Selasa, 19 April 2016

Janji Allah Untuk Orang Yang Hendak Menikah

Janji Allah untuk orang yang hendak menikah. Dalam sebuah materi kajian tentang rizki yang pernah saya ikuti di Wisata Hati Semarang, Pak Ustadz menyampaikan sebuah cerita. Ia pernah didatangi oleh seorang pemuda yang mengeluhkan tentang rizkinya. Sang pemuda merasa, gajinya tidak terlalu kecil, tapi entah kenapa selalu amat mepet untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhannya yang sepertinya tidak seberapa.

Pak Ustadz hanya menanggapi cerita si pemuda dengan pertanyaan ringan, "Kamu sudah nikah belum?". Dan benar saja, ternyata si pemuda belum menikah. Solusi ang ditawarkan oleh Pak Ustadz pun sederhana. Pulang, dan menikahlah. Hihi.

Lho, apa korelasinya?

Sebagian besar dari kita pasti sudah pernah mendengar bahwa salah satu pembuka pintu rizki adalah dengan menikah. Kata Pak Ustadz di atas, sebelum menikah kita hanya berhak atas rizki diri kita sendiri. Sedangkan setelah menikah, akan ada pintu rizki lain yang terbuka -- rizki anak dan istri. Tidak percaya? Hal ini sudah dijanjikan Allah dengan amat jelas dalam Al-Qur'an. Tapi tetap saja syarat dan ketentuan berlaku, ya! Ikhtiar tetap saja menjadi salah satu kunci utamanya.
"Dan kawinkanlah orang-orang yang sendirian diantara kamu dan orang-orang yang layak (berkawin) dari hamba-hamba sahayamu yang laki-laki dan perempuan. Jika mereka miskin Allah akan memampukan mereka dengan karunia-Nya. Dan Allah Maha Luas (Pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui". (QS. An Nuur: 32)
Saya juga beberapa kali membaca atau mendengar cerita pengalaman beberapa orang. Banyak yang bilang, setelah menikah itu ada saja rizkinya. Bahkan, dari sejak saat mempersiapkan pernikahanm  pun hal itu sudah bisa dirasakan. Ada saja rizki dari arah yang tidak kita duga-duga.

Nah, kalau yang ini saya baru saja merasakannya sendiri. Saya tergolong orang yang kurang pintar menabung. Sampai saat tiba waktunya saya mempersiapkan pernikahan, saya hampir tidak punya tabungan sama sekali. Sempat bingung dan resah. Nanti bayar souvenir pakai apa, bayar undangan gimana, dll. Tapi, Masya Allah... ada saja rizkinya. Tiba-tiba ada insentif cair, ada bonus blablabla cair. Alhamdulillah.
“Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan jalan keluar baginya. Dan memberinya rizki dari arah yang tiada disangka-sangkanya.” (Ath-Thalaq: 2-3)
Memang, ilmu matematikanya Allah itu tidak akan bisa kita jangkau hanya dengan akal pikiran. Terutama tentang menikah. Wajar memang jika resah memikirkan apakah akan bisa mencukupi kebutuhan hidup setelah berumahtangga atau tidak. Tapi kalau resah itu menjadikan kita terus menerus menunda pernikahan, rasanya ada yang perlu dibenahi dari tauhid kita. Tidakkah itu artinya kita meragukan janji Allah untuk orang yang hendak menikah?
Dari Abu Hurairah, Rasulullah bersabda, “Tiga golongan yang pasti mendapat pertolongan Allah. Seorang mujahid yang memperjuangkan agama Allah, seorang penulis yang selalu memberi penawar, dan seorang yang menikah demi menjaga kehormatannya.” (HR. Thabrani)
Jadi, yuk nikah! Insya Allah janji-janji Allah akan tertunai untuk setiap niat baik kita :)

47 komentar:

  1. Makasih mba buat infonya. Ya Allah semoga bisa cepet nyusul teman-teman yang udah nikah. Amiin

    BalasHapus
  2. Wahh.. Kak Rosa mau nikah ya? Ikut seneng.. Semoga semua persiapan dimudahkan dan dilancarkan yaa... :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, iyaa Mbak, Insya Allah :)
      Aamiin, makasih doanya :*

      Hapus
  3. jadi pengen cepet-cepet nikah

    BalasHapus
  4. Waaahh semoga dengan ini makin mantep untuk melanjutkan ke jenjang pernikahan :3

    BalasHapus
  5. Ketika menikah beberapa pintu rizki dibuka, tapi jangan menjadikan alasan ini untuk menikah dengan sembarangan.

    Menikah karena Allah dan restu orang tua, tentu.

    Apapun, menikah butuh persiapan banyak hal meliputi mental dan fisik.

    Semoga kita kelak menikah dengan orang pilihan-Nya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yupp, betull... semua aspek tetep harus dipertimbangkan dg baik :)

      Hapus
  6. Setuju, menikah merupakan salah satu pintu rejeki, matematika Allah memang ajaib.
    Tetapi bukan berarti menikah tanpa ilmu dan perhitungan. Karena menikah dengan tergesa tanpa persiapan pun pada ujungnya keluarga yang menjadi korban :)

    BalasHapus
  7. gitu ya. errr nikah karo sopo ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama seseorang yg namanya sudah tertulis di lauhul mahfudz, ji :) #Eaaaaa

      Hapus
  8. Cihui yang mau nikah.... siap2 ya

    BalasHapus
  9. Wah... sepertinya sudah siap lahir batin untuk segera menikah. Selamat bahagia

    BalasHapus
  10. Subhallah, nemu pengetahuan berharga di sini. Hihihiii....

    Janji Allah itu pasti, namun tidak bisa dipungkiri bahwa masih banyak orang yang meragukannya lalu memutuskan menunda nikah.

    Semoga aku dan kita bukan termasuk di dalamnya.

    Ya semoga yang jomblo segera dilamar oleh jodohnya. Aamiin. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nunuy jangan curhat, deh. ~~~\o/




      Padahal kebanyakan orang menunda untuk menikah karena alasan belum ada modal. Sepertinya dengan membaca ini, akan jadi pencerahan bagi orang-orang yang termasuk di dalamanya.

      Hapus
    2. Aamiin...
      Semangat mbaakk... sambil nunggu dilamar, sambil nabung juga oke banget :)

      Hapus
  11. Wah... sepertinya sudah siap lahir batin untuk segera menikah. Selamat bahagia

    BalasHapus
  12. Perihal menikah, jikalau belum menemukan pasangannya ya harus berusaha mencari lagi :')

    BalasHapus
  13. Uhuk.. ini mau bikah beneran apa baru wacana.. jangan lupa undangannya aja ya.

    BalasHapus
  14. Uhuk.. ini mau bikah beneran apa baru wacana.. jangan lupa undangannya aja ya.

    BalasHapus
  15. Uhuk.. ini mau bikah beneran apa baru wacana.. jangan lupa undangannya aja ya.

    BalasHapus
  16. Sepakaattt!!!

    Saya ngalamin juga.
    Tapi bedanya saya sempat menabung. Karena memang punya cita-cita biaya nikah itu dr sendiri. Bahkan pihak cewek ga perlu ikutan.

    Terlalu belagu.

    Deket2 hari H masih kurang. Eh Allah maha baik.

    Ada aja rezekinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaa, kereeeeen banget kalo ini :)

      Hapus
  17. Setuju, terbukti bgt. Dulu sebelum nikah gaji abis sendiri. Sekarang bisa berdua :)

    BalasHapus
  18. Masih menanti utk bisa menunaikan ibadah lewat sebuah pernikahan, Insya Allah

    BalasHapus
  19. Aih nikah. Tolong pertemukan aku dengan jodoh-nya yaAllah.😂😂😅
    Iya, stlh nikah pasti ada aja rejeki nya. Kalau terlalu berat ttg agama, coba deh liat mengenai segi pekerjaan. Pasti yg menikah itu akan dapat tunjangan utk istri dan anak bukan. Xixixi rejeki gak akan kemana tapi jodohnya dimana 😢

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga segera dipertemukan dg jodohnya ya Mbak :)

      Hapus
  20. Barusan saya curhat ke orang kalau saya takut nikah karena masalah gaji. belum lagi kakak saya bilang seminggu bisa abis seratus ribu buat beli susu doang. saya mendadak pusing. postingan ini membuka pemikiran saa. Makasih Rossa. :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, kalo dipikir terus memang kayak gak mampu dan malah jd pusing sendiri mas :)

      Hapus
  21. Sungguh luar biasa ya janji allah pada orang yang mau menikah saya jadi pengen juga nih.

    BalasHapus
  22. Emang bener mbak katanya kalo abis nikah itu banyak rezeki yg dtg kakak saya salah satunya :D

    BalasHapus
  23. Pengen cepet nikah nih jadinya :D

    BalasHapus
  24. insyaallah niat baik menikah akan jadi berkah :)

    BalasHapus
  25. Setelah baca semuanya, jadi penegn cepet nikah, tapi calonnya belom ada hehee,,

    MY Blog: perlengkapan bayi baru lahir

    BalasHapus
  26. Setelah baca semuanya, jadi penegn cepet nikah, tapi calonnya belom ada hehee,,

    MY Blog: perlengkapan bayi baru lahir

    BalasHapus

Terimakasih telah mampir ke rumah maya sederhana saya... tinggalkan kesanmu, ya :)