingan foto romantis pasangan pengantin baru yang mewarnai timeline FB kita, ada perjuangan untuk beradaptasi dibaliknya. Hihihi. Tapi ya gak usah dinyinyirin lah, jauh lebih bagus mereka mengumbar kebahagiaan di timeline, daripada mengumbar keluhan atau nyinyiran, hayoo??

Yang punya pengalaman serunya adaptasi dengan pasangan di awal pernikahan, share yuk :)

12 komentar:

  1. Katanya pernikahan fase perkenalan seumur hidup. Saya aja yang udah jalan setahun lebih gini masih suka kaget dan bilang, 'aduhai begini ya pernikahan' atau kebiasaan" suami yang semakin terkuak haha. Meskipun dulu suka baca buku juga. Tapi memang beda sensasinya saat ngalamin sendiri. Ya seru sih, belok-belok tapi dibawa santai aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya, katanya ini proses seumur hidup. harus semangatttt terus menghadapi kejutan2 berikutnya. hihi

      Hapus
  2. Sik tak bayangin dirimu nyetrika sambil nangis....
    Malah kepikiran aku sendiri wong nyetrika jg agak males

    BalasHapus
  3. Sik tak bayangin dirimu nyetrika sambil nangis....
    Malah kepikiran aku sendiri wong nyetrika jg agak males

    BalasHapus
  4. Huwaaaaaa ntar aku gimana ya. Kaget kali ya. Yang jaman single cuek banget soal mau masak dan makan apa hari ini, mendadak harus ngelakuin hal itu. Aduuuuhhh siapin jiwa raga ini mah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, jangan parno dulu achaaa, seruuu kok... suer... hehe

      Hapus
  5. Saya saya! Belum sebulan nikah dan masih dalam penyesuaian. Yang dibilang di atas bener tuh. Hal sepele. Sepele tapi nyebelin hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaa, belum sebulan... lagi anget-angetnya ituuu mbak :D

      Hapus
  6. Adaptasi itu kayanya akan terus berjalan entah sampai kapan. Aku pun sampai sekarang masih suka menemui hal-hal baru dari suami. Mungkin dianya juga ngerasain hal yang sama. Padahal udah hampir 13 tahun menikah. Tetep aja masih beradaptasi terus.

    Bener banget adaptasi itu kadang nyebelin. Meskipun hal-hal sepele.

    Semangat, Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow, 13 tahun aja masih tetep adaptasi yaa mbak, apalagi yg masih hitungan bulan kayak saya

      Hapus
  7. Duh, saya juga ngerasain mba. Awal-awal pernikahan rasanya berat nian karena mesti adaptasi ini dan itu dengan kebiasaan masing-masing. Malah kadang nangis..wkwk

    Tapi sekarang alhamdulillah semuanya sudah lebih baik. ^^

    BalasHapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)